Mohon tunggu...
Almizan53
Almizan53 Mohon Tunggu... Pensiunan Peneliti Utama Kementerian Keuangan R.I

Pensiunan Peneliti Utama Kementerian Keuangan R.I.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Mustahil Erick Thohir Dapat Atasi Kemelut PT Asuransi Plat Merah

13 Januari 2020   16:34 Diperbarui: 15 Januari 2020   21:42 1254 12 3 Mohon Tunggu...
Mustahil Erick Thohir Dapat Atasi Kemelut PT Asuransi Plat Merah
Let Live and Let Die (Sumber: Mahfud MD, Detik.com dan Erick Thohir, ROL, orang tenggelam, MSN.comdiolah)

Belum usai berita ambruknya asuransi Jiwasraya kini mencuat kabar asuransi plat merah yang lain ASABRI yang sudah diujung tanduk juga. Potensi kerugian negara di ASABRI menurut Menko Polhukam, Mahfud MD lebih dari Rp10 triliun dan seperti kita ketahui bahwa kerugian negara untuk kasus Jiwasraya sudah lebih dari Rp30 triliun.

Angka yang sangat besar terutama jika nilai-nilai tersebut dikonversikan untuk berbagai program bantuan sosial dan subsidi. Misalnya, Rp40 triliun itu setara dengan 4 miliar kg beras atau 4 juta ton beras untuk orang miskin.

Menarik juga untuk mencermati keterangan mantan Direktur Keuangan Jiwasraya, Hary Prasetyo. Menurut Mas Hary ini. yang juga pernah menjadi anggota Staf Khusus Presiden Jokowi (sudah dipecat?), penyakit kronis Jiwasraya sudah terjadi di tahun 2002. 

Ketika itu insolvensi jiawasraya sudah mendekati Rp3 triliun. Lebih jauh, dikatakannhya bahwa jika berhasil diselamatkan sekarang, Jiwasraya baru akan pulih dalam waktu 17 tahun!  

Tidak tertutup kemungkinan di tahun 2002 itu diproyeksikan Jiwasraya akan dapat disehatkan. Waktunya mungkin dibuat sekitar puluhan tahun juga. Hal yang serupa diulang lagi sekarang dan proyeksi waktu penyehatan disebutkan secara eksplisit yaitu 17 tahun. Jika ini terjadi kembali dan pemerintah kembali menyuntikan dana, maka tidak tertutup kemungkinan 17 tahun kemudian, atau, sekitar tahun 2037 kasus kolapsnya Jiwasraya akan terulang kembali. 

Menarik sekali jika pemerintah masih saja melakukan penyuntikan dana kembali ke Jiwasraya. Secara sederhana sebetulnya  semisalnya jika mendirikan perusahaan asuransi baru dengaan modal Rp30 triliun itu mungkin sudah lebih kompetitif dalam kurun waktu kurang dari 10 tahun ketimbang menyehatkan Jiwasyara yang sudah cacat sejak lahir. Bahkan lebih parah lagi, penulis yakin bahwa asuransi Jiwasraya tidak akan pernah sehat kembali walaupun pemerintah berulang kali menyuntikan dana segar triliunan rupiah. 

Hari ini terdengar bahwa Presiden Jokowi memberikan arahan pada Menteri keuangan dan Menteri terkait isu Jiwasraya. Tersirat Beliau lebih fokus untuk menyelamatkan dana nasabah dan bukan menyelamatkan Jiwasraya. KataData.Co.Id menulis:

Presiden Joko Widodo memberikan arahan kepada Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri BUMN Erick Thohir untuk menyiapkan langkah-langkah guna menyelamatkan dana nasabah PT Asuransi Jiwasraya


Dalam horison yang lebih luas, terbukti bahwa struktur pasar kompetitif asuransi tidak memungkin BUMN asuransi untuk hidup secara sehat. Lebih jauh lagi, sebetulnya BUMN yang mana saja tidak layak untuk dipelihara dalam struktur pasar yang kompetitif. 

Misalnya, lihat itu kasus Garuda Indonesia yang terus merongrong keuangan negara sejak Tanri Abeng, lanjut ke Rini Soemarno dan sekarang ke Erick Thohir. Terlebih dahulu ingat kasus almarhumah PT Merpati Nusantara Airlines. 

Lihat juga kasus Krakatau Steel, kasus pabrik kertas Leces dan Aceh, kaus-kasus PTPN, kasus BUMN Galangan Kapal, kasus PT Dirgantara Indonesia, dan deretan panjang kasus-kasus BUMN dalam struktur pasar bersaing yang lain. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x