Mohon tunggu...
Esdi A
Esdi A Mohon Tunggu... Administrasi - write like nobody will rate you

Robbi auzi'nii an asykuro ni'matakallatii an'amta alayya, wa alaa waalidayya; ... ya Allah, betapa banyak nikmat karunia-Mu dan betapa sedikit hamba mensyukurinya. | esdia81@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Untung Ada "Diving" Sterling, Inggris Akhirnya Jadi Finalis Euro

9 Juli 2021   17:53 Diperbarui: 10 Juli 2021   02:28 971 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Untung Ada "Diving" Sterling, Inggris Akhirnya Jadi Finalis Euro
Detik-detik Raheem Sterling jatuh di kotak penalti Denmark dalam laga semifinal Inggris kontra Denmark, Euro 2020 (AP Photo).

Lolosnya Inggris ke babak final Euro 2020 masih menyisakan sengketa hukuman penalti atas Denmark. Terakhir UEFA mempertimbangkan sanksi atas insiden laser pendukung Inggris ke arah kiper Denmark sebelum tendangan dilakukan.

Gol penentu kemenangan Inggris memang bukan berasal dari tendangan penalti Harry Kane. Kiper Schmeichel  cukup digdaya menggagalkan sepakan kapten tim tiga singa.

Mujurnya Inggris sialnya Denmark, meski Schmeichel mampu menepis tetapi bola lalu memantul kembali ke arah Kane. Bola rebound  kemudian disambar dengan tendangan revisi dan terjadilah tragedi skor 2-1 itu. Bertahan hingga Denmark pulang ke kandang.

Netizen dan fans Denmark kemudian merutuki Raheem Sterling yang dianggap akting jatuh di area kotak penalti.  "Diving" Sterling ini dianggap jadi penyebab wasit menunjuk titik putih sebagai hukuman atas dugaan "pelanggaran" Denmark.

Inggris dalam hal ini tentu diuntungkan oleh keputusan penalti  tersebut. Akan tetapi benarkah lolosnya ke final --pertama kali-- semata-mata karena Inggris beruntung mendapat hadiah penalti?

Catatan statistik menunjukkan hal sebaliknya. Data mengatakan bahwa Inggris memang sangat dominan dalam laga semifinal  di stadion Wembley London kemarin. Denmark digempur habis-habisan nyaris tanpa jeda selama 120 menit.

Artikel sebelumnya: Inggris kalahkan Denmark, unggul statistik

Mesti ada "keberuntungan" lain mengapa singa Inggris akhirnya bisa melanglang hingga ke babak penghujung Euro 2020 itu. Agar bisa melihatnya, sudut pandang perlu kita perlebar dengan melihat perjalanan karier Inggris-Denmark hingga ketemu di semifinal.

Tentang keberuntungan ini secara definisi tentu bisa diperdebatkan.

Jika yang dimaksud itu adalah faktor empirik tak terduga atau tidak diperhitungkan sebelumnya tetapi kemudian menentukan jalannya takdir, maka keberuntungan itu sebetulnya tidak ada. Murni kalkulasi seperti kata Einstein yang terkenal itu bahwa Tuhan tidak bermain dadu.

Mengacu 2 pertemuan --terbaru-- sebelumnya, sebetulnya Denmark relatif sedikit superior dibanding Three Lions. Harry Kane hanya bisa bermain imbang di kandang Denmark tetapi keok 1-0 saat menjamu rivalnya itu di Wembley. September dan Oktober 2020 lalu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN