Mohon tunggu...
Ahmad Baihaqi
Ahmad Baihaqi Mohon Tunggu... Sang Pembelajar

In a world of worriers, be the warrior

Selanjutnya

Tutup

Politik

Akankah Biden Sama seperti Trump dalam Kebijakannya terhadap Orang Arab dan Masalah Palestina

14 November 2020   02:22 Diperbarui: 14 November 2020   02:26 116 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Akankah Biden Sama seperti Trump dalam Kebijakannya terhadap Orang Arab dan Masalah Palestina
trump-dan-biden-5faedc8ed541df34c21e2c12.jpg

Membahas topik ini membutuhkan area penulisan yang luas, berkaitan dengan masalah, bidang, tingkatan, dan dimensi yang luas dan dalam, tetapi kami dapat memberikan gambaran singkat.

Secara umum, diharapkan Presiden terpilih Joe Biden akan jauh lebih baik bagi Muslim dan Arab di Amerika, dan dalam pandangannya terhadap negara lain secara global. Sebagai informasi awal, Biden adalah seorang pemimpin veteran, seorang politikus, legislasi, luar negeri dan urusan negara, partai demokrasi tradisional yang seimbang, seorang diplomat, dan dia lebih menyukai soft power, pembentukan koalisi dan kerjasama internasional, dan dia bukan pendukung perang pada umumnya.

Joe Biden diharapkan menyerupai kebijakan luar negerinya - khususnya - seperti pada masa Presiden Barack Obama, dan diharapkan dapat mewujudkan keadilan dan demokrasi yang lebih baik di dunia dan wilayah timur tengah. Karena meningkatnya kekuatan pengaruh kaum progresif, feminis, kiri, minoritas, imigran dan pemuda di dalam Partai Demokrat yang berubah dengan cepat, dan fakta bahwa wakilnya adalah seorang wanita yang lebih muda darinya, progresif dan penuh warna, yang memberikan beberapa indikasi akan hal itu, dan mencapai integrasi dengannya dan untuk melengjapi apa yang kurang.

Dengan demikian, bisa diteropong bahwa agenda umum kebijakan luar negeri yang diharapkan Biden terhadap orang Arab dan Palestina adalah sebagai berikut:

Biden akan mengkonfirmasi bahwa negara-negara Timur Tengah dan Arab adalah yang bertanggung jawab untuk menyelesaikan masalah mereka, dan bahwa mereka tidak akan menunggu solusi ajaib dari Amerika, dan tidak akan melakukan intervensi militer besar di wilayah tersebut, dan jika konflik dan perang berlanjut, dia akan mengikuti mereka sesuai dengan perang proksi, keseimbangan kekuatan internasional dan regional di wilayah tersebut, dan metode lunak dan beberapa pendekatan lainnya.

Kita semua paham, Amerika telah banyak menarik diri sejak  Barack Obama dari Timur Tengah sebagai prioritas utama, sambil mempertahankan kepentingan utamanya dalam energi, pasar, aliansi strategis dengan Israel, pangkalan militer, armada, dan dukungan untuk rezim sekutu. Prioritas Amerika sejak Obama adalah mengekang dan bersaing dengan pengaruh ekonomi dan teknologi global China yang meningkat.

Adapun untuk masalah Palestina, Biden diharapkan kembali menekankan pentingnya solusi dua negara dan berpegang pada posisi sebelumnya dari pemerintahan Amerika secara umum, dan pentingnya negosiasi antara kedua sisi "konflik" dan komunikasi dengan Otoritas Palestina, dan dia akan mundur pada beberapa kebijakan keras Trump dalam semua ini. misalnya, untuk pemindahan kedutaan AS ke Yerusalem, dan mengumumkan bahwa kedutaan akan berada di Yerusalem Barat, Dia diharapkan untuk mendorong normalisasi Arab-Israel. Untuk Palestina setelah ancaman Arab dihapus.

Biden tidak diharapkan menjadi penegak - seperti Trump - untuk tuntutan Netanyahu, sayap kanan, dan mereka yang berada di kanan Israel. Sebaliknya, kita mungkin menyaksikan ketegangan dengan mereka, seperti yang selalu terjadi dengan Clinton dan Obama, dan Biden akan lebih dekat dengan tesis kiri Israel yang runtuh, dan dia tidak diharapkan untuk menyetujui proyek Israel untuk mencaplok Tepi Barat, dan dia tidak akan mengejar apa yang disebut kesepakatan memalukan abad ini, dan tentu saja Biden dan wakilnya akan tetap lebih dari yang selalu mereka nyatakan. Mereka bertindak di antara pendukung Israel yang paling gigih; Tetapi untuk menyelamatkannya dari beberapa kejahatan keserakahan dan tindakannya juga, dan sejalan dengan kebijakan umum Amerika di Timur Tengah, termasuk pelanggaran Israel terhadap Iran, Biden dapat menghidupkan kembali perjanjian nuklir dengannya, dan Wakil Presiden baru Kamala Harris termasuk di antara mereka yang mengkritik keras Trump karena membatalkan perjanjian dengan Iran. Dan mengeksposnya pada keamanan dan kepentingan Amerika yang terancam.

Tentu saja, Otoritas Palestina menghela nafas lega dan akan menghentikan pelaksanaan koordinasi dengan Hamas, mengakhiri perpecahan dan penerapan perlawanan rakyat yang damai, dan itu akan menunggu kemurahan hati Gedung Putih, dan di tahun-tahun mendatang kita akan memasuki lingkaran setan jalan penyelesaian damai, sebagai gantinya, Hamas juga akan menghela nafas lega, mengharapkan Amerika untuk mereda. Salah satu kebijakannya yang mencekik dan pro-Israel, dan saya berharap itu akan membuka energi untuk berkomunikasi dengan pemerintahan baru Amerika, setelah Hamas meluncurkan dokumen politiknya yang secara realistis menerima solusi dua negara, dan kesimpulannya seperti dalam masalah Arab lainnya, Palestina tidak akan mendapat banyak keuntungan strategis dari kemenangan Biden kecuali itu terjadi. Ubah Palestina dan Arab sendiri, dan ubah keseimbangan kekuatan di wilayah tersebut, dan Biden tidak akan mencoba mengubahnya melawan Israel. Karena Amerika juga punya kalkulasi dan kepentingannya sendiri, dan tidak selalu menurut apa yang dipikirkan Israel.

Tetapi Biden diharapkan dapat sangat meredakan tekanan pada Palestina, Yordania dan Arab mengenai solusi untuk masalah Palestina, dan dia akan memberi tahu mereka, "Kelola situasi Anda dan selesaikan banyak masalah internal kompleks Anda antara Anda dan kawasan ini." Sayangnya, mereka banyak. Menghadapi ambisi pendudukan Israel dan hegemoni di wilayah tersebut adalah satu masalah. Tapi masalah bencana Arab dan perang saudara, kediktatoran, kemerosotan ekonomi, Corona, korupsi dan tuntutan rakyat akan kebebasan, keadilan, kehidupan yang layak, dan banyak masalah dan masalah lainnya.

Biden diharapkan mengikuti posisi dan kebijakan teoritis dan praktis Obama, seperti menekankan pentingnya kebebasan, hak asasi manusia, keadilan, perdamaian, dan transisi menuju demokrasi. Biden akan mengkritik, di bawah tekanan dari beberapa sektor progresifnya, beberapa pelanggaran rezim Arab yang berkuasa. Tapi itu tidak akan mencapai jumlah mempromosikan demokrasi di wilayah tersebut atau mendukung pihak mana pun untuk mewujudkan Kebangkitan Arab yang baru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x