Mohon tunggu...
Syuzha SewagatiWagindra
Syuzha SewagatiWagindra Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Seorang mahasiswa ilmu komunikasi yang ingin mengembangkan diri pada bidang jurnalistik

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Stereotipe Negatif Gen Z di Dunia Kerja: Perspektif yang Perlu Diubah

11 Juni 2024   18:29 Diperbarui: 11 Juni 2024   20:22 93
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.


Generasi Z, adalah mereka yang lahir antara pertengahan 1990-an hingga awal 2010-an, sering kali menjadi subjek berbagai stereotipe negatif di dunia kerja. Stereotipe ini mencuat kembali dengan tajam berkat unggahan seorang HRD di TikTok yang membahas perilaku pelamar kerja dari kalangan Gen Z. Meskipun tidak menyebut nama, video ini mengundang perdebatan luas di media sosial dan memperkuat pandangan stereotipikal tentang generasi ini. Stereotipe negatif ini memicu reaksi kontra dari banyak kalangan Gen Z yang merasa bahwa mereka diperlakukan tidak adil dan tidak dipahami dengan baik. Artikel ini akan membahas lebih lanjut mengenai stereotipe tersebut, mengapa hal itu muncul, dan bagaimana sebaiknya kita menyikapi fenomena ini.

Gen Z adalah generasi yang tumbuh dalam era digital, era di mana teknologi dan informasi sangat mudah diakses. Hal ini membentuk cara pandang mereka terhadap dunia termasuk dunia kerja. Banyak yang menganggap bahwa Gen Z memiliki ekspektasi yang terlalu tinggi, tidak tahan banting, dan terlalu banyak menuntut. Stereotipe ini sering kali diperkuat oleh kasus-kasus individual yang viral di media sosial, seperti unggahan dari seorang HRD di TikTok yang mengeluhkan tuntutan pelamar kerja dari kalangan Gen Z.

Namun, apakah stereotipe ini adil? Dalam sebuah survei oleh Deloitte, ditemukan bahwa Gen Z adalah generasi yang sangat peduli dengan keseimbangan kehidupan kerja, kesehatan mental, dan dampak sosial dari pekerjaan mereka. Mereka mencari pekerjaan yang tidak hanya memberikan gaji yang layak tetapi juga menawarkan fleksibilitas, kesempatan untuk berkembang, dan nilai-nilai yang sejalan dengan prinsip mereka. Dalam konteks ini, tuntutan mereka bukanlah bentuk kemalasan atau keegoisan, tetapi cerminan dari nilai-nilai dan prioritas mereka.

Stereotipe negatif ini memicu reaksi kontra dari banyak kalangan Gen Z yang merasa bahwa mereka diperlakukan tidak adil dan tidak dipahami dengan baik. Mereka berargumen bahwa tuntutan mereka adalah refleksi dari perubahan nilai dan kondisi kerja yang lebih modern. Mereka juga menekankan bahwa fleksibilitas dan keseimbangan hidup adalah kunci untuk produktivitas dan kesejahteraan jangka panjang.

Lebih jauh lagi, stereotipe negatif ini dapat menimbulkan dampak negatif pada proses rekrutmen dan hubungan antara karyawan dan pemberi kerja. Stereotipe ini dapat menciptakan ketegangan dan ketidakpercayaan yang tidak perlu. Oleh karena itu, penting untuk mendekati isu ini dengan pemahaman dan keterbukaan.


Perlu dicatat bahwa setiap generasi menghadapi tantangan dan perubahan mereka sendiri. Generasi Baby Boomers dan Gen X juga pernah mengalami stereotipe negatif ketika mereka memasuki dunia kerja. Oleh karena itu, adalah tidak adil untuk menilai Gen Z hanya berdasarkan beberapa kasus individual atau pandangan subjektif.

Daripada memperkuat stereotipe negatif, penting bagi kita untuk mencari solusi bersama yang menguntungkan baik bagi pemberi kerja maupun pelamar kerja khususnya dari kalangan Gen Z. Pemberi kerja perlu memahami bahwa perubahan zaman juga membawa perubahan nilai dan ekspektasi. Fleksibilitas, keseimbangan hidup, dan kesempatan berkembang adalah hal-hal yang semakin penting bagi tenaga kerja muda. Dengan memahami dan memenuhi kebutuhan ini, perusahaan bisa mendapatkan tenaga kerja yang lebih termotivasi dan produktif.

Sebaliknya, Gen Z juga perlu memahami bahwa dunia kerja memiliki dinamika dan tantangan tersendiri. Mereka perlu belajar untuk menyesuaikan ekspektasi mereka dengan realitas yang ada, sambil tetap memperjuangkan nilai-nilai yang mereka anggap penting. Komunikasi yang baik antara karyawan dan pemberi kerja adalah kunci untuk mencapai keseimbangan ini.

Stereotipe negatif tentang Gen Z di dunia kerja sering kali tidak mencerminkan realitas yang sebenarnya. Gen Z bukanlah generasi yang malas atau terlalu banyak menuntut, melainkan generasi yang memiliki nilai dan prioritas yang berbeda. Dengan memahami dan menghargai perbedaan ini, kita bisa menciptakan lingkungan kerja yang lebih sehat dan produktif bagi semua pihak.

Sebagai penutup, penting bagi kita untuk melihat melampaui stereotipe dan memahami bahwa setiap generasi memiliki keunikan dan kontribusi mereka sendiri. Dengan saling memahami dan bekerja sama, kita bisa menciptakan dunia kerja yang lebih baik dan lebih adil bagi semua generasi.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun