Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : FM Al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Hasil Negosiasi Kremlin, Turki Untung, Rusia Murung, Suriah dan Iran "Buntung"

6 Maret 2020   03:06 Diperbarui: 6 Maret 2020   15:33 2086 10 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hasil Negosiasi Kremlin, Turki Untung, Rusia Murung, Suriah dan Iran "Buntung"
Turkish President Tayyip Erdogan and Russian President Vladimir Putin talk during a meeting in Moscow, Russia March 5, 2020. (Reuters) via TRTNews.com

Sesuai rencana dan jadwal, Presiden Turki, Recep Tayyep Erdogan telah tiba di Moskow pada pukul 10.26 waktu setempat. Rombongan kemudian menuju Kremlin dan diterima oleh Presiden Rusia, Vladimir Putin di Istana Presiden pada 11.00. 

Meski awalnya agak kaku, Putin berusaha tampil hangat. Terlihat beberapa berusaha tidak memandang tatapan wajah Erdogan. Usai pertemuan tertutup barulah tampak rileks wajah Putin selama konfrensi pers.

Pada pukul 11.07 meeting dimulai secara tertutup antara Putin dan Erdogan selama lebih 3 jam cuma dihadiri penerjemah dan para menteri terkait. Setelah itu pada 14.36 barulah dihadiri oleh seluruh rombongan masing-masing selama 2 jam tambahan hingga berakhir 17.00

Total pertemuan seluruhnya 5 jam 40 menit. Keduanya kemudian melakukan konfrensi pers. Di sini Putin tampaknya telah sanggup memandang wajah Erdogan seperti sedia kala.

Presiden Putin menyatakan situasi di Idlib tidak menentu. Tidak ada satupun yang tahu di mana posisi pasukan Turki saat itu sehingga terjadilah serangan itu menghujam ke arah pasukan Turki (menewasksan 34 pasukan Turki-red). Untuk itu Putin mengucapkan belasungkawa dan kesedihan atas tewasnya sejumlah pasukan Turki di sana.

Selain itu Putin juga menyampaikan secara simpel hasil petemuan itu sepenuhnya mengacu untuk terciptanya gencatan senjata dan sama-sama menjaga integritas wilayah Suriah.

Sementara itu Erdogan mengaku telah mencapai kesepakatan dengan Rusia. Untuk itu akan dilakukan pengiriman balabantuan (kedua belah pihak) untuk menstabilkan kawasan di Idlib. Ankara akan mengambil langkah koordinasi lebih baik dengan Rusia ke depannya. Gencatan senjata akan diberlakukan mulai pukul 00.01 malam ini (6/3/2020).

Erdogan juga mengundang Putin untuk berkunjung ke Ankara guna menindaklanjuti kesepakatan dan penguatan perjanjian telah dicapai pada hari ini.

Lalu pada pukul 17.25 keduanya bersalaman dan akhirnya Erdogan dan rombongan menuju ke bandara untuk persiapan kembali ke Turki sejam kemudian.

Terkait dengan istilah pengiriman bala bantuan dan koordinasi kedua belah pihak yang disebutkan Erdogan telah diperinci lebih lanjut dalam "bocoran" di media massa. Sumber TRTWorld.com merinci lebih jauh isi perjanjian itu yaitu:

  • Gencatan senjata mulai berlaku sejak pukul 00.01 (6/3/2020)
  • Menciptakan security corridor sedalam 7 mil (12 Km) sepanjang jalur M-4 Hughway di sisi utara dan selatan jalur tersebut hingga ke pertigaaan Kota Saraqib.
  • Joint Patrol akan dilaksanakan di kawasan tersebut mulai 15 Maret 2020 oleh pasukan Rusia dan Turki

Tidak ada kesepakatan tentang pemisahan teroris dan pemberontak garis keras jihadis meskipun mungkin telah dibicarakan. Selain itu juga tidak ada statemen tentang mundurnya pasukan Turki dari kawasan 12 pos pemantau militer Turki.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x