Mohon tunggu...
Anis Hidayatie
Anis Hidayatie Mohon Tunggu... Penulis, guru

Perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata. Cinta adalah muasal segalanya. Mari tebar cinta dengan kata-kata.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Pelampung Botol Plastik, Alternatif Pelampung Saat Banjir

14 Januari 2020   05:50 Diperbarui: 14 Januari 2020   08:23 191 24 8 Mohon Tunggu...
Pelampung Botol Plastik, Alternatif Pelampung Saat Banjir
keepo. me

Debit air sungai meningkat,  permukaanya naik,  luber ke perkampungan warga lalu banjir merendam rumah mereka, inilah kekhawatiran  khas di kantong kantong banjir.  Bukan hanya di Jakarta tapi di seluruh dunia.  Termasuk daerah kediaman ibu saya dan beberapa orang saudara serta sahabat  saya.  Pasuruan.

Baik wilayah Kabupaten maupun kota berpotensi terkena banjir.  Bangil mempunyai sungai kedung larangan,  perbatasan  kabupaten dan kota ada sungai Welang,  Kota Pasuruan dengan sungai  yang tepat berada di Belakang Balai kota.  Belum lagi wilayah  pelabuhan sebagai akhir dari tujuan air mengalir, daerah itu rawan sekali terkena banjir.

Rumah saya, Bangil pernah mengalami hal itu.  Pohon Bambu yang terbawa arus, menutup kolong jembatan,  menghambat aliran air sungai. Seperti menemukan jalan buntu.  Air itu tak menemukan jalan benarnya.  Luber ke perumahan  penduduk, termasuk rumah saya yang jaraknya sekitar 1 km an.

Almaghmafurllah ayah saya merasakan betul bagaimana berjibaku dengan air. Derasnya datang tak terduga,  tetiba rumah saya tergenanang selutut orang dewasa.  Air itu seperti menyerang saja.  Hingga tembok pagar belakang rumah dijebol ayah agar air bisa mengalir ke lapangan ke saluran air terbuka.  Lega.  Satu masalah teratasi,  air mulai surut, genangan berkurang.  Tinggal lumpur yang menempel di seluruh perabotan rumah.  Meja,  kursi,  tempat tidur, seluruh bagian.  Termasuk dinding.

Belum usai kami ternganga dengan kondisi rumah itu,  berita miris saya dengar.  Beberapa orang hanyut karena banjir itu. Saya maklum, yang jauh dari sungai saja kaget dengan datangnya air bah itu,  apalagi yang dekat sungai.

Daerah saya tidak pernah terkena banjir sampai detik itu. Peristiwa yang mengejutkan sungguh. Tak ingin terulang, hingga kini warga bantaran sungai selalu waspada. Sedikipun sesuatu tak dibiarkan  menyumbat aliran air.  Dibantu pemerintah,  pembersihan terhadap hal itu dilakukan.  Bila ada sesuatu yang besar bersarang di kolong jembatan segera saja diangkat. Bukan hanya itu, kesadaran untuk tidak lagi membuang sampah di sungai,  sebagai salah satu penyebab terjadinya banjir mulai tumbuh.  Sampah itu,  saya lihat sudah sangat berkurang keberadaannya.

Namun bila curah hujan tinggi.  Kiriman air dari arah pucuk gunung datang,  siapakah yang bisa menghindar?  Waspada, itu satu satunya jalan.  Maka menyiapkan kedatangan air menjadi hal yang wajib dilakukan.  Warga yang rumahnya langganan banjir mulai meninggikan rumahnya,  lebih dari satu meter dari posisi jalan di halaman depan.  

Pemandangan ini saya temukan di dusun Dung Pasar, Desa Tambak Rejo Kecamatan  Kraton Kabupaten  Pasuruan. Sebagai yang dekat dengan  sungai. Banjir merupakan  sahabat mereka,  suka atau tidak suka harus mereka terima.  Maka upaya upaya mengatasi banjir menjadi prioritas. Mengusahakan sungai bebas sampah salah satunya.  Membuat  sesuatu  dari  sampah yang sering mereka temui di sungai.  Plastik menjadi  prioritas secara bahan itu tidak mudah terurai.  Tas kresek, botol,  gelas, adalah contoh limbah yang sedang dalam usaha dimanfaatkan.  Membuat ecobrick, hingga perahu dari botol plastik.  

