Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

[Imlek Komed] Meriahnya Pertunjukan Seni Barongsai di SDK St. Yusup 3 Malang

7 Februari 2019   13:45 Diperbarui: 7 Februari 2019   14:08 153 20 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
[Imlek Komed] Meriahnya Pertunjukan Seni Barongsai di SDK St. Yusup 3 Malang
Bergaya di depan para penonton. Dokpri

Kehadiran dan pengaruh budaya asing dalam kehidupan di bumi Nusantara selalu menimbulkan pro kontra. Sebagai contoh pada awal 60an, kehadiran musik rock 'n  roll serta potongan rambut model agogo ala The Beatless menimbulkan kecemasan sebagian masyarakat Indonesia yang ingin budaya tradisional Nusantara tetap eksis tak terkikis. Bahkan Bung Karno pun merasa risih, sehingga Koes Bersaudara musisi yang terpengaruh rock 'n  roll serta potongan rambut anggotanya bergaya agogo pun merasakan pahitnya penjara tanpa proses pengadilan.

dokpri
dokpri
Dokpri
Dokpri
Anehnya, pada saat itu pengaruh musik India terhadap musik gambus yang melahirkan musik dangdut tidak dipermasalahkan justru malah dianggap musik kampungan. Bahkan hingga saat ini. Itulah dinamika kehidupan berbudaya di bumi Nusantara. Ditolak diterima ditolak diterima dan lambat laun pro kontra terlupakan budaya asing mulai tumbuh pelan sedikit demi sedikit berkembang.

Dokpri
Dokpri
Terlepas dari semua pro kontra, setiap warga berhak mengapresiasi dan menjalankan budaya kelahirannya tanpa orang lain bisa mencegahnya.

Seni Barongsai memang berasal dari China yang dibawa kaum imigran ratusan tahun silam saat mereka memasuki wilayah Nusantara yang masih dikuasai kerajaan-kerajaan besar kala itu. Namun bukan berarti saat ini hanya dimainkan oleh kalangan etnis Tionghwa saja sekalipun latihannya masih lebih banyak dilakukan di sekitar klenteng.

Hari ini, Rabu, 7 Februari 2019 di hari pertama setelah 3 hari libur Imlek SDK Santo Yusup 3 Malang mengadakan pertunjukan Barongsai di halaman depan sekolah. Seperti biasa kelompok seni Barongsai dari Tempat Ibadah Tri Darma ( TITD ) atau Klenteng En Ang Kiong Malang.

Para siswa dan guru dengan pakaian nuansa merah. Dokpri
Para siswa dan guru dengan pakaian nuansa merah. Dokpri
dokpri
dokpri
Pertunjukan Seni Barongsai diadakan bukan sekedar sebagai hiburan belaka sekalipun penampilannya amat atraktif, tetapi juga untuk membentuk karakter siswa akan keuletan dan ketekunan dalam latihan, kerjasama kelompok, serta membentuk sikap yang lembut dan halus dalam bermain musik sekalipun musik pengiring Seni Barongsai lebih bersifat rancak dan dinamis seperti halnya musik pengiring Seni Jaranan atau jathilan dan Bantengan dalam budaya Jawa.

Di sisi lain juga mengenalkan budaya yang berasal dari asal siswa masing-masing seperti Jawa, Madura, Dayak, Flores, Makasar, Papua, dan etnis China. Pertunjukan ini biasanya ditampilkan dalam pentas seni di akhir tahun ajaran.

P. Teguh, Kepsek SDK St, Yusup 3 menonton di antara siswa.
P. Teguh, Kepsek SDK St, Yusup 3 menonton di antara siswa.
A, Suhartoyo sebagai pembawa acara dengan udeng khas Suku Osing, Banyuwangi
A, Suhartoyo sebagai pembawa acara dengan udeng khas Suku Osing, Banyuwangi
Salam budaya.

Sumber: Kompasianer Medan
Sumber: Kompasianer Medan

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x