Lukmanul Hakim
Lukmanul Hakim Jurnalis Warga (JW) cbmnews.net, Divisi OSDM Panwascam Larangan, Koord. JW Belik Kab. Pemalang

Menulis untuk Perubahan - Jangan Pernah Berhenti untuk Belajar - Selalu Semangat dan Berkarya melalui ide dan gagasan yang dituangkan dalam tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Wanita Pilihan

Cadar Dipersoalkan, Tak Paham Fiqih

9 Maret 2018   16:12 Diperbarui: 9 Maret 2018   19:23 1025 5 6
Cadar Dipersoalkan, Tak Paham Fiqih
kalau betul, pelarangan cadar adalah instruksi Kemenag, ini pikiran picik. Menteri Agama sanagt toleran dengan LGBT, bahkan menghadiri acara LGBTQ dengan mengatakan mereka LGBT memiliki hak sama. Tapi koq, untuk cadar lain lagi ??? (IG: indonesiabertauhidID)

Memakai jilbab rapi sopan dan beradab

Dan ini perintah Tuhan dipersoalkan

Pakaian mini yang membangkitkan birahi

Dan mengundang kejahatan tak keberatan

Bila aurat-rat terbuka-ka

Pemerkosaan-an melanda 

....ini adalah Lirik dari Lagu Bang Haji Rhoma Irama berjudul Modern

Modernisasi bagaikan dua sisi mata pisau, bagaimana seseorang bisa mengambil manfaat atau mudharat dari zaman yang srba modern ini. Tentu sejalan dengan tumbuh kembangnya teknologi sebagai efek modernitas, harus bisa mengambil manfaat dan kemudahan. Bukan, malah terjebak dan semakin jauh dari tugas seorang hamba untuk beribadah bahkan jauh dari ilmu.

Beberapa bait lirik yang ada di lagu Modern, menunjukkan suasana atau kondisi Indonesia pada saat itu. tahukah Anda lagu itu dicipta tahun berapa ? Tahun 1989. 29 tahun yang lalu, memakai Jilbab dipersoalkan. Lihat dengan kondisi saat ini, yang viral terkait pelarangan memakai cadar. UIN Kalijaga melarang mahasiswinya memakai cadar. Padahal cadar bagian dari jilbab, menutup aurat dan ini perintah Allah Subhanahu Wa Ta'ala.

UIN Yogyakarta Melarang Cadar

Seperti dilansir dalam media online okezone.com, UIN Yogyakarta mengeluarkan surat keputusan yang melarang mahasiswinya menggunakan cadar. Keputusan itu diambil dengan pertimbangan untuk mencegah meluasnya aliran Islam anti-Pancasila. Rektor juga mengeluarkan surat keputusan untuk mahasiswi bercadar agar segera mendaftarkan diri untuk pembinaan.

(dok pri)
(dok pri)

Ini adalah logika yang picik dari pihak UIN Yogyakarta, bahkan tuduhan yang tidak berdasarkan fakta. Seolah wanita bercadar itu anti pancasila. Padahal hakikatnya, pihak UIN telah melanggar tatanan Pancasila. Pihaknya  telah melanggar Hak Asasi Manusia (HAM). Mereka memandang seolah cadar itu menakutkan. Namun, sepertinya hal biasa bagi mereka ketika melihat mahasiswi memakai kerudung dengan pakaian seksi, memakai celana jeans yang memperlihatkan lekuk tubuhnya. Ironis...sungguh Ironis.

Pelarangan cadar adalah Instruksi dari Menteri Agama

Apakah berita itu betul ? kalau betul, ini sangat ironis. Jejak elektronik ada lho, media juga ada. Ketika Menteri Agama, Lukman Hakim Syaefudin mendatangi acara penghargaan Tashrif Award kepada LGBT IQ oleh Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI). Dari pernyataannya, terkesan membela LGBT, bahwa hak-hak mereka juga harus dijaga. Mereka memiliki hak sama, jadi jangan mudah dihujat. Dia meminta agar pelaku LGBT itu dirangkul.

acara penghargaan tashrif Award kepada komunitas LGBT IQ dihadiri Menteri Agama. lalu menteri berstatement bahwa mereka harus dirangkul (dok pri)
acara penghargaan tashrif Award kepada komunitas LGBT IQ dihadiri Menteri Agama. lalu menteri berstatement bahwa mereka harus dirangkul (dok pri)

Bab Furu'iyah Kok Egois Merasa Benar Sendiri

Pihak UIN Yogyakarta sangat tidak pantas melakukan hal itu, apalagi lembaga islam yang tentu disitu dipelajari Mata Kuliah Ushul Fiqh. Sangat ironis, kalau mereka memaksakan kehendaknya sendiri. Meskipun, ada perbedaan terkait bahwa aurat adalah selain wajah dan telapan tangan saja. Namun, kenapa cadar dipermasalahkan ? Apakah Pihak UIN tidak tahu sejarah ? Jelas, karena tidak pernah membaca Keputusan Bahtsul Masail Nahdlatul Ulama (NU) terkait cadar. Siapa yang menginisiasi pelarangan Cadar, saya katakan orang Jahil. Tidak Peduli apakah dia Profesor atau titel nya merembel banyak. 

Kalau pihak UIN, mau membaca sejarah,  semestinya lebih bijak. Jangan toleransi dalam hal teologi, namun sangat keras, merasa paling benar dengan perbedaan furu'iyah. Parah, ini harus ditindak lanjuti, jangan sampai mereka berbuat sekehendaknya. Alhamdulillah, banyak yang menyayangkan keputusan tersebut dan mengecam tindakan UIN.

Cadar Justru Paham Resmi NU dalam Bahtsul Masail

cadar-02-5aa2532acf01b42979324da3.jpg
cadar-02-5aa2532acf01b42979324da3.jpg
Didalam buku Ahkam al Fuqaha' fi Muqarrati Mu'tamarat Nahdhatil Ulama', Kumpulan Masalah2 Diniyah dalam Muktamar NU ke-1 s/d 15 yang diterbitkan oleh Pengurus Besar Nahdhatul Ulama dan Penerbit CV Toha Putra Semarang.

Buku ini disusun dan dikumpulkan oleh Kyai Abu Hamdan Abdul Jalil Hamid Kudus, Katib II PB Syuriah NU dan dikoreksi ulang oleh Abu Razin Ahmad Sahl Mahfuzh Rais Syuriah NU.

Seluruh fatwa yang ada di buku tersebut sudah dikoreksi oleh tokoh-tokoh Nahdhatul Ulama antara lain J. M (Yang Mulia-ed) Rois Aam, Kj H Abdul Wahab Khasbullah, J.M. KH Bisyri Syamsuri, al Ustadz R Muhammad al Kariem Surakarta, KH Zubair Umar, Djailani Salatiga, al Ustadz Adlan Ali, KH Chalil Jombong dan alm KH Sujuthi Abdul Aziez Rembang.

Pada buku di atas tepatnya pada juz kedua yang berisi hasil keputusan Muktamar NU kedelapan yang diadakan di Batavia (Jakarta) pada tanggal 12 Muharram 1352 H atau 7 Mei 1933 H pasnya pada halaman 8-9 tercantum fatwa yang merupakan jawaban pertanyaan yang berasal dari Surabaya sebagai berikut:

135: ()

 

135 Soal: Bagaimana hukumnya keluarnya wanita akan bekerja dengan terbuka muka dan kedua tangannya? Apakah HARAM atau makruh?

Kalau dihukumkan HARAM, apakah ada pendapat yang menghalalkan? Karena demikian itu telah menjadi darurat ataukah tidak? (Surabaya).

: . .

Jawab.: Hukumnya wanita keluar yang demikian itu HARAM, menurut pendapat yang mu'tamad, menurut pendapat lain boleh wanita keluar untuk jual beli dengan terbuka muka dan kedua telapak tangannya, dan menurut Mazhab Hanafi, demikian itu boleh bahkan dengan terbuka kakinya (sampai mata kaki-ed) apabila tidak ada fitnah.

Keterangan dari kitab Maraqhil-Falah Syarh Nurul-Idhah dan Kitab Bajuri Hasyiah Fatkhul Qarib J. II Bab Nikah.

Catatan:

Terjemah dan huruf besar adalah sebagaimana yang terdapat dalam buku di atas.

Dalam fatwa resmi NU di atas, para ulama NU mengakui adanya perselisihan dalam Mazhab Syafii tentang batasan aurat yang boleh dinampakkan oleh seorang wanita ketika keluar rumah. Pendapat yang benar (baca:mu'tamad) dalam Mazhab Syafii --ditimbang oleh kaedah-kaedah mazhab- adalah pendapat yang mengatakan bahwa seluruh badan muslimah itu wajib ditutupi ketika hendak keluar rumah. Pendapat inilah yang dipilih dan difatwakan oleh NU. Sedangkan pendapat yang membolehkan untuk membuka wajah dan kedua telapak tangan bagi muslimah adalah pendapat yang lemah dalam Mazhab Syafii.

Anehnya saat ini pendapat yang mu'tamad dalam mazhab berubah seakan-akan pendapat yang lemah dalam mazhab. Lebih parah lagi ketika ada orang yang mengamalkan pendapat yang mu'tamad dalam Mazhab Syafii malah dituduh dengan berbagai tuduhan keji.

Untuk melengkapi fatwa di atas saya kutipkan fatwa no 265 yang ada di juz kedua hal 132 yang merupakan keputusan Muktamar NU yang ke-15:

265: : : ( )

265, Soal: Apakah boleh kita mengambil dalil dengan Qoidah: dharurat itu memperbolehkan mengerjakan larangan atau Qoidah: apabila urusan itu sempit maka menjadi longgar untuk memperbolehkan keluarnya perempuan dengan membuka auratnya di samping lelaki lain karena telah menjadi biasa di Indonesia ataukah tidak? (Pagaralam)

: . : .

Jawab.: Tidak boleh menggunakan dalil tersebut karena menutup aurat waktu keluar (rumah-ed) itu tidak membahayakan diri karena dlarurat yang memperbolehkan menjalankan larangan itu apabila tidak mengerjakan larangan dapat membahayakan diri atau mendekati bahaya.

Keterangan dari Kitab Asybah wan Nazair.

Adilkah ?

Kita tunggu bagaimana peran dan reaksi orang-orang duduk di instansi Komnas Hak Asasi Manusia (HAM) Indonesia dan juga Perlindungan Perempuan dan Anak, APakah akan diam saja ? Kalau diam saja, maka saya katakan sangat tidak adil. Mereka mau membela kebebasan pelaku homoseksual, lesbi atau perilaku lainnya yang menyalahi syariat.  Kalau hal ini tidak dibela ??? sungguh TERLALU...!!! 

tempo.co
tempo.co
Semoga saja Komnas HAM angkat bicara dan membela hak para mahasiswi bercadar yang ingin mendapatkan hak sama dalam mengenyam pendidikan tanpa adanya tekanan dari pihak Universitas.