Mohon tunggu...
Faisol
Faisol Mohon Tunggu... Lahir di Jember - Jawa Timur, Anak ke 2 dari enam bersaudara.

Hanya petani kecil di lereng gunung batu Amper - Jember, Jawa Timur

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mengajar dan Belajar di Kompasiana

25 Mei 2021   21:03 Diperbarui: 25 Mei 2021   21:09 104 12 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengajar dan Belajar di Kompasiana
Ilustrasi : id.theasianparent.com

Pandemi di bumi Pertiwi ini masih belum dinyatakan selesai, masih banyak kasus masyarakat yang terpapar covid, bahkan sudah muncul covid varian baru yang lebih ganas lagi, sehingga pembatasan kegiatan masyarakat, masih di berlakukan, mengingat bahaya virus yang bisa menyerang siapa saja, tanpa melihat siapa dan dimana.

Dalam kondisi pembatasan sosial ini, ide yang brilian ditebar dengan konsep belajar di Kompasiana, yang hakekatnya untuk warga Kompasiana dengan berbagai macam profesi.

Sebagai bentuk refleksi diri, dan kebodohan penulis dalam melihat berbagai persoalan, terutama dalam hal problematika pendidikan kita di bawah naungan MendikbudRistek Nadiem Anwar Makarim, yang populis disebut mas menteri Nadiem, karena usianya masih bisa di bilang sangat muda, namun sudah kaya akan pengalaman. 

Kembali lagi pada diri penulis yang rasanya sangat malu, ketika harus mengajar di Kompasiana, karena warga Kompasiana, atau kompasianer ini sudah ada ratusan ribu manusia, mulai dari yang paling muda, sampai pada yang paling senja, memiliki daya kritis, kreatif, dan produktif melontarkan gagasannya dalam setiap persoalan, mulai dari persoalan yang sifat pribadi, sosial agama, persoalan yang bersifat lokal, regional, nasional bahkan sampai persoalan international, warga Kompasiana sudah sangat cerdas dan canggih.

Baca Juga : Pentingnya membangun tradisi literasi bagi anak

Sebagai kompasianer yang masih "kurang ajar", terkadang penulis secara pribadi  memiliki perasaan yang campur aduk, melihat tulisan dan gagasan kompasianer yang sangat luar biasa, salah satu contoh, kompasianer yang bernama Opa Tjiptadinata Efendi. Opa Tjip panggilan akrabnya, meski sudah memasuki usia senja, yakni usia  78 tahun, yang baru- baru ini ultah beliau.

Opa Tjiptadinata, yang selalu menebar kebaikan dengan artikelnya yang selalu memotivasi anak-anak muda untuk tidak merasa puas dalam hal menulis, meski beliau sudah mendapatkan sederatan penghargaan, namun beliau terus menebar kebaikan melalui tulisan.

Tangkapan layar/dokpri
Tangkapan layar/dokpri
Di Usianya yang ke 78, beliau mampu menulis artikel sebanyak 5.597, dengan pageview mencapai 5.652,283, dengan interaksi komentar mencapai 76.447, dan nilai 117,204, serta artikel yang sudah hadline mencapai 558 artikel,sungguh pencapaian yang luar biasa, meski beliau tidak pernah puas untuk menorehkan tinta kebaikan melalui artikel di Kompasiana.

Belajar dan menulis apa yang sudah dipelajari, memang selalu menarik untuk menorehkan gagasan yang bermanfaat. Bercermin pada opa Tjip dan belahan jiwanya Oma Rose, yang juga sama-sama menorehkan kebaikan melalui ujung pena online, kadang iri hati dan berpikir, bagaimana caranya produktif seperti Opa dan Oma Rose? Secara pribadi penulis rasanya belum pantas, untuk mengajar di Kompasiana, karena warganya merupakan para pemikir beken dan kekinian. opa Tjip dan Oma Rose, contoh paling nyata bahwa belajar dan mengajar di Kompasiana, tidak diabatasi oleh jarak, ruang dan waktu, karena ketika melihat dokumen pribadi keduanya saat ini masih berada di luar Negeri, namun rasa cintanya tuk menulis dan menorehkan pengalamannya di Kompasiana, tentu saja menjadi rasa yang cukup memotivasi dalam diri.

Di samping Opa dan Oma Rose, masih ratusan ribu kompasianer yang juga telah menorehkan banyak prestasi dengan artikelnya, banyak gagasan menarik yang bisa dipelajari, dan juga masih banyak fakta-fakta empiris, yang di ulas secara kritis dan solutif, sehingga mampu menghidupkan khazanah pemikiran yang bisa di olah menjadi suatu tindakan.

Sekali lagi masih belum pantas bagi penulis untuk menggurui apalagi mengajarkan sesuatu yang berharga, karena penulis sendiri masih "kurang ajar", sehingga penulis memposisikan untuk selalu belajar dari kompasianer yang telah menorehkan pemikiran cerdasnya di Kompasiana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN