Mohon tunggu...
Meirri Alfianto
Meirri Alfianto Mohon Tunggu... Seorang Ayah yang memaknai hidup adalah kesempatan untuk berbagi

Ajining diri dumunung aneng lathi (kualitas diri seseorang tercermin melalui ucapannya). Saya orang teknik yang cinta dengan dunia literasi

Selanjutnya

Tutup

Otomotif Pilihan

Kalau Masih Isi BBM Mobil dengan Pertalite, Sebaiknya Segera Pindah ke Pertamax

13 Juni 2021   08:00 Diperbarui: 13 Juni 2021   08:03 15032 70 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kalau Masih Isi BBM Mobil dengan Pertalite, Sebaiknya Segera Pindah ke Pertamax
Pengisian BBM di SPBU. Sumber gambar: kompas.com

Pertalite pertama kali diluncurkan pada tahun 2015. Keberadaannya diharapkan menjadi pengganti bahan bakar premium yang subdisinya dinilai sangat besar. Selain itu pertalite dinilai lebih ramah lingkungan. Pemerintah berharap masyarakat bisa beralih ke pertalite yang memiliki oktan lebih tinggi. Pertalite merupakan bahan bakar dengan RON 90, sedangkan premium RON 88.

Munculnya pertalite menjadi primadona lantaran harganya yang relatif murah dibandingkan Pertamax. Apalagi premium semakin menghilang dari pasaran. Lama-kelamaan premium pun mulai ditinggalkan. Para pengemudi kendaraan bermotor baik motor maupun mobil perlahan mulai berpindah ke pertalite. Premium hanya digunakan oleh transportasi umum. Itupun tidak semua SPBU menjual premium.

Mengapa pertalite lebih banyak dipakai?

Jarak harga pertalite dan Pertamax memang relatif jauh. Di Jakarta, saat ini pertalite dijual dengan harga 7.650 per liter. Sedangkan Pertamax seharga 9.000 per liter. Bagi para pemilik kendaraan roda 4, selisih harga ini terbilang jauh lantaran sekali mengisi bahan bakar saja itu bisa belasan hingga puluhan liter. Belum lagi bahan bakar mobil lebih boros ketimbang motor. Selisih perkaliannya ini bila dihitung dalam satu bulan akan cukup lumayan. Alhasil dengan dalil penghematan, para pemilik mobil pribadi memilih untuk menggunakan pertalite ketimbang Pertamax.

Kalau kita telaah dengan seksama, sebenarnya setiap pabrikan mobil telah merekomendasikan minimum bahan bakar yang wajib digunakan oleh kendaraan. Rekomendasi ini tentu saja sudah memperhitungkan spesifikasi teknis kendaraan. Bagi anda pemilik mobil LCGC (low cost green car), disana jelas tertera bahwa minimum RON yang direkomendasikan adalah 92. Ini artinya anda wajib mengisi kendaraan dengan Pertamax. Mengisi dengan oktan yang lebih rendah terlalu berisiko pada mesin. Sedangkan untuk mobil tipe MPV (multi purpose vehicle), beberapa memiliki minimum rekomendasi RON 91 seperti contohnya Mobilio dan ertiga.

Lalu sebenarnya apa sih dasar pemilihan bahan bakar mobil?

Dilansir dari kompas.com, dasar pemilihan bahan bakar kendaraan adalah kompresi dari masing-masing kendaraan.

Berikut daftar rasio kompresi dan jenis BBM
#Rasio kompresi 7-9 : 1 => RON 88
#Rasio kompresi 9-10 : 1 => RON 90
#Rasio kompresi 10-11 : 1 => RON 92
#Rasio kompresi 11-12 : 1 => RON 95

Sebagai gambaran saja, Mobilio memiliki rasio kompresi 10,3:1. Kemudian untuk Avanza-Xenia 11,5:1. Mitsubishi Xpander 10,5:1. Toyota Rush 11:1. Lalu Nissan Livina 10,5:1

Apa akibatnya bila mengisi bbm tidak sesuai kompresi?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN