Mohon tunggu...
Ade Ira Cahyanti
Ade Ira Cahyanti Mohon Tunggu... Perawat - A nurse

life is about how useful you are

Selanjutnya

Tutup

Parenting Artikel Utama

ASI atau Sufor, Dilema Ibu Pekerja yang "LDR" dengan Bayi

11 Oktober 2022   15:40 Diperbarui: 12 Oktober 2022   08:34 777
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi ASI (Sumber: shutterstock) 

Air Susu Ibu (ASI) adalah susu yang diproduksi oleh manusia untuk konsumsi bayi dan merupakan sumber gizi utama bayi yang belum dapat mencerna makanan padat.

Dapat dikatakan bahwa ASI merupakan sumber kehidupan bayi diawal kelahirannya. ASI eksklusif diberikan kepada bayi selama 2 tahun atau lebih. 

6 bulan pertama kelahirannya, bayi hanya diberikan ASI. Setelah melewati 6 bulan, bayi diberikan MPASI (Makanan Pendamping ASI) untuk mencukupi nutrisinya dan ASI tetap dilanjutkan sampai bayi berusia 2 tahun.

Air susu ibu diproduksi karena pengaruh hormon prolaktin dan oksitosin. 

ASI yang diproduksi payudara paling awal setelah bayi lahir dan berwarna kekuningan dan kental adalah kolostrum. 

Kolostrum mengandung banyak karbohidrat, protein, dan antibodi, dan sedikit lemak, sehingga penting untuk bayi. 

Produksi ASI biasanya sudah nampak saat bayi masih di dalam kandungan. Namun, beberapa ibu merasa ASI dapat diproduksi beberapa hari setelah bayi terlahir. 

Hal tersebut seperti apa yang juga saya alami. Produksi ASI memang sudah nampak saat bayi masih didalam kandungan, namun ASI benar benar dapat dikeluarkan 2 hari setelah bayi terlahir. 

Jadi apakah selama 2 hari tersebut bayi saya tidak mengkonsumsi apapun? 

Jawabannya tidak, selama 2 hari tersebut bayi saya diberikan susu formula yang tentunya atas rekomendasi tenaga kesehatan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Parenting Selengkapnya
Lihat Parenting Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun