Mohon tunggu...
Ahmad Bashir
Ahmad Bashir Mohon Tunggu...

Guru Matematika di MTs Al-Hidayah Sangiang Jaya Kota Tangerang Banten

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Bagus Setiyo Anak Diskalkulia Ternyata Jago Matematika

21 Agustus 2014   05:26 Diperbarui: 18 Juni 2015   03:00 1902 2 3 Mohon Tunggu...

BAGUS SETIYO ANAK DISKALKULIA TERNYATA JAGO MATEMATIKA

Oleh Ahmad Bashir

Diskalkulia

Diskalkulia adalah gangguan belajar yang mempengaruhi kemampuan matematika. Seseorang dengan diskalkulia sering mengalami kesulitan memecahkan masalah matematika dan menangkap konsep-konsep dasar aritmatika.

Dyscalculia adalah ketidakmampuan seorang anak dalam menyerap konsep aritmatika. Aturan yang digunakan untuk pendidikan khusus diskalkulia beragam dari negara ke negara. Pada awal penilaiannya, siswa akan mengalami kesulitan yang terlihat signifikan dalam aritmatika, lalu baru dapat ditegakkan diagnosisnya dengan melalui serangkain tes, sebelum pada akhirnya akan diberikan pengajaran khusus. Siswa dengan gejala diskalkulia ini sulit di diagnosis terutama mereka yang bersekolah di sekolah-sekolah Negri, dikarenakan lemahnya standar pengukuran kerangka kerjadan kriteria

Sebagian besar, orang yang mengalami diskalkulia atau kesulitan dalam Matematika mempunyai kesulitan dalam proses visual. Pada beberapa kasus, pada bagian pemrosesan dan pengurutan, matematika memerlukan seperangkat prosedur yang harus diikuti dalam pola yang urut, hal ini juga berkaitan dengan kurangnya memory (memory deficits). Mereka yang mengalami kesulitan mengingat benda-benda/angka, akan mengalami kesulitan mengingat urutan operasi  (order of operations) yang harus diikuti atau langkah-langkah pengurutan tertentu yang harus diambil untuk memecahkan soal-soal matematika.

Diskalkulia dikenal juga dengan istilah “math difficulty” karena menyangkut gangguan pada kemampuan kalkulasi secara matematis. Kesulitan ini dapat ditinjau secara kuantitatif yang terbagi menjadi bentuk kesulitan berhitung (counting) dan mengkalkulasi (calculating). Anak yang bersangkutan akan menunjukkan kesulitan dalam memahami proses-proses matematis. Hal ini biasanya ditandai dengan munculnya kesulitan belajar dan mengerjakan tugas yang melibatkan angka ataupun simbol matematis.

Bagus Stiyo

Bagus Stiyo adalah muridku kelas 7 MTs tahun lalu 2013 sekarang sudah duduk di kelas 8 MTs tinggal di gebang raya dari keluarga tidak mampu tinggal tanpa seorang ayah dan ibu hanya tinggal bersama nenek dan saudaranya. Anak ini memang unik dengan keterbatasan fisik dan visual tapi gigih untuk mau belajar kesekolah.Tahun lalu aku mengajarnya dikelas 7 dan ku amati anak ini apakah dengan keterbatasan fisik dan visual mempengaruhi kemampuan matematikanya. Setelah kuselidiki dan kubaca literature tentang anak-anak berkesulitan matematika ternyata bagus stiyo termasuk anak diskalkulia. Ada banyak sebab anak dikatakan diskalkulia

Penyebab

Sebuah banyak jalur perkembangan menyatu ketika anak berusaha untuk memahami dan menerapkan matematika di sekolah.  Seiring waktu, tuntutan kurikulum matematika memaksakan ketegangan meningkat pada perkembangan sistem saraf dan membedakan. Levine dan ‘rekan-16 subkomponen Model membantu memperjelas penyebab masalah melakukan matematika dan membantu mengevaluasi gangguan belajar matematika subkomponennya  dari model meliputi.:

Belajar fakta




  • Hampir semua prosedur matematika melibatkan tubuh mendasari kodrat faktual. Fakta matematika meliputi tabel perkalian, penambahan dan pengurangan sederhana, dan berbagai equivalencies numerik.
  • Tahap awal pembelajaran matematika sekolah umumnya menempatkan ketergantungan pada memori hafalan sebagai seorang anak berusaha untuk menggabungkan volume besar dari fakta-fakta matematika. Setelah fakta-fakta yang hafal, anak kemudian harus terlibat dalam pengambilan konvergen, fakta harus ingat tepatnya pada permintaan.
  • Seorang siswa kemudian harus maju ke recall sepenuhnya otomatis dari fakta-fakta matematika. Misalnya, saat melakukan masalah aljabar, mahasiswa diwajibkan untuk mengingat prinsip-prinsip penambahan, pengurangan, pembagian, dan perkalian akurat dan detail yang tepat
  • Siswa yang menghadapi kesulitan adalah mereka yang memiliki masalah pada awalnya menghafal fakta-fakta matematika, mereka yang berbeda, pola tepat memori pengambilan, dan mereka yang memiliki kesulitan mengingat fakta-fakta matematika, yang memperlambat kemampuan mereka untuk menghitung. Siswa-siswa ini kemudian mengalami kesulitan dengan masalah yang lebih canggih pemecahan, sehingga prestasi matematika di tingkat sekolah menengah.

Memahami rincian




  • Matematika perhitungan sarat dengan detail halus (misalnya, urutan nomor di lokasi, masalah yang tepat dari, tanda desimal operasional yang tepat [+, -]) terdiri dari jantung masalah matematika. Perhatian yang tinggi terhadap detail diperlukan seluruh operasi matematika.
  • Anak-anak yang paling mungkin untuk menghadapi masalah dengan perhitungan matematika di tingkat ini adalah mereka yang memiliki defisit perhatian dan mereka yang impulsif dan kurangnya pemantauan diri.
  • Seorang mahasiswa dengan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) mungkin muncul untuk memahami fakta-fakta, tetapi kurangnya bahwa siswa perhatian terhadap detail menciptakan kinerja keseluruhan miskin.

Menguasai prosedur




  • Selain fakta menguasai matematika, seorang siswa harus mampu mengingat prosedur tertentu (misalnya, algoritma matematika). Algoritma ini meliputi proses yang terlibat dalam perkalian, pembagian, pengurangan pecahan, dan regrouping.
  • Sebuah pemahaman yang baik tentang logika yang mendasari mereka meningkatkan recall dari prosedur tersebut.
  • Pada tingkat fungsi, anak-anak dengan masalah sequencing mengalami kesulitan yang signifikan mengakses dan menerapkan algoritma matematika.

Menggunakan manipulasi




  • Dengan bertambahnya pengalaman dan keterampilan, usia sekolah anak harus dapat memanipulasi fakta, detail, dan prosedur untuk memecahkan masalah matematika yang lebih kompleks, sebuah proses yang membutuhkan mengintegrasikan beberapa fakta dan prosedur dalam tugas pemecahan masalah yang sama.
  • Tindakan manipulasi membutuhkan sejumlah besar pemikiran-ruang atau aktif-kerja memori. Misalnya, pemecahan masalah sering membutuhkan siswa untuk mengingat nomor dan menggunakannya nanti. Siswa harus dapat memahami mengapa mereka menggunakan nomor dan kemudian menggunakannya. Siswa juga harus mampu memanipulasi subkomponen tugas.
  • Siswa dengan terbatas aktif bekerja mengalami kesulitan memori yang cukup menggunakan manipulasi.

Mengenali pola




  • Matematika menghadapkan siswa dengan berbagai macam pola berulang. Pola dapat terdiri dari kata kunci atau frase yang terus-menerus muncul dari masalah kata dan menghasilkan petunjuk penting tentang prosedur yang diperlukan.
  • Siswa sering harus mampu membuang perbedaan superfisial dan mengenali pola yang mendasari, sebuah proses yang menciptakan masalah bagi siswa dengan cacat pengenalan pola.

Berkaitan dengan kata-kata




  • Tanpa pertanyaan, penguasaan matematika membutuhkan akuisisi kosakata matematika yang agak tangguh (misalnya, denominator, pembilang, sama kaki, sama sisi). Sebagian besar kosakata ini bukan bagian dari percakapan sehari-hari dan, karenanya, harus dipelajari tanpa bantuan petunjuk kontekstual.
  • Anak-anak yang lambat memproses kata-kata dan yang lemah dalam semantik bahasa goyah pada tingkat ini.

Menganalisis kalimat




  • Bahasa matematika adalah unik dalam arti bahwa seorang siswa diharapkan dapat menarik kesimpulan dari masalah kata dinyatakan dalam kalimat. Kalimat pemahaman yang tajam dan pengetahuan kosakata matematika diperlukan untuk memahami penjelasan dari buku-buku dan instruktur.
  • Anak-anak dengan cacat bahasa mungkin merasa bingung dan bingung dengan instruksi lisan dan oleh tugas tertulis dan tes.

Pengolahan gambar




  • Materi pelajaran matematika banyak disajikan dalam gambar dan dalam format visual-spasial. Geometri membutuhkan interpretasi tajam perbedaan dalam bentuk, ukuran, proporsi, hubungan kuantitatif, dan pengukuran.
  • Siswa juga harus mampu menghubungkan bahasa dan angka, sedangkan trapesium persyaratan dan persegi harus membangkitkan pola desain dalam pikiran siswa.
  • Anak-anak dengan kelemahan dalam persepsi visual dan memori visual mungkin mengalami kesulitan dengan subkomponen matematika.

Melakukan proses logis




  • Pada tingkat sekolah menengah, penggunaan proses logis dan meningkatkan penalaran proporsional. Firman masalah (misalnya, jika … kemudian, baik … atau) membutuhkan penalaran yang cukup dan logika. Konsep-konsep ini juga digunakan dalam mata pelajaran lain seperti kimia dan fisika.
  • Anak-anak yang tertinggal dalam memperoleh keterampilan penalaran proposisional dan proporsional mungkin kurang mampu melakukan perhitungan langsung dan masalah kata yang penalaran permintaan. Siswa-siswa ini secara berlebihan dapat mengandalkan memori hafalan

Memperkirakan solusi




  • Bagian penting dari proses penalaran, dan masalah bagi anak-anak kurang keterampilan ini, adalah kemampuan untuk memperkirakan jawaban atas masalah.
  • Kemampuan untuk memperkirakan solusi untuk masalah matematika sering menunjukkan pemahaman anak tentang konsep-konsep yang diperlukan untuk memecahkan masalah.

Konseptualisasi dan menghubungkan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x