Mohon tunggu...
AMRUL HAQQ
AMRUL HAQQ Mohon Tunggu... Student of Political Science

Founder Gelitik Politik, Undergraduate Political Science Student

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pasca Muktamar PPP

21 Desember 2020   18:56 Diperbarui: 21 Desember 2020   19:06 175 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pasca Muktamar PPP
Foto: Tempo.co

Partai Persatuan Pembangunan telah sukses menggelar Muktamar ke IX yang dilaksanakan dengan sistem zonasi dari berbagai daerah dan berpusat di Makassar, hal ini dilakukan untuk menghindari cluster baru penyebaran covid-19, muktamar dibuka langsung oleh Presiden Joko Widodo melalui virtual langsung dari Istana Bogor Jumat, 18 desember 2020. 

Suksesi kepemimpinan ketua umum sebelumnya, Romahurmuzy yang dilanjutkan oleh Plt. Ketua Umum Suharso Monoarfa telah dianggap sudah melewati badai yang membuat partai berlambang ka'bah ini terombang-ambing melewati badai pemilu 2019. Meskipun begitu, PPP tetap mempertahankan suaranya hingga lolos parliamentary threshold atau ambang batas parlemen yang ditetapkan sebesar 4%.

Sebelumnya, nama Sandiaga Salahuddin Uno sempat santer akan menjadi kandidat Ketua Umum PPP pada muktamar ke IX. Namun, dalam pergelaran muktamar, 2 nama mengerucut, yaitu: Suharso Monoarfa yang tak lain plt ketua umum PPP saat ini dan Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimun, cucu KH. Maimun Zubair.

Pada detik-detik berjalannya muktamar, Taj Yasin Maimun tak terdengar kabar untuk maju karena terganjal ketentuan pencalonan ketua umum yang mensyaratkan pernah menjadi pengurus DPP atau ketua DPW sekurang-kurangnya satu periode, alhasil tidak ada nama lain yang mendaftarkan diri sebagai calon ketua umum PPP selain Suharso Monoarfa. Hingga akhirnya muktamar 'anget-anget panas' ini sah memilih Suharso Monoarfa secara aklamasi untuk melanjutkan kepemimpinan PPP 2020-2025.

Masa depan Ka'bah

Dalam pidatonya, Suharso Monoarfa mengibaratkan dirinya sebagai 'pengaduk gelas'. "Apabila di dalam gelas kita akan gunakan untuk meminum teh, bagaimana rasa teh itu mau manis, lebih pahit, lebih manis, sedang-sedang saja, atau digin, itu ditentukan oleh pemilik gelas. Insya Allah saya hanya akan berperan sebagai pengaduk, kepada keluarga besar PPP, Suharso mempersilakan pengaduk itu digunakan semestinya dan sebaik-baiknya. 

"Sehingga bisa mendapatkan minuman yang paling pas, yang menyehatkan, dan mengantarkan kita memenangkan Pemilu 2024," kata Suharso dalam pidatonya dikutip dari Tempo (19/12/20).

Tantangan besar PPP memang banyak, salah satunya adalah mengembalikan kejayaan PPP seperti halnya pada tahun 1999, pemilu 1999 PPP meraih suara sebanyak 11.329.905. Pemilu 1999 juga kerap disebut-sebut sebagai masa gemilang partai berlambang kabah ini. 

Setelah itu, suara PPP terus menurun. Di Pemilu 2019, PPP hanya meraih 6,3 juta suara atau 4,52 persen. Angka ini mepet dengan ambang batas parlemen sebesar 4 persen. Adapun jumlah kursi di Dewan Perwakilan Rakyat hanya 19 kursi, menurun dari hasil Pemilu 2014 sebanyak 39 kursi.

PPP dan Millenial

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN