Mohon tunggu...
Veeramalla Anjaiah
Veeramalla Anjaiah Mohon Tunggu... Wartawan senior

Wartawan senior

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Dampak Pandemi Virus Korona terhadap Ekonomi Tiongkok

22 Maret 2020   19:05 Diperbarui: 22 Maret 2020   19:43 63 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dampak Pandemi Virus Korona terhadap Ekonomi Tiongkok
Gambar COVID-19 | Kredit: CDC

Oleh Veeramalla Anjaiah

Ekonomi Tiongkok atau China, ekonomi terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat, menerima pukulan ganda dari penyakit virus Korona baru COVID-19, yang menjadi pandemi global.

COVID-19, yang berasal dari provinsi Hubei di China pada Desember 2019, sekarang telah menyebar ke seluruh dunia. Novel virus Korona, menurut situs web www.worldometers.info/coronavirus/, pada tanggal 22 Maret, telah menginfeksi 306,677 orang dan menewaskan 13,017, termasuk 81,008 kasus dan 3,255 kematian di China, secara global.

Kesengsaraan China dimulai dengan liburan Tahun Baru China, yang secara resmi dimulai dari tanggal 24 hingga 30 Januari. Pemerintah memperpanjang liburan hingga 2 Februari.

Perusahaan-perusahaan China dan asing yang berlokasi di daratan China kesulitan untuk melanjutkan produksi mereka sejak 2 Februari karena jutaan pekerja Tiongkok dari daerah pedesaan tidak kembali ke kota akibat penguncian besar-besaran yang disebabkan oleh COVID-19.

Perjalanan darat tahun ini dibandingkan dengan tahun lalu setelah Tahun Baru China berkurang 78 persen, menunjukkan kepulangan 300 juta pekerja migran yang tertunda menuju ke kota.

Hubei, episentrum COVID-19, dan provinsi lain telah memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat dengan memberlakukan peningkatan kontrol terhadap titik masuk termasuk bandara, stasiun kereta, jalan raya dan saluran air, pulau, kota, negara, dan desa.

Mereka yang telah mengunjungi orang-orang dari daerah epidemi yang sangat terpengaruh sedang dikarantina secara paksa selama 14 hari. Khawatir terhadap pelecehan, sekitar 80 persen pekerja migran telah menunda perjalanan pulang mereka ke tempat kerja di kota-kota. 

Diharapkan bahwa orang-orang ini akan kembali ke tempat kerja minggu depan dikarenakan adanya penurunan tajam kasus COVID-19 dan kematian baru dalam minggu terakhir.

Diperkirakan pemerintah China telah membuat rekor isolasi sebanyak 760 juta orang di seluruh negeri. Akibatnya, semua kegiatan ekonomi, termasuk pariwisata, ritel, hiburan, makanan dan minuman serta sektor transportasi, terganggu parah selama tiga bulan terakhir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x