Mohon tunggu...
Anisa Deasty Malela
Anisa Deasty Malela Mohon Tunggu... Blogger yang aktif menulis dan menyukai banyak kegiatan positif

Danone Blogger Academy Batch 1 |Lifestyle| Content Writer | 085781068275 | anisa_dee007@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Pentingnya Pemetaan Daerah Rawan Bencana di Indonesia

9 Februari 2019   07:44 Diperbarui: 9 Februari 2019   09:26 0 3 2 Mohon Tunggu...
Pentingnya Pemetaan Daerah Rawan Bencana di Indonesia
Diskusi media dengan tema "Potensi dan Mitigasi Kebencanaan" (dok. FMB9)

Indonesia dikenal berada pada wilayah yang subur secara geografis, dengan pegunungan dan perairan yang luas. Namun juga berada pada kondisi geologis yang rawan potensi bencana dengan risiko bermacam-macam, bahkan Indonesia dikenal dengan ring of fire

Sepanjang tahun 2018, UNISDR (United Nation International Strategy of Disaster Reductio) mencatat jumlah korban jiwa akibat bencana Indonesia paling tinggi di dunia, yaitu mencapai jumlah 4,535 jiwa dr total 10.373 jiwa. 

Bahkan belum lama ini terjadi bencana tsunami di Banten, gempa bumi dengan kekuatan 5,1 magnitudo yang mengguncang pulau Morotai, Maluku Utara. Sangat diperlukan adanya pemetaan daerah rawan bencana, agar masyarakat lebih waspada dan dapat bergerak cepat dalam mengantisipasi saat bencana akan terjadi. Sehingga korban jiwa dapat di tekan saat terjadinya bencana.

Apa itu Mitigasi bencana? Mitigasi Bencana adalah serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana.

Antisipasi dan penanganan bencana oleh pemerintah sedang menjadi sorotan, bahkan implementasi mitigasi bencana kerap mendapat kritik. Soal kegagalan sistem peringatan dini tsunami dan lemahnya mitigasi bencana, juga penanganan korban bencana menjadi pembahasan di masyarakat.

Untuk itu Forum Merdeka Barat bersama pemerintah dan pihak yang terkait mengadakan diskusi media dengan tema "Potensi dan Mitigasi Kebencanaan", berbagai persoalan terkait Kebencanaan dikupas tuntas di sini dengan narasumber yang kompeten. 

Di antaranya ada pembicara yang ahli di bidang mereka masing-masing, antara lain dari lembaga PVMBG KESDM, BMKG, BNPB dan juga Badan Informasi Geospasial.

Telah hadir di Ruang Auditorium Gedung BMKG, Jl. Angkasa 1 No.2, Kemayoran, Jakarta Pusat, pada Jum'at (08/02/2019) untuk memberikan paparan dan informasi mengenai ancaman bencana, langkah-langkah antisipasi dan teknologi yang ada :

1. Rachmat Triyono, selaku Kepala Pusat Gempa dan Tsunami BMKG.

2. Hendra Gunawan, selaku Kepala Badan Mitigasi Gunung Api KESDM.

3. Antonius Bambang Yuniarto, selaku Kepala Pusat Jaring Kontrol Geospasial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2