Mohon tunggu...
Agustinus Gereda Tukan
Agustinus Gereda Tukan Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

Hobi membaca dan menulis. Selain buku nonfiksi, menghasilkan tulisan narasi, cerpen, esai, artikel, yang termuat dalam berbagai media. Minat akan filsafat, bahasa, sastra, dan pendidikan. Moto: “Bukan banyaknya melainkan mutunya” yang mendorong berpikir kritis, kreatif, mengedepankan solusi dan pencerahan dalam setiap tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Memanfaatkan Masa Pensiun: Peluang untuk Kehidupan yang Bermakna

18 Mei 2024   06:20 Diperbarui: 18 Mei 2024   06:22 81
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Masa pensiun merupakan fase penting dalam kehidupan seseorang, yang membawa berbagai tantangan dan peluang. Di satu sisi, pensiun menawarkan kebebasan dari rutinitas pekerjaan, memberikan kesempatan mengeksplorasi minat dan hobi yang selama ini terabaikan. Namun, di lain sisi, masa pensiun menghadirkan tantangan tersendiri, seperti perasaan kehilangan identitas, kurangnya aktivitas bermakna, dan potensi kesepian.

Artikel ini berusaha mendeskripsikan berbagai tantangan yang dihadapi individu dalam mencapai kehidupan yang bermakna di masa pensiun serta solusi untuk mengatasinya. Melalui pendekatan yang holistik, diharapkan pensiunan dapat menjalani masa pensiun dengan lebih produktif dan penuh makna.

Pentingnya Mempersiapkan Diri

Mempersiapkan diri untuk masa pensiun adalah proses proaktif yang melibatkan perencanaan keuangan, kesehatan, serta aktivitas sosial dan mental untuk memastikan kualitas hidup yang baik setelah berhenti bekerja. Persiapan ini tidak hanya menyangkut aspek ekonomi, seperti menabung dan investasi, tetapi juga pengelolaan kesehatan fisik dan mental, serta pemeliharaan hubungan sosial.

Tanpa persiapan yang memadai, pensiun dapat menjadi masa yang penuh stres, ketidakpastian, dan penurunan kualitas hidup. Pentingnya persiapan pensiun adalah memastikan stabilitas finansial. Tanpa dana yang cukup, pensiunan mungkin menghadapi kesulitan memenuhi kebutuhan dasar dan menikmati masa pensiunnya. Penelitian menunjukkan bahwa pensiunan yang terlibat dalam kegiatan sosial dan mental cenderung memiliki kesejahteraan yang lebih baik dan risiko depresi yang lebih rendah.

Persiapan diri secara menyeluruh mendorong individu memanfaatkan masa pensiun untuk mengejar minat pribadi, mengembangkan hobi baru, dan berkontribusi pada komunitas. Karena itu, perencanaan pensiun yang efektif harus dimulai sejak dini, dan mencakup berbagai aspek kehidupan untuk mencapai masa pensiun yang memuaskan dan bermakna.

Tantangan yang Dihadapi

Masa pensiun merupakan transisi besar dalam kehidupan seseorang, yang membawa serta berbagai tantangan, baik lahiriah maupun batiniah.

Tantangan lahiriah, antara lain  penurunan pendapatan, yang menyebabkan masalah finansial. Kehilangan rutinitas, yang menimbulkan kebingungan dan kebosanan. Risiko kesehatan tertentu, seperti jantung, stroke, diabetes yang dapat memicu kurangnya aktivitas fisik, perubahan pola makan, dan stres. Ketergantungan pada orang lain dalam melakukan aktivitas sehari-hari, seperti mandi, mencuci, memasak yang memicu rasa kehilangan kemandirian dan harga diri.

Selanjutnya, beberapa tantangan batiniah. Misalnya, krisis identitas akibat berhenti dari pekerjaan. Dalam Revitalizing Retirement: Reshaping Your Identity, Relationships, and Purpose, Nancy K. Schlossberg (2009) menyatakan bahwa "Pensiun dapat memicu krisis identitas karena individu kehilangan salah satu penanda utama identitas mereka."

Kesepian dan isolasi karena kurangnya interaksi dengan rekan kerja atau klien. Penelitian Julianne Holt-Lunstad (2010) menyatakan, "Isolasi sosial dan kesepian memiliki dampak signifikan terhadap kesehatan mental dan fisik, bahkan lebih buruk daripada faktor risiko kesehatan lainnya."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun