Mohon tunggu...
Adica Wirawan
Adica Wirawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - "Sleeping Shareholder"

"Sleeping Shareholder" | Email: adicawirawan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Film Artikel Utama

"One for The Road", Lebih dari Sekadar Cerita "Pahit" Para Mantan

2 Juli 2022   10:00 Diperbarui: 4 Juli 2022   19:01 531 16 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Poster film Thailand "One for The Road" | Sumber: IMDB via Kompas.com

Film ini sepertinya dibuat untuk mereka. Mereka yang pernah punya hubungan yang buruk dengan mantan kekasihnya, dan kemudian berupaya memperbaikinya untuk terakhir kalinya. Biar tak ada lagi penyesalan. Biar tak ada lagi kata maaf yang belum tuntas disampaikan.

Suatu malam, Boss (Thanapob Leeratanakachorn) mendapat telepon dari temannya Aood (Ice Natara). Aood mengabarkan bahwa ia terkena kanker stadium akhir dan kemudian meminta Boss kembali ke Thailand. Tujuannya? Untuk menemani Aood menemui mantan pacarnya, sekaligus mengembalikan barang-barang milik pacarnya tersebut.

Permintaan itu memang terkesan "ganjil". Namun, karena itu adalah permintaan terakhir dari temannya, maka Boss pun menyanggupinya. Ia mungkin sungkan menolaknya, apalagi ia tahu bahwa Aood tidak cukup sehat untuk menyetir mobil sendirian. Ia jelas butuh teman yang siap membantunya jika terjadi apa-apa selama perjalanan. Maka, berangkatlah mereka berdua mengunjungi mantannya Aood satu per satu.

Perjalanan itu seperti perjalanan "menembus" masa lalu. Sebab, setiap kali Aood bersua dengan mantan pacarnya, terselip adegan kilas balik tentang bagaimana Aood bertemu, berpacaran, dan kemudian berpisah dengan mantannya tersebut.

Mantan pertama yang dikunjungi Aood adalah Alice (Ploi Horwang), seorang guru tari. Sewaktu tahu bahwa Aood datang menemuinya, Alice tampak enggan. Ia ogah bertemu dengan mantannya tersebut. Agaknya pengalaman pahit yang sempat dialami pada masa lalu membuatnya menutup pintu rapat-rapat untuk Aoob.

Beruntungnya Boss terus-menerus membujuk Alice. Hati Alice pun luluh. Ia akhirnya bersedia menjumpai Aood di sebuah cafe. Hasilnya? Sebuah nostalgia! Tak ada kenangan pahit yang diungkit dalam pertemuan itu. Yang ada justru mereka mengenang hal-hal indah yang pernah dilalui bersama.

Kepada Alice, Aood mengembalikan sebuah tas yang pernah diambilnya. Alice menerimanya, memaafkan perbuatan buruk Aood kepadanya dulu, dan kemudian mereka mengakhiri perjumpaan itu dengan berdansa bersama. Sebuah akhir yang manis!

Meski begitu, Aood masih harus menjumpai 2 mantannya lagi, dan ini jelas tidak mudah, mengingat keduanya pernah dilukai hatinya cukup dalam oleh Aood. Apakah mereka bersedia menemui Aood, seperti halnya Alice, atau justru sebaliknya, menolak kedatangan Aood, sehingga ia tak punya kesempatan untuk meminta maaf untuk terakhir kalinya?

Plot Twist

Menyaksikan film One for The Road ibarat mengupas bawang selapis demi selapis. Pedih! Sebab, semakin dalam ceritanya dikupas, maka semakin banyak air mata terkuras!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Film Selengkapnya
Lihat Film Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan