Mohon tunggu...
A.Budiyanto
A.Budiyanto Mohon Tunggu... Pendidik, Pegiat Literasi & Pendidikan

Pendidik, Sinau Nulis Buku, Dolan Bareng Komunitas, email: a.budiyanto92@yahoo.com IG : @abie.elfajr www.elfajr-site.blogspot.com Youtube: el Fajr official

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Surat untuk Semua, Belajar dari Serangan Negara Api

3 Oktober 2019   20:04 Diperbarui: 3 Oktober 2019   20:14 0 0 0 Mohon Tunggu...
Surat untuk Semua, Belajar dari Serangan Negara Api
comicvine.gamespot.com

Hari demi hari, minggu demi minggu, bahkan bulan demi bulan, kebakaran hutan dan lahan di beberapa titik masih saja belum terpadamkan. Bahkan tahun demi tahun kebakaran hutan dan lahan ini masih terus saja berlangsung. 

Sungguh terkejut ketika salah satu petinggi DPRD Provinsi Riau menyampaikan kalau dana untuk pencegahan dan penanganan sangat minim, dan bahkan kekurangan.

Hey, kejadian ini sudah berkali-kali terjadi, dan bahkan suah menjadi musibah rutin setiap tahunnya. Mungkin itu juga alasan Pak Presiden kita, Presiden Jokowi, sempat marah dan menaikkan nada bicaranya ketika rapat terbatas dengan beberapa stake holder baik pusat dan daerah beberapa hari yang lalu. 

Tak pelak, karhutla memang membuat geram presiden. Sudah setiap tahun terjadi, tetapi tetap saja selalu terulang, dan terulang, bahkan penangananannya juga sama. Tidak ada inovasi lain atau tindakan lain.

Kalau sudah seperti ini, apa yang harus menjadi bahan evaluasi kita bersama?

Mungkin ada beberapa hal yang bisa menjadi bahan evaluasi kita bersama, tidak hanya bagi pemerintah, tetapi juga untuk perusahaan-perusahaan dan masyarakat yang ada di daerah maupun masyarakat yang ada di negara manca.

Pertama. Perlu ada edukasi khusus untuk masyarakat yang ada di daerah rawan karhutla. Ajak mereka untuk tidak membuka lahan apapun alasannya. Berikan pemahaman kepada masyarakat bahwa lebih baik memanfaatkan lahan yang sudah ada, tanpa harus membuka lahan baru. Untuk perusahaan? 

Nah kalo ini, pemerintah perlu mengambil ketegasan khusus. Jangan ada lagi perusahaan nakal yang dengan seenaknya saja membakar hutan untuk menambah kantong-kantong pendapatan mereka.

Hmmm, mungkin pemerintah tidak perlu takut kehilangan investor ataupun berkurangnya pendapatan untuk menambah APBN. Pendapatan bisa diperoleh tidak hanya dari investor. 

Pendapatan bisa didapatkan dari sektor lain dengan memaksimalkannya. Pemerintah tidak harus mengorbankan alam, lingkungan dan bahkan hak-hak masyakarat untuk mendapatkan udara yang sehat dan bersih.

Kedua. kalau sudah seperti ini, karhutla sudah menyerbu dari mana saja, pemerintah perlu bekerja sama dengan perusahaan dan masyakarat sekitar. Pemerintah perlu memberikan ketegasan yang maksimal kepada perusahaan yang terbukti nakal dan mengundang "negara api menyerang". Investigasi dan mencari perusahaan yang nakal perlu dimaksimalkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN