Mohon tunggu...
Nathanegara
Nathanegara Mohon Tunggu... Professional

Nothing

Selanjutnya

Tutup

Kandidat

Pidato Prabowo dan Kekerasan Verbal

11 April 2019   08:43 Diperbarui: 11 April 2019   08:47 330 12 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pidato Prabowo dan Kekerasan Verbal
Prabowo gebrak mimbar. 2019 Merdeka.com/Purnomo Edi

Dalam setiap Kampanye Prabowo sudah memperlihatkan siapa dirinya dengan apa adanya dihadapan publik, secara tidak langsung dia ingin mengatakan, 'Inilah saya' Anda suka, ya Anda pilih saya, kalau tidak suka sama saya, jangan pilih saya.

Seringkali Prabowo melakukan Kekerasan Verbal atau verbal abuse, tidak ada kekwatiran sama sekali bagi Prabowo memperlihatkan sikap seperti itu kepada publik, apakah dia juga berpikir tentang efek dari kekerasan verbal yang dia lakukan,? Saya tidak tahu, tanya saja sama Prabowo.

Apa yang dimaksud dengan kekerasan verbal?

Kekerasan verbal atau verbal abuse adalah bentuk komunikasi destruktif yang bertujuan untuk menjatuhkan atau merusak pandangan seseorang terhadap dirinya sendiri dan menyebabkan reaksi emosional yang negatif dari penerima ucapan.

Contoh kekerasan verbal adalah penghinaan, pemaksaan, pencelaan, dan kritikan keras. Tindakan menasihati dan memberi kritik yang konstruktif tidak termasuk kekerasan verbal. Klik disini

Kalau menurut saya pribadi, kekerasan verbal adalah bentuk komunikasi yang tidak lazim, yang menggunakan kata-kata yang kasar, yang bertujuan untuk menohok orang lain secara dalam. Kekeran verbal jelas beda dengan kekerasan fisik.

Kekerasan fisik lebih kepada perlakuan kekerasan terhadap fisik, sementara kekerasan verbal menghujam kedalam untuk menyakiti orang lain secara non fisik. Efek kekerasan verbal ini lebih kepada psikis, sementara kekerasan fisik, efeknya langsung pada fisik.

Seseorang yang mengeluarkan kata-kata kasar, bukanlah tanpa sasaran, begitu juga apa yang diucapkan Prabowo selama Kampanye. Secara komunikasi politik, sangat difahami siapa yang menjadi target dari ucapan kasarnya.

Untuk merepresentasikan ketegasan saya rasa tidak harus dengan kata-kata kasar, karena biar bagaimanpun seorang Calon Presiden harus merepresentasikan dirinya sebagai seorang pemimpin yang memiliki etika dihadapan publik, tahu membedakan apa yang patut dengan yang tidak patut.

Pidato Prabowo di di Stadion Kridosono, Yogyakarta, (8/4/2019) menjadi viral Di media sosial, dimana saat pidato dengan semangat berapi-api, Prabowo sempat memukul podium untuk memperlihatkan aksen kemarahannya dengan kata-kata kasar. Ini salah satu kekeran verbal yang dilakukan Prabowo dalam Kampanyenya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN