Mohon tunggu...
Aldentua S Ringo
Aldentua S Ringo Mohon Tunggu... Pengacara - Pembelajar Kehidupan

Penggiat baca tulis dan sosial. Penulis buku Pencerahan Tanpa Kegerahan

Selanjutnya

Tutup

Politik

SBY Turun Gunung, Konon Isunya Pemilu 2024 Tidak Jurdil?

19 September 2022   09:43 Diperbarui: 19 September 2022   09:55 117 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

SBY Turun Gunung, Konon Isunya Pemilu 2024 Tidak Jurdil?

SBY katanya beliau akan turun gunung dalam Pemilu 2024. Konon, ada kabar-kabari yang mengatakan bahwa Pemilu 2024 akan dilakukan dengan tidak  jurdil. Paslon Pilpres 2024 akan ada dua dan seakan sudah diatur.

Dalam video yang konon kabarnya adalah acara internal, namun video tersebut muncul di publik. Tidak ada berita atau pernyataan dari partai Demokrat ada kebocoran data video. Setelah diributin, baru muncul pernyataan bahwa himbauan atau pernyataan SBY itu adalah untuk kepentingan internal partai.

SBY, memang harus diakui memiliki gaya tersendiri untuk mencari perhatian publik. Apakah video ini disengaja untuk membuat keriuhan? Bisa saja ini menjadi strategi komunikasi politik untuk mencari perhatian publik. Namun tuduhannya ini sangat berbahaya bagi demokrasi di Indonesia. Kenapa?

Pemilu 2024 tidak jurdil.

Pemilu itu jujur dan adil atau tidak akan terlihat ketika pelaksanaan. Bukan sebelumnya. Jadi tudingan dengan memakai kata konon, bahwa Pemilu 2024 akan berjalan tidak jurdil merupakan tuduhan berat kepada penyelenggara Pemilu seperti KPU dan Bawaslu yang menjadi pengawasnya. 

Apakah SBY menuding semua penyelenggara Pemilu ini sudah brengsek dan tidak memiliki integritas, sehingga patut dibuat isu bahwa Pemilu 2024 akan berlangsung tidak jujur dan adil.

Apakah SBY membayangkan bagaimana Pemilu 2009 yang memenangkan Pemilu dulu juga diduga ada kecurangan yang tidak bisa diungkapkan? Karena seorang menuding dengan yakin, kemungkinan akan berbasis pengalamannya sendiri. Demikiankah?

Menuding Pemilu yang akan datang berjalan tidak jujur dan adil adalah sebuah langkah blunder dan sangat berbahaya. Boleh mengkritik dan mengingatkan pemerintah dan KPU serta Bawaslu. Tetapi membuat isu Pemilu tidak jujur dan tidak adil adalah upaya mendegradasi hasil Pemilu 2024 yang belum dilaksanakan.

Jika ada dugaan seperti itu, Partai Demokrat bisa menyiapkan timnya untuk mengantisipasi dengan menghadirkan kadernya di setiap TPS dan mengantongi formulir C1 yang dianggap sebagai hasil resmi pemilu di setiap TPS. Lalu, kalau bisa demikian, kenapa sekarang menuding?

Gaya Victim SBY.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan