Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kegedhen Empyak Kurang Cagak

30 Agustus 2021   07:12 Diperbarui: 30 Agustus 2021   07:24 505 30 12
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Wis lumrah, sapa wae kepingin urip mulya. Kecukupan sandang, pangan, lan papan uga apa kang dikarepake kanggo kesenangane. Nanging kanggo nyukupi kebutuhan lan kesenengan kuwi kabeh kudu makarya kanti sregep ora mung arep-arep.

Hal yang lumrah, siapa pun ingin hidup sejahtera. Terpenuhinya kebutuhan dasar sandang, pangan, dan papan (pakaian, makanan, dan tempat tinggal) serta untuk keinginan untuk bersenang-senang. Namun untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan harus bekerja keras bukan sekedar berangan-angan.

Dene olehe nyambut gawe durung bisa kanggo nyukupi kebutuhan mula kudu urip sakmadya. Aja nganti ngaya wara kaya gubuk kegedhen empyak kurang cagak. Gampang ambruk. Kaya gubuk pinggir sawah kanggo ngeyub nalika udan utawa panas. Cagak pring gaprek nanging empyak e abot.

Kalo toh hasil bekerja keras belum bisa mencukupi kebutuhan dan memenuhi keinginan maka mau tak mau harus hidup sederhana. Jangan memaksakan diri bagai gubuk dengan atap yang berat tapi kurang penyangga. Mudah roboh. Seperti gubuk di pinggir sawah yang dibangun sederhana dengan tiang bambu mudah lapuk namun beratap yang berat bukan atap sirap yang ringan.

Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.

Sapa ta ora seneng duwe picis lan mas inten uga donyabrana? Sapa ta ora seneng bisa dolan rana rene karo kanca apa keluarga. Nanging apa ya marem yen mung asil golek silihan rana rene mung kanggo seneng-seneng.

Siapalah yang tak merasa senang jika mempunyai banyak uang dan perhiasan emas intan dan harta kekayaan? Siapalah yang tak merasa senang jika bisa bepergian menghibur diri ke tempat yang disenangi bersama keluarga dan teman? Namun apalah artinya jika dengan hasil hutang di sana sini. Puaskah diri kita?

Gebyare donya pancen nyenengake yen disawang.  Tentreming urip mung dumunung ing sajroning ati wong sing urip sakmadya.
Rahayu...rahayu...

Kemilaunya dunia memang menyenangkan jika dipandang. Namun kedamaian hidup berada di dalam hati mereka yang hidup sederhana.

Damailah hati kita semua...

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan