Mohon tunggu...
Ahmad Aunullah
Ahmad Aunullah Mohon Tunggu... Konsultan - Pelaku Wisata

Pelaku wisata yang tidak suka berada indoor terlalu lama. Berkantor di Lombok, bertempat tinggal kebanyakaan di laut.

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Penerbangan Charter dalam Meningkatkan Konektivitas Destinasi Wisata

11 Agustus 2021   18:49 Diperbarui: 11 Agustus 2021   19:11 74 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Penerbangan Charter dalam Meningkatkan Konektivitas Destinasi Wisata
Foto: pixabay.com

Ada waktu dimana wisatawan sedang berlibur di sebuah destinasi wisata melihat keindahan di destinasi wisata lainnya dan akan memperpanjang liburannya dengan mengunjungi destinasi tersebut.


Namun pada akhirnya rencana tersebut tidak terlaksana karena untuk menuju ke destinasi wisata yang diinginkan memerlukan waktu dari destinasi wisata dimana dia berada saat ini.

Dia harus terbang ke bandara penghubung atau hub dulu dan dilanjutkan dengan penerbangan lainnya.

Hal ini bisa terjadi tidak hanya satu orang wisatawan saja dalam sebuah periode waktu tapi mungkin banyak dan akibatnya juga bertambah pula terutama pada destinasi yang diinginkan oleh wisatawan tersebut.

Waktu yang mereka miliki bisa terbatas namun juga bisa bertambah namun bila penambahan waktu liburan mereka tidak bisa juga membuat mereka berlibur ke destinasi selanjutnya dengan penerbangan reguler, apa solusinya ?

Penerbangan private atau charter adalah salah satu solusi nya akan tetapi di Indonesia walau perkembangan penyewaan pesawat bisa dikatakan baik namun belum maksimal terutama dalam konteks konektivitas antar destinasi wisata.

Dalam tulisan saya yang lain beberapa resor dunia memiliki armada pesawatnya sendiri untuk melayani kebutuhan transportasi udara para tamunya, hal ini merupakan tidak hanya strategi jitu bagi perusahaan resor tersebut namun juga meningkatkan konektivitas antar destinasi wisata.

Di Indonesia sudah banyak perusahaan sewa pesawat, walau tidak semua pesawat tersebut miliknya, namun mereka masih berfokus kepada pengguna bisnis bukan leisure.

Sehingga fokus operasi mereka pun berada di kota-kota besar seperti Jakarta saja dan ketika ada permintaan untuk penerbangan leisure dari luar Jakarta maka biaya sewa akan tinggi karena adanya biaya relokasi pesawat dar base nya.

Sebagai contoh bila kita ingin terbang dari Sumba ke Raja Ampat maka kita harus membayar biaya relokasi pesawat yaitu penerbangan pesawat sewa dari base pesawat tersebut bolak balik ke Sumba ditambah dengan biaya sewa dari Sumba ke Raja Ampat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Transportasi Selengkapnya
Lihat Transportasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan