Mohon tunggu...
Lohmenz Neinjelen
Lohmenz Neinjelen Mohon Tunggu... Bola Itu Bundar, Bukan Peang
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

https://gonjreng.com/

Selanjutnya

Tutup

Politik

Partai Gerindra Dilecehkan, Jadi Oposisi Saja?

25 Juni 2019   10:42 Diperbarui: 25 Juni 2019   20:26 0 1 1 Mohon Tunggu...
Partai Gerindra Dilecehkan, Jadi Oposisi Saja?
sumber gambar: tribunnews.com

Partai Gerindra dilecehkan, baik secara langsung atau tidak langsung. Apakah kondisi politik kembali akan memanas menjelang putusan sengketa Pilpres 2019 yang rencananya akan diumumkan Mahkamah Konstitusi pada 27 Juni nanti? 

Kalau diamati sekilas menjelang putusan sengketa Pilpres 2019 ada saja manuver-manuver politik yang dilakukan oleh para politikus dari berbagai parpol.

Misalnya, pernyataan Wasekjen PAN Faldo Maldini yang diunggah ke saluran Youtube miliknya, dan bertajuk "Prabowo (Mungkin) Gabung Jokowi".

Menurut Faldo, ide Prabowo bergabung dengan pemerintahan Jokowi adalah pilihan yang realistis. Politikus Partai Gerindra, Sufmi Dasco Ahmad dan Andre Rosiade pun terkesan sewot menanggapi pernyataan Faldo Maldini tadi.

Mengenai wacana Partai Gerindra bergabung dalam kabinet Jokowi yang akan datang kembali memanas setelah Wakil Ketua TKN Jokowi-Ma'ruf Amin, Asrul Sani melecehkan Wasekjen Partai Demokrat Andi Areif dengan pernyataan "anak kecil juga tahu".

Sila baca: Andi Arief Dilecehkan, Partai Demokrat Batal Gabung?

Kini Partai Gerindra dilecehkan, kesannya seperti itu. Menurut Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar, koalisi parpol pendukung Jokowi-Ma'ruf Amin pada Pilpres 2019 lalu sudah gemuk, tak perlu ditambah Partai Gerindra.

Bukankah Partai Gerindra dilecehkan di sini?

Tapi menurut Muhaimin Iskandar, pintu masih tetap terbuka bagi Partai Gerindra jika ingin bergabung dalam kabinet Jokowi yang akan datang asal didasari demi kebaikan bangsa, rekonsiliasi, tapi jatah kursi menteri untuk PKB tetap, jangan diusik.

"Nah, syaratnya rekonsiliasi masuk, jatah tetap. Kita sangat mendukung rekonsiliasi dengan penggabungan, asal jatah (di kabinet) tetap," kata Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar seperti dikutip dari suara.com.

Tidak tertutup kemungkinan parpol koalisi Jokowi-Ma'ruf Amin lainnya pun akan menyuarakan hal yang sama, bukan hanya PKB saja yang boleh bicara seperti itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN