Mohon tunggu...
Ajinatha
Ajinatha Mohon Tunggu... Professional

Pekerja seni

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Apa Relevansi Wanita Pembawa Anjing ke Mesjid dan Jokowi-Ma'ruf?

2 Juli 2019   11:03 Diperbarui: 2 Juli 2019   11:45 0 7 2 Mohon Tunggu...
Apa Relevansi Wanita Pembawa Anjing ke Mesjid dan Jokowi-Ma'ruf?
Ketua DKM Masjid Al-Munawwarah Sentul, Abah Raudl Bahar/Rishad

Saya tidak dapat membayangkan jika Pengurus dan Jama'ah mesjid memberikan reaksi yang negatif, terhadap seorang wanita yang membawa Anjing memasuki mesjid, dan menginjak karpet mesjid dengan alas kaki.

Untungnya kejadian tersebut di Mesjid Al Munawaroh, Sentul, yang Pengurus dan Jama'ahnya merespon masih dengan etika yang baik, masih mau menyerahkan persoalan tersebut ke pihak yang berwenang secara hukum.

Memang dalam situasi sekarang ini kita harus waspada dalam merespon segala hal, yang sekiranya memiliki implikasi terhadap perpecahan bangsa. Dalam sebuah peristiwa seperti itu harus bisa dicermati dari berbagai sudut.

Secara positif hal tersebut harus disikapi umat Islam secara baik, tidak terprovokasi oleh sentimen agama. Anggaplah umat Islam sedang diuji kesabarannya, agar tetap mengedepankan Akhalak Nabi dalam menyelesaikan setiap persoalan.

Seperti diriwayatkan, Rasulullah Shallallhu'alaihi wa Sallam pernah diuji oleh prilaku seorang Arab Badui yang kencing di Salah satu sudut Mesjidnya.

"Dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu, beliau berkata, Seorang Arab Badui pernah memasuki masjid, lantas dia kencing di salah satu sisi masjid. Lalu para sahabat menghardik orang ini. Namun Nabi shallallahu alaihi wa sallam melarang tindakan para sahabat tersebut. Tatkala orang tadi telah menyelesaikan hajatnya, Nabi shallallahu alaihi wa sallam lantas memerintah para sahabat untuk mengambil air, kemudian bekas kencing itu pun disirami." (HR. Bukhari no. 221 dan Muslim no. 284)

Akhlak Nabi Shallallahu'alaihi wa Sallam memberikan teladan yang baik dalam menyelesaikan hal seperti itu, sebagai umat Nabi, tentunya teladan tersebut patutlah kita praktikkan dalam kehidupan. Apa yang dilakukan Pembina Yayasan Al-Munawaroh Sentul, KH Abah Raodl Bahar Bakry, adalah tindakan yang bijak dan sangat cermat, dan bagian dari meneladani akhlak Nabi.

"Kami memproses hukum bukan karena berlainan agama dengan kami, bukan karena katoliknya tetapi perilakunya yang melanggar hukum. Saya sudah mendengar dari tim hukum ada tindakan yang bertentangan dengan hukum. Pertama, masuk ke dalam masjid tanpa membuka alas kaki. Kemudian membawa anjing. Ini penistaan. Kemudian fitnah. Seolah-olah kami menikahkan suaminya. Kemudian yang ketiga memukul salah satu keamanan disini. Bibirnya pecah dan giginya mau copot. Maka kami serahkan ke tim advokat," tegas Abah.

Dalam mencermati kasus tersebut Abah sangat hati-hati, dan beliau sadar betul kalau itu bukan sebuah peristiwa biasa tanpa kejanggalan. Begitulah sejatinya sikap umat Islam yang masih ingin menjaga Persatuan dan kesatuan Bangsa.

Dia juga mengimbau masyarakat waspada akan adanya pihak ketiga yang ingin memecah belah antar umat beragama yang menggunakan masjid sebagai alat perpecahan. "Saya tidak tahu suami wanita itu. Waspada juga kalau ada orang datang ke masjid tidak jelas. Wanita itu juga katanya warga Sentul. Tapi ada juga alamat di Cibinong," kata Abah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x