Mohon tunggu...
Isroi Isroi
Isroi Isroi Mohon Tunggu...

Berbagi Tak Pernah Rugi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Penyakit Sariawan Kronisku Sembuh Total

3 April 2014   23:53 Diperbarui: 24 Juni 2015   00:07 9344 0 0 Mohon Tunggu...

Saya termasuk orang yang mengindap sariawan kronis. Orang serumah, terutama yang laki-laki; Bapak, adik, sepupu, paman, semua langganan kena sariawan. Seperti kata pepatah; tumbuh satu hilang berganti, sariawan satu sembuh akan muncul lagi luka-luka lain di mulut. Alhamdulillah sekarang saya tidak pernah kena sariawan lagi. Secara tidak sengaja saya menemukan penawar sakit sariawan hingga bisa sembuh total. Sekarang saya hampir tidak pernah kena sariawan lagi.

Sariawan, Ringan tapi Merepotkan


Sariawan dan panas dalam adalah penyakit yang sangat umum di wilayah tropis termasuk Indonesia. Penyakit ini hanya ringan saja dan biasanya sembuh dengan sendirinya. Tetapi jika intentsitasnya yang sangat tinggi, cukup mengganggu juga. Seperti saya ini contohnya. Saya termasuk orang yang memiliki penyakit langganan panas dalam dan sariawan. Penyakit ini muncul biasanya jika sedang kecapeian, banyak pekerjaan, atau stress, kemudian badan terasa meriang, nafas bau tidak enak, dan kerongkongan terasa kering/panas. Esok hari, hampir bisa dipastikan, sudah muncul sariawan di mulut. Jika sudah muncul sariawan, demam biasanya hilang dan panas dalamnya juga menurun. Tetapi bukan berarti sakitnya sembuh. Sakit berganti luka di mulut yang kian membesar. Luka ini membuat makan tidak terasa nikmat sama sekali. Apalagi yang hobi makan cabe, pasti langsung terasa 'Mak Nyooossss Tenan'. Luka sariawan biasanya sembuh dengan sendirinya dalam waktu kurang lebih satu minggu.

Meskipun mudah sembuh, sakit ini seperti tak pernah mau pergi. Begitu sariwan sembuh, tidak berselang beberapa hari sudah mulai muncul lagi. Bener-bener mulut ini terasa sakit sekali. Ketika saya mulai kerja, sariawan hampir selalu ada di mulut saya. Tiada hari tanpa sariawan.

Ada yang unik dari penyakit ini, yaitu umumnya diderita oleh laki-laki. Kalau perempuan jarang yang menderita sariawan. Di keluargaku, aku, bapakku, dan adik laki-lakiku juga sering kena sariawan. Temen-temenku juga yang laki-laki juga sering kena sariawan. Termasuk yang paling parah, Si Oma dan Si Timin, teman kantorku. Kalau Si Oma membuka mulut, banyak lubang-lubang sariawan di mulutnya.

Berbagai macam obat sudah pernah saya coba. Mulai yang tradisional sampai obat-obat paten dari dokter. Tidak ada yang mempan. Berbagai macam jamu-jamuan, biji-bijian, obat oles dari sinsei China sudah saya coba. Sariawan paling hanya sembuh sebentar, tidak beberapa lama muncul lagi-muncul lagi. Sampai akhirnya saya putus asa dan membiarkan saja sariawan selalu di mampir di mulut.

Tidak Sengaja Ketemu Obat Sariawan: Jamur Teh



Luka sariawanku semakin menjadi-jadi ketika saya mulai kerja sebagai karyawan laboratorium. Saya sering lembur di lab, akibatnya badan capai dan jarang tidur. Dalam kondisi seperti ini hampir dipastikan sariawan selalu mampir di mulut.

Pada suatu ketika aku diminta oleh Bosku untuk meneliti tentang Jamur Teh. Kalau orang Jawa sering menyebutnya Jamur Dipo. Kalau orang China atau daerah sekitarnya menyebutnya Kombucha Tea. Atau ada juga yang menyebutnya 'cedar tea'. Jamur teh ini dibuat dari teh manis yang diberi biang jamur teh, lalu didiamkan beberapa hari. Di permukaan air teh akan muncul lapisan seperti gel/nata dan air teh berubah menjadi masam.

Menurutku lapisan gen ini sama seperti nata de coco dan asam yang dihasilkan kemungkinan adalah asam –asam organik seperti asam laktat. Jadi kemungkinan jamur teh merupakan kultur campuran dari: yeast/khamir, bakteri asam laktat, dan bakteri penghasil nata.

Kalau dibuat dengan tepat, Jamur Teh terasa segar dan nikmat. Waktu itu aku diminta untuk membuat minuman kesehatan dari Jamur ini. Aku mencari cara bagaimana menghasilkan jamur teh yang nikmat, segar, dan sekaligus menyehatkan. Karena menurut kepercayaan orang dan cerita dari orang-orang yang sering meminumnya, katanya setelah meminum jamur teh tubuh terasa lebih segar dan sehat.

Pada saat meneliti jamur ini hampir setiap hari aku minum jamur teh. Tidak terasa beberapa bulan aku meminumnya setiap hari. Penelitian ini memang tidak berhasil menjadi sebuah produk yang bisa dijual. Ada beberapa tahapan yang tidak berhasil aku lalui waktu itu. Mungkin karena ilmuku belum nyampai.

Namun, tanpa saya sadari sariawan dan panas dalam yang selama ini saya derita, tiba-tiba sembuh dengan sendirinya. Sariawan yang biasanya datang jika saya capai sedikit saja, sekarang sudah tidak lagi. Bahkan, ketika saya sangat kecapaian secara fisik/mental, sariawan tidak pernah muncul. Sariawan hanya muncul kalau mulut tergigit tanpa sengaja.

Ini memang masih hipotesa saja, saya menduga kalau yang menyebabkan sariawan saya sembuh adalah jamur teh tersebut, bukan yang lain. Karena sudah berbagai macam obat panas dalam dan sariawan saya coba, tidak satupun yang bisa menyembuhkan sariawan secara tuntas tas. Obat-obat yang banyak diiklankan di TV hanya mengurangi rasa sakit ketika panas dalam saja. Jika sudah jadi sariawan, saya pakai Abothil, obat yang ketika dioleskan rasanya mau nanggis karena sakitnya. Tetapi sariawan dan panas dalam tetap saja datang. Jadi, sekali lagi, kemungkinan besar karena Jamur Teh ini.

Kalau Anda mengalami masalah seperti saya, sariawan menahun yang tidak pernah sembuh. Jangan putus asa. Sariawan ada obatnya dan bisa disembuhkan. Insya Allah.

VIDEO PILIHAN