Mohon tunggu...
Arako
Arako Mohon Tunggu... Freelancer

Best in citizen journalism K-Award 2019 • Pekerja Teks Komersial • Pawang kucing profesional di kucingdomestik.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Stop Normalisasi Panggilan Mom dan Bund kepada Perempuan Single

22 November 2020   13:46 Diperbarui: 22 November 2020   17:20 465 50 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Stop Normalisasi Panggilan Mom dan Bund kepada Perempuan Single
sumber gambar : Pinterest.com/https://www.theodysseyonline.com/

Selain sen kiri belok ke kanan, salah satu perilaku khas emak-emak yang paling tidak saya suka adalah sembarangan menyapa semua perempuan dengan sebutan "Mom" atau "Bund". Tentunya ini bukan masalah besar jika sapaan ini diperuntukkan pada sesama emak-emak. 

Tapi yang terjadi belakangan ini, sapaan "Mom" dan "Bund" kian hari kian menyebar dan mulai menyasar cewek-cewek single seperti saya atau malah kepada kaum lelaki. Eh, benar lho ini. Saya sering lihat postingan Instagram teman cowok saya, tapi di kolom komentarnya ada aja emak-emak yang menyempilkan kata "Mom" atau "Bund". 

Buat emak-emak yang mungkin sampai detik ini masih menganggap wajar sapaan seperti ini,  berdalih "sudah kebiasaan" atau malah menganggap remeh model "halah, cuma sapaan aja kok gitu aja baper" ...  perlu saya sampaikan dengan sebenar-benar dan sejujurnya, bahwasannya perilaku seperti ini sungguhlah menyebalkan. Bahkan jauh lebih menyebalkan ketimbang ulah kompasianer yang masih hobi menyapa saya pakai "Mas Arako" atau mereka yang memulai chat pakai P.

Berbeda dengan sebutan "Ibu" yang masih cukup bisa saya tolerir karena sudah biasa digunakan di perkantoran, sekolah, atau forum formal, sebutan "Mom" atau "Bund" menurut saya adalah sapaan yang hanya cocok dipakai untuk memanggil sesama emak-emak. Kalau tidak ya semacam panggilan sayang pada mereka yang sudah kenal dekat. 

Menggunakan sapaan ini pada orang yang tidak dikenal, apalagi yang kemudian diketahui masih berstatus single atau belum punya anak adalah perbuatan lancang. Tidak patut. Atau kalau ini dianggap berlebihan, paling tidak sudah termasuk kategori perbuatan tidak menyenangkan.  

Saya pernah menegur beberapa oknum emak-emak tak dikenal yang menyapa saya dengan sebutan "Mom" dan "Bund", namun dengan entengnya dijawab "Kan calon. Udah, anggap aja doa. Gitu aja baper amat sih?"

Hey. Kenal saja tidak kok sudah langsung nge-judge saya bakal jadi ibu. Tahu dari mana? Hanya karena menjadi ibu adalah dambaan MAYORITAS perempuan, bukan berarti semua mau jadi ibu. Saya masih fifty-fifty, dan sampai detik ini masih serius mempertimbangkan child-free mengingat kondisi kesehatan mental saya yang masih belum stabil. Dan hari gini getho lho, perempuan yang tidak punya anak atau memilih tidak punya anak bukanlah sesuatu yang langka.

Dipanggil "Mom" atau "Bund" membuat saya kumat insecure parah karena merasa diri sangat tua dari seharusnya. Sudahlah, akui saja, bukankah kita lebih senang kalau dipuji "awet muda" meski kadang kenyataannya boros umur.

Lebih dari itu, saya terluka. Karena sebutan "Mom" atau "Bund" sungguh tidak mencerminkan diri saya. Saya seperti kehilangan identitas dan jati diri. Saya merasa mereka menyapa orang lain yang entah siapa. Yang jelas bukan Ara. Karena Ara itu single. Bukan emak-emak, kecuali emak para kucing (Dan saya tetap menolak dipanggil Bund atau Mom!). 

Emak-Emak Pun Ada yang Keberatan

Saat menyuarakan kegelisahan saya terkait panggilan "Bund" atau "Mom" ini di insta-story beberapa hari lalu, saya mendapat sejumlah tanggapan yang cukup mengejutkan. 

Selain dukungan dari sejumlah teman sesama cewek single yang mengiyakan betapa menyebalkannya emak-emak yang asal memanggil itu, saya juga mendapat respon senada dari mereka yang tak lagi single. Berbagai alasan mereka kemukakan, mulai dari yang "hanya" sebatas risih dan tidak nyaman, sampai alasan yang bikin mbrebes mili.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x