Anis Hidayatie, doc. Pri
Anis Hidayatie, doc. Pri
Anis Hidayatie, doc. pri
Anis Hidayatie, doc. pri
Satu yang saya perlu disediakan saat musim hujan seperti ini adalah botol plasti air mineral ukuran 1literan atau sedikit lebih kecil tergantung badan pengguna. Bukan untuk minum,  tapi untuk  pelampung.  Warga langganan banjir harusnya punya itu.  Sesuatu yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya.
Tidak semua penduduk daerah rawan banjir bisa berenang,  apalagi untuk mereka dengan usia balita atau lansia. Dengan pelampung darurat ini kemungkinan mereka terbawa arus saat air bah datang tak terduga atau ketika permukaan air semakin naik,  menggenangi rumah mereka dapat diminimalisir.  


Bahannya murah, mudah didapatkan,  pembuatannya pun gampang.  Cukup sediakan 4 atau 6 botol itu. Lalu kaos oblong untuk baju,  atau apa saja yang penting bisa dipakai menyatukan tutup botol dan kain pada atasan baju.  

Anis Hidayatie. do. pri
Anis Hidayatie. do. pri
Caranya  begini,  ambil 2 atau 3 botol plastik itu.  Letakkan di bagian dalam baju atas. Di depan 2 atau tiga,  menempel di dada dengan posisi vertikal.  Lalu di punggung juga.  Tutup botol dengan penutupnya yang disatukan dengan kain kaos atau baju itu.  Tutup  rapat, jangan kendor.  Kalau ada tali rafia ikat badan yang sudah di lekati botol itu dengan kencang.  Pastikan tidak goyang.  Atau kalau tak ada tali.  Buat simpul saja dengan kaos ata baju tadi.  Untuk memastikan agar botol yang difungsikan sebagai pelampung tadi kuat melekat.  
Nah,  jadi deh botol itu siap apung.  Pelampung darurat.  Ini seperti yang pernah dipraktekkan pak ZenChen dari komunitas Jack Jungle dan Lestari,  saat memberikan sosialisasi mengatasi sampah dan memanfaatkan limbah plastik.

Saya yang hadir saat itu tertarik sungguh.  Efektif dan efisien.  Satu tips yang bisa dipraktekkan saat seperti ini.  Ketika curah hujan tinggi,  dan saat banjir menjadi momok yang harus diwaspadai.

Sebetulnya  cara pembuatan pelampung itu ada beberapa teknik kalau saya browsing.  Ada yang menaruh di luar baju ada yang di dalam baju.  Ada yang full botol sekujur tubuh, macam robot,  ada yang cukup di bagian tertentu saja.  

Inet. detik
Inet. detik
Namun untuk kepraktisan dan efisiensi,  bagi saya cara yang Pak Zen paparkan tetap yang paling bisa diterapkan. Untuk keadaan darurat.  Tidak perlu lakban perekat.  Cukup tutup botol dilekatkan ke baju saja. Sebab dalam kondisi gugup, menemukan lakban kadang juga bukan perkara mudah.

Saya pikir penggunaan pelampung itu bisa dilakukan di mana saja. Terutama  Ketika sedang dalam posisi butuh mengapung . Meskipun bisa berenang, mengenakan pelampung begitu cukup efektif lho.  Ngirit tenaga.  Mengurangi daya kayuh tangan melawan arus.

Apalagi bagi yang tidak bisa berenang. Kejadian orang hanyut di sungai atau laut saat alat angkut bocor mengingatkan saya tentang pentingnya pelampung ini. Bisa menjadi emergency, mengurangi atau bahkan bisa meniadakan jumlah korban.

Meskipun tidak untuk emergency pelampung botol itu bisa digunakan loh.  Yakni ketika sedang rekreasi berenang.  Bisa di pemandian atau di sungai dan pantai.  Untuk balita gunakan botol kecil,  sedang bagi mereka yang posturnya lebih gede ya gunakan botol lebih besar lagi. Yang penting pas dengan ukuran dada serta punggung.  

Kalau  anda gunakan botol itu sebagai pelampung saat rekreasi dijamin anda akan jadi pusat perhatian. Efek positifnya mata yang melihat akan terinspirasi,  mempunyai solusi untuk membuat pelampung darurat. Efek negatifnya, ya jelas akan jadi bahan gunjingan.  Saya bayangkan pasti ada yang menertawakan, merasa lucu, bahkan menjadikan bahan olok - olok. "Botol kok dijadikan pelampung,  miskin amat."
www.marriage.franco.marocain.net
www.marriage.franco.marocain.net
Whatever,  bagi saya menyediakan pelampung saat berkegiatan di air atau ada banjir merupakan hal yang penting. Sebagai salah satu upaya menghadapi kemungkinan buruk yang mungkin terjadi. Tenggelam atau hanyut dibawa air.


An

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x