Mohon tunggu...
Aidatul Adawiyah
Aidatul Adawiyah Mohon Tunggu... MAHASISWA

Berbagi untuk sesama

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Hubungan Otak dengan Bahasa dalam Broca Area dan Wernicke Area

1 Maret 2021   21:56 Diperbarui: 1 Maret 2021   22:11 495 2 0 Mohon Tunggu...

Kaitan hubungan bahasa dengan otak dikaji menggunakan ilmu Neurolinguistik? Ilmu Neurolinguistik ini merupakan satu sains baru dengan kombinasi antara ilmu Kedokteran yang mengkaji sistem syaraf dan penyakit yang berhubungan dengan syaraf, dengan ilmu Linguistik yang mengkaji bahasa secara ilmiah. Menurut Simanjuntak (1990: 21) Neurolinguistik sebagai sains baru yang mengkaji struktur dalam bahasa dan ucapan dan mekanisme serebrum (struktur otak) yang mendasarinya.
Agar kita tahu bagaimana hubungan antara bahasa dengan otak, kita akan membahas tentang bahasa terlebih dahulu.

Bahasa ialah satu sistem kognitif manusia yang unik yang dapat dimanipulasi oleh manusia untuk menghasilkan sejumlah kalimat bahasa linguistik yang tidak terbatas jumlahnya berdasarkan unsur-unsur yang terbatas untuk dipakai oleh manusia sebagai alat berkomunikasi dan mengakumulasi ilmu pengetahuan. (Simanjuntak, 2008: 17).

Bahasa juga merupakan alat verbal yang digunakan untuk berkomunikasi. (Chaer Abdul, 2002: 30).

Bahasa juga dikaitkan dalam teori Competence dan Performance. Menurut Chomsky dalam (Mar'at Samsunuwiyati, 2005: 18) bahwa orang yang menggunakan bahasa sebagai alat komunikasinya pasti telah mengerti struktur bahasanya sehingga dia paham dan dapat membuat kreasi pada bahasanya atau membuat kalimat baru yang tak terbatas jumlahnya. Sehingga, Competence adalah pengetahuan intuitif yang dimiliki setiap individu mengenai bahasa ibunya (native language). Intuisi ini tidak muncul dengan sendirinya melainkan dikembangkan pada anak yang sejalan dengan pertumbuhannya. Sedangkan Performance merupakan hasil dari competence.

Demikian penjelasan tentang bahasa, selanjutnya kita akan membahas tentang hubungan antara bahasa dengan otak.

Menurut Whitaker, dalam (Cahyono, Bambang Yudi, 1995: 258) menentukan daerah pada otak yang ada hubungannya dengan bahasa didasari dari tiga bukti utama.

  • Bukti pertama, yakni unsur keterampilan berbahasa tidak menempati bagian dalam otak.
  • Bukti kedua, yakni bahasa semua orang menempati daerah yang sama dalam otak.
  • Bukti ketiga, yakni terdapat hubungan antara kemampuan bahasa dengan belahan otak.

Sistem otak manusia terbagi menjadi tiga bagian, yakni (1) otak besar (serebrum), (2) otak kecil (serebelum), dan (3) batang otak. Kira-kira bagian otak mana yang paling penting dalam kegiatan berbahasa ? yups, yakni Otak Besar. Ternyata, di dalam bagian otak besar terdapat bagian yang terlibat secara langsung lhoo dalam pemprosesan bahasa, ada yang tahu enggak ya ? jawabannya, Korteks Serebral. Bagaimana wujud atau bentuk dari korteks serebral itu? Bentuknya seperti gumpalan-gumpalan yang berwarna putih yang merupakan bagian terbesar dalam sistem otak manusia. Korteks ini memiliki dua bagian, yaitu belahan otak kiri (hemisfer kiri) dan belahan otak kanan (hemisfer kanan). Setiap bagian memiliki fungsi masing-masing, pertama pada hemisfer kanan, ia bertugas mengontrol informasi spasial dan visual, kedua hemisfer kiri, ia bertugas mengontrol kegiatan berbahasa pada proses kognitif yang lain.

Penemuan -- penemuan Ahli Bedah Otak.

Pada tahun 1861, terdapat Ahli Bedah asal Perancis bernama Paul Broca. Ia mulai mengkaji hubungan antara afasia dengan otak. Ia melanjutkan kajian yang pernah dilakukan oleh Marc Dax pada 1836, tepat dua puluh lima tahun yang lalu. Afasia (aphasia) adalah defisit yang dihasilkan oleh kerusakan otak terhadap kemapuan menghasilkan atau memahami bahasa.

Ada dua pasien Broca yang memiliki lesi hemisfer kiri yang melibatkan sebuah daerah di korteks frontal, yang berada tepat di depan daerah wajah korteks motorik primer. Pada awalnya Broca tidak menyadari bahwa adanya hubungan antara afasia dan sisi kerusakan otak; pada 1864, Broca pernah melakukan pemeriksaan posmortem terhadap tujuh pasien yang mengalami afaksia juga dan ia terperangah saat mengetahui kenyataan bahwa, sama seperti dua pasien yang awal, jika mereka semua memiliki kerusakan yang sama pada korteks prefrontal inferior hemisfer kirinya yang kemudian di kenal sebagai Broca's Area.

Dampak dari bukti-bukti bahwa hemisfer kiri memainkan peran khusus dalam bahasa dan gerakan yang disengaja telah memunculkan konsep dominansi serebral. Pada konsep ini, salah satu hemisfer tepatnya bagian kiri dapat menjalankan peran dominan dalam mengontrol proses perilaku dan kognitif yang kompleks. Konsep ini menghasilkan penyebutan hemisfer kiri sebagai hemisfer dominan dan hemisfer kanan sebagai hemisfer minor.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN