Mohon tunggu...
Alin You
Alin You Mohon Tunggu... Insinyur - Penyuka fiksi, khususnya cerpen dan novel.

PPL (Penyuluh Pertanian Lapangan) • Penulis Amatir • Penyuka Fiksi • Penikmat Kuliner • Red Lover Forever • Pecinta Kucing

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

[Serial Noval] Putri Duyung Itu Bernama Violet

18 November 2019   13:18 Diperbarui: 18 November 2019   13:27 56 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
[Serial Noval] Putri Duyung Itu Bernama Violet
Sumber: travel.detik.con

Ini adalah Jumat terakhirku berada di Karawang, tepatnya di sebuah desa yang selama hampir dua pekan ini banyak memberikan kejutan serta pengalaman hidup yang baru buatku. Aku yang selama ini termasuk makhluk antisosial, perlahan mulai dibukakan hatinya untuk melihat dunia lebih luas lagi. Bahkan, di tempat ini jualah aku kembali merasakan benih-benih cinta yang selama lima tahun ini sengaja dikubur dalam-dalam pasca kepergian Lidya untuk selama-lamanya.

Ya, waktu dua minggu yang awalnya kupikir akan membosankan, berubah seratus delapan puluh derajat. Bahkan kini, aku seakan enggan cabut dan kembali ke ibukota seandainya tak ingat akan karirku di sana.

"Angkat tangan!"

Tiba-tiba saja sebuah tangan membentuk pistol-pistolan mengarah padaku. Membuatku kaget dan langsung ilfil setelah mengetahui siapa pelakunya.

"Akbar, iseng banget sih kamu," sungutku sambil berkacak pinggang. Tapi sang pelaku malah tertawa terbahak-bahak.

"Gak lucu, tau!"

"Abis Om Noval ngelamun aja dari tadi." Akbar membela dirinya. Kemudian mengambil duduk di sebelahku."Om, kata Nek Isah tadi, hari Minggu ini Om Noval mo balik ke Jakarta lagi ya?"

Aku mengernyit. Ada apa nih bocah tiba-tiba bertanya begitu?

"Iya, emang kenapa?"

"Ya, Akbar gak punya teman lagi dong?" Akbar merajuk. Bibirnya cemberut. Pipinya yang temben makin terlihat bulat.

"Lha, bukannya kamu biasanya juga main ama Ilham? Setiap pulang sekolah pasti deh ke sono mulu pake apa tuh... papan seluncur yang udah menghebohkan warga desa."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x