Mohon tunggu...
Anung Anindita
Anung Anindita Mohon Tunggu... seorang perempuan biasa yang berharap menjadi istimewa di mata Tuhan

twitter: @anunganinditaaa instagram: @anuuuung_

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Jomlo Gak Perlu "Insecure"

25 Mei 2020   14:18 Diperbarui: 26 Mei 2020   01:16 272 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jomlo Gak Perlu "Insecure"
Ilustrasi (unsplash/@aginsbrook)

Perasaan "tidak nyaman" atas sesuatu hal, misalnya fisik, kemampuan diri, atau kepemilikan terhadap sesuatu, terkadang timbul secara alami dalam diri persona. 

Hal tersebut yang akrab dikenal dengan istiah "insecure". Tidak terkecuali ketika seseorang merasa terpojokkan dengan status diri yang tak kunjung berganti, jomlo, kata akrab yang selalu menjadi bahan olokan atau candaan.

Sebenarnya, rasa tidak nyaman atas status jomlo ini tidak tiba-tiba muncul begitu saja dalam diri seseorang. Lingkunganlah merupakan faktor utama yang tidak bisa dilepaskan. Meski kontrolnya ada dalam diri sendiri, tetapi sebagai manusia biasa pasti ada kalanya merasakan sakit hati ketika kesendiriannya selalu didiskrimasi.

Nah, jika sikap-sikap tidak menyenangkan menghampiri, kita yang notabene masih jomlo memiliki hak untuk bersuara. Maksudnya adalah mengutarakan dengan baik ketika merasa tidak nyaman dengan candaan atau bahkan menunjukkan kemarahan. 

Meskipun pada nantinya akan ada label "sensitif" atau "susah diajak bercanda", setidaknya hal tersebut akan membangun rasa aman untuk diri sendiri. 

Namun, sebenarnya ketimbang marah atau memberikan pelayanan maksimal atas olokan, para jomlo yang berbahagia sepatutnya mempertimbangkan beberapa hal berikut ini. Hal-hal yang menjadi fondasi tidak perlunya merasa insecure karena jomlo.

1. Meringankan Tanggung Jawab
Memiliki pasangan adalah komitmen yang selalu beriringan dengan tanggung jawab. Memiliki pasangan bukanlah sebatas mencoba tanpa ada kejelasan tujuan. Memiliki pasangan adalah hak seseorang dengan kewajiban saling bertoleransi. 

Jadi, sudah sewajarnya, memiliki pasangan merupakan pilihan yang tidak mudah dan tanggung jawab yang tidak ringan. Ketika para jomlo belum dihadapakan dalam situasi ini, hal yang perlu diperjelas adalah "nikmatilah" kesendirian dalam berbahagia sebelum akhirnya berbagi dalam keindahan pula.

2. Dirimu Prioritas Utamamu
Menjadi jomlo membuat seseorang melihat lebih detail tentang dirinya. Tidak aneh jika ada pernyataan yang sering terlontar "jadi mantan tambah keren". 

Hal tersebut terjadi karena para jomlo memiliki waktu banyak untuk dirinya sendiri. Jadi, jika kamu jomlo dan masih saja bersedih padahal dia sama sekali tidak lagi menginginkan dirimu, bangun dan becermin. Lakukan sesuatu yang positif untuk dirimu, untuk tubuhmu, untuk mentalmu.

3. Bebas
Bukan berarti memiliki pasangan menjadi terjerat dan tidak bisa ke mana-mana, hal ini lebih merujuk pada dampak atas kepemilikan waktu pribadi yang lebih banyak dan belum ada tanggung jawab. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x