Mohon tunggu...
Andre Vincent Wenas
Andre Vincent Wenas Mohon Tunggu... Konsultan - Pelintas Alam | Kolomnis | Ekonomi | Politik | Filsafat | Kuliner
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Pelintas Alam | Kolomnis | Ekonomi | Politik | Filsafat | Kuliner

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Bereskan Hulu Industri Migas: Menutup Arena Main Gila para Mafia Impor

3 Juni 2020   23:45 Diperbarui: 3 Juni 2020   23:51 670 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

*Bereskan Hulu Industri Migas: Menutup Arena Main Gila para Mafia Impor*

Oleh: *Andre Vincent Wenas*

Arena 'bermain' konspirasi mafia-migas dengan kepentingan politik sempit adalah di area gelap importasi minyak. Kita sudah tahu sama tahu soal itu. Lantaran kekurangan pasokan minyak, Indonesia terpaksa (atau dipaksa) untuk mengimpor. Apa boleh buat, tak bisa buat apa-apa.

Dari pada kita tidak bisa kemana-mana, kendaraan umum mangkrak, mobil dan motor ngendon di garasi, dan mesin industri setop berproduksi. Ekonomi malah tambah macet.

Ini sebetulnya situasi yang sangat ironis, pahit dan sangat menyedihkan.

Indonesia punya cadangan minyak terbukti (proved oil reserved) sampai akhir tahun 2019 sebanyak 3,8 milyar barrel, dengan WK (Wilayah Kerja) migas seluas 750.000 km persegi.

Pertanyaannya adalah, mengapa dengan cadangan minyak yang masih begitu besar Indonesia tidak bisa (atau tidak mau?) memenuhi kebutuhan dalam negerinya dengan produksi yang cukup? Bahkan sebetulnya bisa mengekspor kembali kalau saja produksi di hulu kembali agresif. Apakah bisa? Bisa.

Kita masih punya cadangan minyak yang cukup besar. Jangan sampai kita seperti tikus yang mati di lumbung padi. Hanya karena tidak bisa (atau dibuat tidak mampu) untuk mengeksploitasinya secara bertanggung jawab demi kemaslahatan rakyat banyak.

Persoalan migas seperti ini pertama-tama ada di sisi hulu (eksplorasi dan produksi), dan tentu saja (dicurigai) akibat 'pembiaran' selama bertahun-tahun telah berimbas juga ke sisi hilirnya. Indonesia akhirnya terkondisikan untuk kekurangan pasokan minyak.

Gambaran besar permasalahan industri migas (khususnya minyak) adalah produksi nasional (supply) tidak mencukupi kebutuhan atau permintaan domestik (demand). Dan persilangan antara supply vs demand itu terjadi sejak tahun 2004. Sudah sejak 16 tahun yang lampau.

Tahun 2020 ini kebutuhan minyak kita adalah sekitar 1,4 juta barrel per hari, sedangkan kemampuan lifting minyak kita cuma  50%-nya, atau sekitar 700 ribu barrel per hari. Pemicu persoalannya (akar masalahnya) ada di sektor hulu, maka dampaknya pun sampai ke hilir. Sehingga konsekuensinya kita mesti impor minyak. Sekali lagi, apa boleh buat, kita tidak bisa buat apa-apa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan