Mohon tunggu...
Agung Webe
Agung Webe Mohon Tunggu... Penulis buku tema-tema pengembangan potensi diri

Buku baru saya: GOD | Novel baru saya: DEWA RUCI | Menulis bagi saya merupakan perjalanan mengukir sejarah yang akan diwariskan tanpa pernah punah. Profil lengkap saya di http://training.inspiranusa.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Berbeda, Mengkritik, atau Menentang?

4 Juni 2020   13:25 Diperbarui: 4 Juni 2020   13:22 20 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berbeda, Mengkritik, atau Menentang?
koleksi foto pribadi | AGUNG WEBE

Banyak yang seringkali terjebak dengan sikap yang diambilnya dalam menghadapi satu persoalan dalam kehidupan. Persoalan itu dapat terjadi pada sisi kehidupan pribadi, pendidikan, sosial, budaya, agama dan politik.

Kita ini berbeda pandangan, atau mengkritik pandangan orang lain, atau malah menentang pandangan orang lain? Ada yang sedang menentang namun tidak menyadarinya dan membuat pembenaran bahwa hal itu adalah beda pandangan. "Berbeda boleh kan?" Demikian sebagian  besar alasan yang keluar walaupun sebenarnya adalah pertentangan, bukan perbedaan.

Berbeda adalah sifat alami kehidupan.

Kita semua berbeda. Jangankan pandangan hidup, ide atau opini. Bentuk tubuh, sifat, karakter dan hal-hal fisik saja kita semua sudah berbeda. Dan hal ini tidak dapat diseragamkan. Kita dapat tumbuh bersama dalam perbedaan. Inilah yang kemudian menjadi keanekaragaman, yaitu Ketika perbedaan menjadi ruang tumbuh dan berkembang bersama, maka perbedaan menjadi keanekaragaman. Ya, keanekaragaman adalah ketika kita sudah tidak mempermasalahkan perbedaan dan dapat menjadikan semua hal yang berbeda menjadi warna-warni pelengkap kehidupan.

Contoh mudahnya demikian:

Saya sering berdiskusi dengan teman-teman yang mengatakan bahwa Tuhan itu ada (saya ambil contoh ini agar mudah) dan pandangan saya adalah bahwa Tuhan itu tidak ada. Saya menyadari perbedaan pandangan ini dan saya tetap mendengarkan setiap pandangan yang diungkapkan (dengan cara apapun) tanpa menyalahkan atau memberi 'jugdment' terhadap cara penyampaiannya.

Ada yang sangat berapi-api menyampaikan pandangan. Ada yang teriak-teriak dengan sedikit emosi. Ya itu adalah sikapnya atau caranya, bukan pandangannya. Saya berbeda pandangan, namun jangan sampai hal itu menjadi 'kabur' sehingga saya menjadi tidak menyukai sikapnya atau cara menyampaikannya.

Setelah saya mendapat kesempatan menyampaikan pandangan pribadi saya, maka saya tidak akan menyalahkan atau menilai cara penyampaiannya. Hal ini adalah perbedaan pandangan, sehingga saya bisa memulai dengan kalimat, "Pandangan saya tentang Tuhan adalah seperti ini ......... "

Dalam perbedaan pandangan, masing-masing tidak akan memaksa dengan setuju atau tidak setuju, sehingga kalimat "Saya tidak setuju dengan pandangan anda .... " tidak perlu dipakai. Mengapa tidak perlu dipakai? Ya, karena perbedaan bukan tentang setuju atau tidak setuju. Masing-masing dari kita hanya perlu mengungkapkan pendapat dan cara pandang masing-masing tanpa harus menilai. Apabila ada nilai-nilai yang mulia dari sebuah cara pandang, biarkan dimaknai secara individu.

Bagaimana apabila berbeda pandangan dengan kebijakan pemerintah? Tentu ini sah dan boleh-boleh saja. Tulis, ungkapkan atau bicarakan perbedaan pandangan tentang kebijakan tersebut tanpa harus menilai, menghakimi, apalagi menjelek-jelekkan. Biarkan masyarakat yang mengambil makna dari perbedaan yang anda ungkapkan tersebut.

Bagaimana dengan Kritik?

Kritik tentu berbeda dengan 'nyinyir' -- nyinyir adalah ngomong tanpa fakta dan data, atau sekedar menjelekkan dan bertujuan menjatuhkan. Kritik adalah proses analisis dan evaluasi terhadap sesuatu dengan tujuan untuk meningkatkan pemahaman, memperluas apresiasi, atau membantu memperbaiki sesuatu (Wikipedia).

Apabila kita mengemukakan kritik, tentu dengan analisa dan evaluasi, sehingga dari hasil evaluasi tersebut akan disertakan solusi. Apabila kritik hanya sebuah penghakiman tanpa analisa dan evaluasi, maka hal itu disebut 'nyinyir'.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x