Mohon tunggu...
Achmad Humaidy
Achmad Humaidy Mohon Tunggu... Blogger -- Challenger -- Entertainer

#BloggerEksis My Instagram: https://www.instagram.com/me_eksis My Twitter: https://twitter.com/me_idy My Blog: https://www.blogger-eksis.my.id

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Hari Puisi Nasional: Membaca Kembali Karya Penyair Fenomenal

28 April 2017   21:50 Diperbarui: 28 April 2017   22:35 0 1 0 Mohon Tunggu...
Hari Puisi Nasional: Membaca Kembali Karya Penyair Fenomenal
sumber: www.geevv.com

Manusia adalah makhluk yang kreatif. Hanya banyak yang tak menyadarinya. Puisi ada di setiap hal, dimana-mana. Tidak hanya tentang mengolah kata, tetapi mula-mula melatih sensitivitas kita. Ketika sensitivitas itu ada, puisi akan ada hadir di hati kita.

Aku suka puisi sejak kecil. Aku mulai menulis dan mendeklamasikannya di setiap kesempatan. Mulai dari SMA, aku pun mulai mengenal para penyair yang fenomenal dengan tatanan kata berantai yang begitu menggugah hati. Salah satunya yang ku ketahui yaitu puisi-puisi karya Chairil Anwar.

Sajak Chairil Anwar semakin dikenal masyarakat. Sajak-sajaknya yang dimuat dalam buku Aku karya Sjuman Djaya menjadi referensi pelengkap film lokal berjudul Ada Apa Dengan Cinta. Film tersebut cukup mengangkat karya sastra di Indonesia karena pemeran utamanya dikisahkan bernama Rangga termasuk pencinta sastra.

Kini, buku Aku yang ditulis berdasarkan perjalanan hidup dan karya Chairil Anwar akan segera diproduksi kembali menjadi film layar lebar yang juga digarap oleh Miles Production (Mira Lesmana dan Riri Riza). Sambil menunggu film tersebut direlease, mari kita baca kembali puisi-puisi karya Chairil Anwar tepat di Hari Puisi Nasional tanggal 28 April sekaligus diperingati sebagai tanggal wafatnya penyair legendaris Indonesia ini.

Sia-sia

 Penghabisan kali itu kau datang
 membawaku karangan kembang
 Mawar merah dan melati putih:
 darah dan suci
 Kau tebarkan depanku
 serta pandang yang memastikan: Untukmu.

Sudah itu kita sama termangu
Saling bertanya: Apakah ini?
Cinta? Keduanya tak mengerti.

Sehari itu kita bersama. Tak hampir-menghampiri.

Ah! Hatiku yang tak mau memberi
Mampus kau dikoyak-koyak sepi.

AKU

Kalau sampai waktuku
‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu
Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
KONTEN MENARIK LAINNYA
x