Mohon tunggu...
Adian Saputra
Adian Saputra Mohon Tunggu... Jurnalis - Jurnalis

Menyukai tema jurnalisme, bahasa, sosial-budaya, dan lainnya. Saban hari mengurus wartalampung.id, sesekali menjadi pembicara dan pengajar tamu jurnalisme. "Menulis enggak mesti jadi jurnalis. Itu keunggulan komparatif di bidang kerja yang kamu tekuni sekarang."

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pantaskah Jurnalisme Warga Pilar Ke-5 Demokrasi?

14 Maret 2023   06:46 Diperbarui: 14 Maret 2023   11:22 116
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Memotret suasana wisuda. Dokumentasi Pribadi

Banyak kasus hukum terungkap yang diawali dengan unggahan warganet. Konten itu bisa diambil atau direkam sendiri oleh mereka maupun meneruskan dari bahan yang ada. Contohnya dari rekaman kamera CCTV.

Kita bisa tahu ada pejabat Ditjen Pajak Rafael Alun Trisambodo yang punya harta berlimpah awalnya juga dari netizen atau warganet. Diawali oleh kasus kekerasan oleh anak kandung Rafael, berimbas seperti sekarang.

Kita juga tahu ada pejabat Bea Cukai punya harta tak wajar dari "pencarian" warganet di dunia maya. Lewat unggahan-unggahan itu, kita bisa tahu masih banyak pejabat anak buahnya Sri Mulyani yang kaya raya.

Merujuk ke belakang, saat tsunami di Aceh tahun 2014, juga demikian. Rekaman video seorang warga biasa kemudian viral dan diambil MetroTV. Itulah gambar atau video pertama yang menggambarkan dahsyatnya tsunami Aceh.

Di Mumbai juga demikian, penyanderaan terhadap tamu hotel juga bisa dilihat lewat tayangan video seorang warga biasa.

Bill Kovach dan Tom Rosentiel dalam buku 9 Elemen Jurnalisme, awalnya tidak menulis soal tanggung jawab warganet ini. Namun, karena kian ke sini gerakan warganet masif dalam dunia maya, keduanya menulis buku khusus soal itu: Blur

Jadilah sekarang dari 9 menjadi 10 elemen jurnalisme. Elemen ke-10 menyangkut soal tanggung jawab warga terhadap informasi.

Media massa kerap disebut sebagai pilar keempat demokrasi. Tiga yang sudah familer adalah legislatif, eksekutif, dan yudikatif. Media massa atau pers diklasifikasikan sebagai pilar keempat demokrasi karena menjaga demokrasi dengan baik.

Berita media massa adalah alat kontrol terhadap penguasa. Negara dalam hal ini. Dan semua bentuk kekuasaan dalam semua ranah. Karena media massa punya fungsi anjing penjaga itu, ia kemudian karib dengan sebutan pilar keempat demokrasi.

Kini, ruang media massa kita kebanyakan justru diambil dari informasi media sosial. Wartawan kalah cepat dengan warga biasa yang kebetulan merekam peristiwa. 

Mengambil gambar sesuatu yang punya nilai berita. Kritis terhadap temuan mereka di lapangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun