Mohon tunggu...
Andre Vincent Wenas
Andre Vincent Wenas Mohon Tunggu... Pelintas Alam | Kolomnis | Ekonomi | Politik | Filsafat | Kuliner

Pelintas Alam | Kolomnis | Ekonomi | Politik | Filsafat | Kuliner

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi Artikel Utama

Transparansi, Kunci Keberhasilan Negara-negara Skandinavia

23 April 2020   00:44 Diperbarui: 23 April 2020   08:19 1528 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Transparansi, Kunci Keberhasilan Negara-negara Skandinavia
ilustrasi: pexels.com by monicore

Belum lama berselang, keruntuhan Uni Soviet 'dirayakan' sebagai simbol selesainya sejarah (the end of history). Tentu yang dimaksud adalah tuntasnya dialektika historis, atau tesis-antitesis antara paham kapitalisme versus komunisme/sosialisme.

Lalu apa sintesanya? Diduga adalah paham kesejahteraan (welfare-state) ala negara-negara skandinavia. Memang masih derivatif atau turunan dari kapitalisme, tapi yang sudah mengalami revisi. Kira-kira begitulah.

Negara-negara skandinavia ini sering disebut juga dengan Nordic Country, terdiri dari 5 negara merdeka yaitu: Denmark, Finlandia, Swedia, Norwegia, Islandia. Kelimanya ada di bagian utara benua Eropa. Memang ada tambahan beberapa wilayah lain, tapi kurang relevan untuk dibahas di sini.

Sebagai gambaran besaran GDP/kapita/tahun di kelima negara itu (data IMF 2018) adalah sebagai berikut: Denmark US$ 56 ribu lebih, Finlandian hampir US$ 45 ribu, Swedia US$ 54 ribu lebih, Norwegia US$ 80 ribu lebih, dan Islandia US$ 78 ribu lebih. Mereka tergolong negara super makmur.

Apa yang dimaksud dengan kapitalisme yang direvisi? Kira-kira prakteknya tetap menjaga dan mengapresiasi kepemilikan pribadi (private property), tapi kewajiban bayar pajaknya rata-rata hampir setengah bahkan lebih dari yang dihasilkan individu warga negaranya.

Data Research-Gate menunjukan, besar pajak rata-rata dunia adalah 31,37%, rata-rata Eropa adalah 32%, rata-rata negara OECD adalah 41,58%. Sementara di negara-negara skandinavian adalah: Denmark 55,56%, Finlandia 51,25%, Islandia (46,22%), Norwegia 47,2%, dan Swedia 57%.

Pendapatan pajak ini, oleh negara, nantinya diredistribusi dalam berbagai kebijakan demi pemerataan keadilan sosial. Bentuknya ya macam-macam, bisa infrastruktur, jaminan sosial, kesehatan, pendidikan, dan lain-lain. Pokoknya semua hal yang sebesar-besarnya demi ketertiban dan kesejahteraan bersama.

Itu kan sosialis berbungkus kapitalis, atau kapitalis berjiwa sosialis. Lha ya iya! Gak masalah kan?

Sebutlah dengan nama apa saja, tak pandang kucingnya black-n-white atau full-color, yang penting bisa nangkep tikus. Efektif dan efisien. Habis perkara.

Sementara itu, bisa saja suatu bangsa mengaku bertuhan, tapi kalau tidak ada keadilan sosial bagi seluruh rakyat ya percuma. Lantaran kenyataan yang terjadi di lapangan adalah sekedar komoditisasi tuhan.

Padahal pengejawantahan ketuhanan mestinya ada dalam kasih terhadap sesama. Kasih yang mewujud dalam praktek sosial yang berkeadilan.

Apa sih kunci keberhasilan pengelolaan administrasi pemerintahan negara-negara skandinavia itu? Tak lain tak bukan, transparansi dan keterbukaan bagi keterlibatan publik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN