Mohon tunggu...
Aafajar
Aafajar Mohon Tunggu... Guru PAUD

Pembelajar Yang Tidak Pernah Pintar (email : aafajaroke@gmail. com)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Adanya Isu Pelajaran Agama Mau Ditiadakan karena "Kemalasan"

6 Juli 2019   07:05 Diperbarui: 6 Juli 2019   08:57 0 2 0 Mohon Tunggu...
Adanya Isu Pelajaran Agama Mau Ditiadakan karena "Kemalasan"
Dokumentasi Aa Fajar

Viral isu "penghapusan pelajaran agama" meramaikan dunia maya, hinggga membuat gundah emak-emak yang tidak ingin moral anaknya hancur karena minimnya pelajaran agama.

Emak-emak yang ikut gundah bukan hanya mereka yang aktif berselancar di dunia maya dengan gawainya, yang aktif memegang ulekkan di dapur pun ikut gundah, Salah satunya yang yang ikut gundah adalah wanita terindah dalam hidup saya, yang mendapat isu tersebut dari warung sayur sebelah rumah.

Untuk menghilangkan kegundahan nya, wanita terindah tersebut bertanyalah kepada pria tergagah nya ini mengenai kebenaran isu penghapusan pelajaran agama tersebut.

"Abi, emang benar pelajaran agama mau di hapus, jadi gak ada pelajaran agama?" tanya nya sambil menenteng sekantong jengkol muda  kesukaan saya.

Sambil tersenyum sinis namun tetap gagah saya katakan kepadanya. "itu isu, emangnya mudah  apa ngapus pelajaran agama di Indonesi, pasti  tuh orang yang nyebar isu kagak faham undang-undang negara kita", Jawab saya singkat  dengan sedikit logat betawi namun kaya  "maksud" dan "tujuan" (begitulah kata pemain palang pintu).

Maksud dari jawaban saya, begini. Orang yang menyebarkan isu tersebut pasti tidak faham, atau tidak tahu, bahwa negara kita berdiri didasari oleh spirit "Ketuhanan Yang Maha Esa",   spirit tersebut tercatat dan sangat dikenal sebagai bunyi Pancasila yang pertama. 

Mungkinkah negara yang berdiri berdasarkan spirit Ketuhanan yang Maha Esa tidak memfasilitasi warganegaranya untuk mengenal, mencintai, dan mengabdi kepada Tuhan yang Maha Esa yang telah menganugerhkan negara ini?. Pasti jawabannya, tidak. Pelajaran agamalah sarana agar warga negara menjadi manusia yang mengenal dan mengabdi kepada Tuhan yang Maha Esa.

Dan pasti  orang yang menyebarkan isu tersebut juga tidak tahu UUD 1945 (versi Amendemen),   Pasal 31, ayat 3 yang  menyebutkan, "Pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional, yang meningkatkan KEIMANAN dan KETAKWAAN serta AHLAK MULIA dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, yang diatur dengan undang-undang." 

Dan  pasal 31, ayat 5 yang menyebutkan, "Pemerintah memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan menjunjung tinggi NILAI-NILAI AGAMA dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban serta kesejahteraan umat manusia."

Dan juga pastinya orang yang menyebarkan isu tersebut  tidak tahu tentang Undang-Undang yang mengatur sistem pendidikan di negara ini. Yaitu Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 pada pasal I disebutkan  :   

"Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik  secara aktif mengembangkan potensi  dirinya untuk memiliki kekuatan SPIRITUAL KEAGAMAAN, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, AHLAK MULIA, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2