Mohon tunggu...
Alessandor Valentino Mohammed
Alessandor Valentino Mohammed Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasisa UIN Syarif Hidayatullah Jakarta - Mahasiswa Komunikasi Penyiaran Islam

Saya senang dalam hal otomotif dan basket

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Tentang Alec

23 September 2022   18:00 Diperbarui: 24 September 2022   03:43 78
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Nama saya Alessandro Valentino Mohammed. Orang-orang terdekatku biasanya manggil Awel, tapi kalo ada orang baru yang nanya panggilan saya siapa, saya bakal bilang panggil aja alec. Saya lahir di Makassar, tepatnya tanggal 6 November 2003. Sekarang umur saya udah 18 tahun, dan pastinya masih banyak hal baru yang bakal saya temuin nantinya. 

Saya punya 2 orang kaka perempuan yang cantik, kaka saya yang pertama namanya Bella Shafira Kuhnel, dan kaka saya yang kedua namanya Chelsea Roxanne Kuhnel. 

Pasti ada yang mikir "kok kamu sendiri gaada Kuhnelnya?" please banget jangan tanya saya, soalnya saya juga masih bingung, tapi mungkin itu karna saya anak cowo sendiri di keluarga ini, makanya dibedain, maksud saya di spesialin haha. Saya juga punya ibu yang paling baik di dunia, Namanya Andi Dasmawati. Saya ga jelasin panjang soal ibu saya, soalnya cerita kali ini bakal berfokus sama saya, hehe. Lanjut, Saya gede di Makassar, yah kurang lebih 17 tahun saya gede disana, dan sisanya di Jakarta. 

Saya sekolah di SD Impres Puri Taman Sari di tahun 2011 sampe tahun 2016, kemudian saya ngelanjutin SMP saya di Pondok pesantren Darul Arqam Gombara Muhammadiyah Gombara sampe saya lulus SMA, yup bener, saya sekolah di pesantren selama hampir 6 tahun. 

6 tahun bersekolah di pondok pesantren gabisa dibilang mudah buat saya, selain karna saya jauh dari keluarga utama saya, juga karena saya sering ngerasain jenuh di pondok, mungkin karna masih anak muda ya, masa dimana lagi pengen-pengennya seneng-seneng diluar bareng temen, pengen jalan-jalan kemana aja sama keluarga, tapi ini malah ngerasa kaya dipenjara. Tapi jangan salah, ternyata di pesantren ga seburuk yang dibayangin orang-orang. 

Di pesantren, saya ngerasain pengalaman yang mungkin gabisa saya dapetin di dunia luar. Mulai dari kegiatan saya yang hari harinya pasti selalu bareng temen-temen, mulai dari saya bangun tidur sampe tidur lagi. Kesenengan luar biasa menurut saya, banyak banget kenangan sedih, lucu, gila, seru. Dan saya menyebut pondok itu sebagai "surga kecil". Setelah lulus dari pesantren, saya berniat buat ngambil program study yang lebih jauh lagi, yaitu kuliah. 

Awalnya saya masih bingung mau kuliah dimana, beberapa temen pesantren saya ada yang ngambil program study keluar negeri, ada yang tetep stay di makassar, ada yang ngerantau, dan ada juga yang milih buat nganggur atau ngelanjutin usaha keluarga mereka. 

Tadinya saya pengen nyoba ikut sama temen buat nyoba kuliah di luar negeri, tapi setelah saya pikir-pikir, mungkin engga sekarang, karena saya takut nantinya saya bakal males-malesan dan malah buang-buang duit orang tua, sampe akhirnya saya mutusin buat nyoba daftar di UIN Jakarta. 

Saya udah nyoba buat ngikut SPAN, dan UMPTKIN, tapi sayangnya engga keterima, dan terakhir saya nyoba buat ngambil mandiri, dan untungnya lolos. Dan disinilah saya sekarang, Mahasiswa baru UIN Jakarta. Dengan banyak temen-temen baru, relasi baru, dan pastinya pengalaman baru. 

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun