Mohon tunggu...
Alifiano Rezka Adi
Alifiano Rezka Adi Mohon Tunggu... pelajar/mahasiswa -

Mahasiswa Arsitektur FT UGM Yogyakarta, yang slogannya better space better living, ayoo hidupkan ruang disekitar kita biar dunia ini lebih berwarna :DD

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Artikel Utama

Penataan Kawasan Bantaran Sungai Menjadi Lebih Ekologis, Kasus Bantaran Sungai Code

22 Juni 2015   14:18 Diperbarui: 4 April 2017   17:54 6412
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Manusia dianugerahi kemampuan berimajinasi secara tak terbatas, dan mewujudkan imajinasi tersebut menjadi kenyataan. Salah satu imajinasi yang menarik dan pantas diimajinasikan manusia-manusia modern sekarang adalah tentang kota masa depan. Bagaimana wujud kota kita, atau kampung kita di beberapa puluh tahun kedepan? Siapa saja dapat berimajinasi dan pastinya sangat beragam dan menarik. Namun sebagian besar tentunya membayangkan sebuah kota yang lebih tertata, lebih bersih, lebih sehat, dan lebih menarik. Artikel ini sebenarnya edisi lain dari beberapa artikel sebelumnya yang berjudul “Mencorat-Coret Lingkungan Sekitar Menjadi Lebih Ekologis”, “Sesekali Berimajinasi tentang Kota Masa Depan”, “Mixed-Use Development dalam Sistem TOD, Prospek Tinggi Pengembangan Kota Masa Depan”, serta lajutan dari “Infrastruktur dan Transportasi sebagai Pendukung Konsep Kampung Vertikal”. Tujuannya sama, yaitu menyalurkan teori, ide dan konsep lingkungan yang lebih baik, siapa tau suatu saat menjadi kenyataan.

Yogyakarta dan Sungai Code

Banyak sekali lingkungan di sekitar kita yang perlu mendapat perhatian khusus, karena kondisi lokasi yang sudah kotor, kumuh, banyak polusi, banyak pencemaran, kepadatan tinggi, dan lain-lain. Karena penulis berdomisili di Kota Yogyakarta, maka contoh yang dibahas diartikel ini adalah salah satu kasus lingkungan di kota Yogyakarta. Kota Jogja, meski secara nasional bahkan global dikenal sebagai kota budaya, namun di beberapa titik masih memiliki lingkungan dapat dikatakan memprihatinkan, seakan tertutupi oleh branding kebudayaan dan Keraton yang menjadi point of interest kota ini. Mungkin sudah banyak yang tau, lingkungan yang penulis maksud adalah kawasan bantaran sungai Code. Seperti yang sudah dibahas di artikel sebelumnya “Rusunami, Solusi Permukiman Bantaran Sungai”, sungai Code menjadi salah satu wajah kota karena alirannya dari utara ke selatan seolah membelah kota Yogyakarta ini.

Namun apa yang terjadi di lingkungan tepi sungai atau bantaran sungai, membuat sungai Code sering diidentikkan dengan lingkungan yang kumuh, kotor, ataupun tidak sehat. Padahal jika kedepan misalnya diterapkan pembangunan lingkungan berbasis tepian air sungai code, bukan tidak mungkin kawasan sepanjang sungai Code dapat menjadi salah satu ikon wisata Yogyakarta, menjadi alternatif selain kawasan Malioboro-Keraton, mobilisasi wisatawan lebih menyebar keluar, sehingga kepadatan kota dapat dikurangi. Itulah peluang kita semua untuk berimajinasi, sekedar menyampaikan aspirasi, agar dibaca mereka yang berwenang, dan siapa tau suatu saat terealisasi.

Urbanisme dan Arah Pembangunan di Kota Jogja

Tidak dapat dipungkiri, kota Yogyakarta sudah bergerak ke arah kota urban dengan kepadatan tinggi dan mobilisasi yang tinggi pula. Nuansa Jogja dengan kesan budaya dan kesenian tinggi memang masih terasa kental di lingkungan Keraton dan sekitarnya. Namun di luar itu, Jogja praktis sudah mirip dengan kota-kota besar pada umumnya. Indikasi yang terlihat jelas adalah banyaknya bangunan tinggi seperti hotel, mall, apartemen yang mulai menjamur di beberapa titik. Ini mengindikasikan banyak investor dan penggerak bisnis mulai melirik kota Yogyakarta karena dianggap berpotensi berkembang sebagai kota urban, memungkinkan kota ini menjadi kawasan pusat bisnis atau CBD nantinya, bukan mustahil. Di satu sisi, mungkin nuansa ketradisionalan atau nilai-nilai budaya dalam kota akan semakin samar karena pengembangan tersebut. Namun disisi lain, kota dapat lebih maju secara tata ruang, tata lingkungan, dan bahkan kesejahteraan. Sekali lagi ini berbicara jauh beberapa tahun ke depan, bukan saat ini atau besok saja, apalagi masalalu.


Jadi, dengan pembangunan yang sepertinya sudah mengarah seperti itu, kita tidak bisa lagi berpikir jangka pendek atau satu kasus saja. Visi pembangunan dan pola pikir harus lebih luas, bahkan membayangkan beberapa puluh tahun kedepan. Kita bisa membayangkan bahwa kedepan hunian-hunian yang ada dibangun secara vertikal sehingga dapat menciptakan banyak ruang terbuka yang jelas lebih ekologis dibandingkan apa yang ada sekarang. Namun kita juga perlu memperhatikan isu-isu sosial dan budaya sehingga dapat diakomodasi dalam gagasan kita yang futuristik tersebut. Apalagi jika berada di kota Yogyakarta yang sangat kental dengan isu socio-cultural.

Isu Kawasan Bantaran Sungai Code

Kembali ke permasalahan kawasan sungai Code, bahwa kawasan bentaran sungai ini perlu menjadi prioritas pembangunan kota Jogja kedepannya. Keberadaan sungai Code yang vital dengan menjamurnya permukiman kumuh padat di sepanjang sungai menjadi alasan terpenting kawasan ini perlu ditata. Permukiman bantaran sungai code, terutama di daerah pusat kota Jogja, memiliki karakteristik yang tipikal atau mirip, yaitu kepadatan tergolong tinggi sekitar 25000 jiwa/km2, sempadan sungai hilang baik untuk hunian ataupun gang kampung, KDB (koefisien dasar bangunan) sangat tinggi dan ruang hijau minim, KLB (koefisien luas bangunan) jauh lebih rendah dari yang diizinkan pemerintah.

Ada banyak sekali masalah yang dapat ditemukan begitu kita masuk ke kawasan bantaran sungai Code. Hal yang paling terlihat kemungkinan besar adalah lingkungan yang kumuh, minim area hijau, dan beberapa bangunan seakan tanpa batas dengan sungai sehingga rawan banjir bila sungai menguap sewaktu-waktu.  Lingkungan bantaran sungai biasanya berisi permukiman padat penduduk dengan akses jalan berupa gang-gang sempit yang menjadikan aksesibilitas di lingkungan ini menjadi sulit. Beberapa kawasan bantaran sungai yang juga berbatasan dengan jalan utama perkotaan, biasanya terdapat banyak area komersil di sepanjang jalan utama yang seakan menutupi kekumuhan area permukiman bantaran sungai dibelakangnya. Hal ini terlihat misalnya di sepanjang jalan Mataram kota Jogja dimana area komersil memadati hampir sepanjang jalan ini. Padahal dibelakangnya tumbuh permukiman bantaran sungai Code yang kumuh dan kotor, sangat kontras dengan kondisi seberang jalan yang dipenuhi bangunan-bangunan tinggi dan mewah. Disisi lain sebenarnya kawasan bantaran sungai memiliki potensi-potensi ‘terpendam’ pada komunitas-komunitas yang ada di dalamnya. Bila dikerucutkan, setidaknya masalah-masalah tersebut dapat dikelompokkan ke dalam isu lingkungan, isu kepadatan, dan isu komunitas.

Isu Lingkungan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun