Mohon tunggu...
Dwi Ardian
Dwi Ardian Mohon Tunggu... Statistisi

Pengumpul data belajar menulis. Email: 16.9090@stis.ac.id

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pasar Sawo di Masa Pandemi

24 Juli 2020   20:56 Diperbarui: 24 Juli 2020   21:20 66 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pasar Sawo di Masa Pandemi
dok pribadi | Spanduk di sudut pasar

Saat kasus pertama Covid-19 diumumkan oleh Presiden Jokowi, aktivitas masyarakat mulai dibatasi. Di awal ada istilah physical distancing, karantina mandiri, hingga Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang masih tetap digunakan hingga saat ini. Pemerintah dari awal tidak memakai istilah lockdown, yang menurut presiden bisa mengakibatkan pertumbuhan ekonomi mencapai minus 17 persen.

Pembatasan total terhadap aktivitas masyarakat tidak dilakukan katanya membuat ekonomi tidak terlalu terpuruk. Ekonomi sih diakui terpuruk dengan pertumbuhan minus tetapi tidak minus-minus banget

Langkah pencegahan penularan Covid-19 secara meluas yang terkesan setengah-setengah dan maju mundur membuat penderita Covid-19 semakin tidak terkendali. Beberapa saat lalu bahkan total yang terinfeksi telah melewati China sebagai negara asal penyebaran. Sampai Jumat (24/7) kasus aktif masih mencapai 36.808 orang.

Masyarakat pun benar-benar telah "bersahabat" dengan kondisi ini. Pasar-pasar telah ramai kembali. Aktivitas masyarakat mulai bergeliat, bahkan para pekerja hiburan turut menuntut dibukanya kembali tempat-tempat mereka beraktivitas.

Pasar Sawo, salah satu pasar tradisional yang kecil, di Jakarta pun tidak luput dari pengamatan saya. Pasar yang paling dekat dengan tempat tinggal saya ini melayani warga dari beberapa  RT yang tinggal di sekitarnya. Di awal saat Jakarta sudah mulai zona merah, masyarakat mulai panik, para penjual banyak yang menutup jualan, hingga tersebar kabar bahwa pasar akan segera ditutup.

Kenyataannya, sampai saat ini pasar tidak pernah ditutup. Aktivitas pun berangsur normal kembali, bahkan protokol kesehatan yang dianjurkan pemerintah banyak yang diabaikan. Pemakaian masker banyak diabaikan, padahal Pak RT pernah membagikan masker secara gratis kepada seluruh warga dan penjual di pasar.

Awal Pandemi

Pada saat awal pandemi, portal ditutup dari beberapa jalan yang melalui pasar, hanya ada satu jalan yang dibuka. Kendaraan harus memutar kembali jika melalui jalan yang diportal. Setiap portal dijaga oleh hansip dan atau beberapa warga, tidak mengizinkan warga luar memasuki wilayah ini.

Penjual hanya setengah atau lebih sedikit yang datang dari yang normal. Banyak ruang-ruang kosong di pasar yang mengambil ruas jalan ini untuk berjualan. Harga bahan-bahan pokok naik. Gula pasir, telur, daging, ikan, bawang, dan berbagai bahan pokok lain adalah barang-barang yang terasa kenaikannya.

Pengunjung juga berkurang. Kebanyakan yang biasanya belanja setiap hari, waktu itu hanya sekali atau dua kali sepekan. Begitu pun dengan saya. Belanja banyakan bahan-bahan yang tidak cepat basi, seperti ikan kaleng.

Pada saat memasuki bulan puasa pun tidak seramai bulan puasa biasanya. Penjual takjil yang biasanya mulai ramai sejak pukul 14.00, menyisakan banyak ruang kosong juga. Pengunjung pasar tampak tertib dengan masker yang sangat standar. Waktu itu pun masker masih mahal (sebelum ada pembagian gratis dari RT).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN