Mohon tunggu...
Aji NajiullahThaib
Aji NajiullahThaib Mohon Tunggu... Pekerja Seni

Hanya seorang kakek yang hobi menulis

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Kegagalan Tol Laut, Kejengkelan Jokowi, dan Bebalnya Para Menteri

8 Maret 2020   09:52 Diperbarui: 8 Maret 2020   11:05 3403 18 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kegagalan Tol Laut, Kejengkelan Jokowi, dan Bebalnya Para Menteri
Foot: Pinterpolitik.com

Jokowi patut jengkel dan kecewa, karena beberapa program pemerintah hasilnya tidak sesuai dengan harapannya. Disamping itu, beberapa menterinya masih menjalankan tugas, hanya sebatas rutinitas, tanpa inovasi, dan tidak bekerja secara maksimal dalam melaksanakan program pemerintah, terkait kementerian masing-masing.

Dalam satu minggu, dua kali  Presiden Jokowi meluapkan kejengkelan dan kekecewaannya kepada jajaran menteri kabinetnya,

Kekecewaan pertama, terungkap saat kepala negara membuka rapat terbatas dengan topik pembahasan akselerasi program tol laut di Kantor Presiden, kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (5/3/2020).

"Saya ingin ingatkan bahwa tujuan awal dari tol laut adalah mengurangi disparitas harga. Baik itu antar wilayah, antar pulau, antar daerah, serta satu lagi memangkas biaya logistik yang mahal," tegas Jokowi dilansir dari CNBCIndonesia.com.

Program Tol laut, diluar dugaan Jokowi tidak sesuai dengan apa yang diharapkan. Padahal adanya Tol laut diharapkan dapat mengurangi kesenjangan dan disparitas harga yang terjadi diberbgai wilayah Indonesia, adanya Tol laut tujuannya agar biaya logistik dalam pengiriman barang antar wilayah bisa lebih murah.

Pada kenyataannnya tidaklah demikian, persoalannya, jumlah muatan antara pengiriman dari Barat ke Timur, tidak sama dengan jumlah muatan dari Timur ke Barat. Saat Tol laut mengirim logistik dari Barat ke Timur, kapalnya penuh, tapi ketika kembali ke Barat, jumlah muatannya tidak sebanyak dari Barat ke Timur.

Ketidak-seimbangan ini sangat mempengaruhi biaya logistik, sehingga biaya logistik antar wilayah lebih mahal jika di bandingkan dengan biaya logistik antar negara. Sehingga efektivitas keberadaan Tol laut melenceng dari tujuan.

Berdasarkan laporan yang diterima kepala negara, biaya logistik antar daerah saat ini masih mahal. Misalnya, seperti biaya pengiriman barang dari Jakarta ke Padang, Jakarta ke Medan, Jakarta ke Banjarmasin.

"Jauh lebih mahal dibandingkan biaya pengiriman dari Jakarta ke Singapura, Jakarta ke Hongkong, Jakarta ke Bangkok, dan Jakarta ke Shanghai," tegas Jokowi.

Ini sebetulnya persoalan yang pada awalnya kurang diperhitungkan, dalam rencana pengadaan Tol laut. Kementerian yang terkait dengan hal ini, seharusnya sudah memikirkan sejak awal, Presiden sebagai konseptor, dan menteri sebagai eksekutor dari gagasan tersebut, mestinya sudah ikut memikirkan segala hal yang akan menjadi kendala program Tol laut tersebut.

Kekecewaan kedua, terkait kinerja jajaran menterinya yang masih mengerjakan hal-hal yang bersifat rutinitas, sehingga tidak berusaha untuk lebih inovatif, lebih mempunyai inisiatif dalam menjalankan tugas sebagai menteri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN