Mohon tunggu...
Khrisna Pabichara
Khrisna Pabichara Mohon Tunggu... Penulis, Penyunting.

Novel terbaru: Kita, Kata, dan Cinta (Diva Press, 2019).

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Duhai Penulis, Jauhilah Medsos

27 November 2020   10:28 Diperbarui: 27 November 2020   13:09 1379 124 57 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Duhai Penulis, Jauhilah Medsos
Dokumen Olah Pribadi

Semangat pagi, Sobat. Semoga kabar kalian, semuanya, selalu bahagia dan baik-baik saja. Maksud saya, bahagia dan baik-baik saja yang benar demikian adanya. Bukan pura-pura bahagia dan baik-baik saja yang dipaksa-paksakan.

Lama nian kita tidak berjumpa, Teman. Maklum, sebulan belakangan ini saya menepi ke gua sunyi. Bertapa. Menarik diri dari riuh media sosial. Saya memang begitu orangnya. Tengil. Sengak. Egois. Tiga tabiat itu saya gunakan acapkali saya berkutat menyelesaikan tulisan.

Saya tengil, ya, karena sapaan siapa pun di semua medsos pasti saya abaikan. Tengil, kan? Tahu sendiri betapa ruwetnya otak kita jika semua sapaan atau basa-basi asal bunyi di medsos harus kita sahuti. Bisa-bisa tulisan mangkrak di tengah jalan.

Saya sengak, ya, karena teguran di semua medsos pasti tidak saya indahkan. Sengak, kan? Mau presiden mau pesohor masa bodoh. Tahu sendiri alangkah banyak waktu tersita apabila semua tegur sapa kita ladeni. Bisa-bisa tulisan macet begitu saja.

Saya egois, ya, karena pertanyaan dan pernyataan apa pun di medsos tidak saya pedulikan. Egois, kan? Mau teman karib ataupun sobat kental bodoh amat. Tahu sendiri sungguh berat beban hati jikalau ada yang menyatakan keluh atau menanyakan sesuatu kita jabani. Bisa-bisa tulisan melar.

Itu sebabnya kalian tidak akan menemukan jejak saya di media sosial apa pun. Kecuali kepepet.

Instagram atau Twitter saya jauhi. Facebook dan Whatsapp saya musuhi. Sementara. Hanya selama saya dalam proses menulis. Setelahnya, ya, kembali lagi cengar-cengir atau cengengesan tidak jelas.

Mengapa saya bersikap demikian? Silakan tilik infografis berikut.

Dokumen Olah Pribadi
Dokumen Olah Pribadi

Begini, Kawan. Media sosial dipenuhi beragam karakter. Ada yang otaknya terpasang kokoh di batok kepala sehingga ocehannya bijak dan arif. