Mohon tunggu...
Amelia Nur Fauziah
Amelia Nur Fauziah Mohon Tunggu... Public Relations

hello, its me!

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Keberadaan Penyihir: Fiktif atau Nyata?

28 April 2021   19:48 Diperbarui: 30 April 2021   12:19 59 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Keberadaan Penyihir: Fiktif atau Nyata?
Ilustrasi penyihir wanita. (kompas)

Seputar Legenda Penyihir

Para penyihir dipandang sebagai makhluk yang cerdas oleh orang-orang Kristen awal di Eropa, membangkitkan sosok Halloween yang terkenal. Gambar penyihir telah muncul dalam struktur yang berbeda sejak selamanya dari kejahatan, wanita berhidung tahi lalat berjongkok di atas kuali cairan mendidih ke penyihir dihadapkan, makhluk terkekeh-kekeh berkuda melintasi langit di atas sikat mengenakan topi tajam. 

Dalam masyarakat umum, penyihir digambarkan sebagai ibu rumah tangga pedesaan yang berhati besar dan suka menyentak; seorang pemuda abnormal yang mencari cara untuk mengontrol kekuatannya dan tiga saudara perempuan mempesona yang sedang melawan kekuatan bahaya.

Sejarawan yang menguraikan peningkatan amarah penyihir sering khawatir tentang premis cerita lama yang darinya generalisasi penyihir muncul baik untuk menegaskan signifikansinya atau menyangkalnya. Ini memberikan catatan yang tepat tentang penampakan iman di paruh baya dan periode awal saat ini, namun dia memperlakukannya di area yang berbeda sebagai "keyakinan yang terkait '' dan tidak memasukkannya ke dalam garis pemikiran fundamentalnya. 

Mungkin itu normal, folklorist lebih memperhatikan hubungan antara keduanya, namun bahkan di sini kecenderungannya, bahkan dalam karya otentik, adalah untuk menjaga kelas tertentu dari hewan yang kuat dan menghindari memikirkan orang lain untuk tujuan akomodasi.

Eksistensi Penyihir

Beberapa peneliti juga berpendapat bahwa penganiayaan penyihir terombang-ambing ketika permintaan dan pengaturan sosial untuk orang miskin menurun atau meningkat, penyihir bertindak tidak hanya sebagai indikator kemantapan adat istiadat sosial, tetapi juga sebagai metode untuk kontrol sosial. 

Faktanya, perempuan termasuk di antara kebenaran asli para penyihir, sehingga pengejaran penyihir bukanlah bentrokan langsung antar gender, melainkan, dia menarik perhatian seperti wanita pada umumnya.

Setelah beberapa lama dikirim ke penyelidikan folkloric dan eksklusif, ilmu hitam Eropa mulai muncul sebagai bagian penting dalam sejarah awal hari ini. Secara khusus, pelanggaran selama ratusan tahun keenam belas dan ketujuh belas telah mendapatkan subjek pertimbangan yang berwawasan. 

Seperti biasa, folklorist lebih memperhatikan hubungan antara keduanya, namun bahkan di sini kecenderungannya, bahkan dalam karya otentik, adalah untuk menjaga kelas tertentu dari hewan yang kuat dan menghindari memikirkan orang lain untuk tujuan akomodasi.

Penyihir dilihat sebagai Perempuan

Orang mungkin berharap bahwa pelecehan telah dipandang sebagai bagian fundamental dari pengalaman wanita, namun situasinya tidak seperti itu. Kehebohan penyihir telah diuraikan oleh sebagian besar siswa sejarah sebagai bukan masalah seks. Pakar sejarah benar-benar telah mengartikan kemarahan penyihir sebagai efek samping dari perubahan ketat, dari perkembangan negara bagian, dari pengurungan orang pegunungan apa pun, untuk membuatnya lebih jelas, daripada apa yang wanita lakukan atau dilihat sebagai keberadaan. 

Moseley (2002) menyatakan bahwa selama pertengahan tahun 60-an gambar dan nada yang meliputi penyihir mulai berubah. Menyusul naiknya perkembangan aktivis perempuan gelombang kedua, para perempuan mulai menyatakan para penyihir yang gugur ini sebagai aktivis perempuan utama dan mulai memuji gambaran yang pernah dikaitkan dengan hukuman mati yang pasti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x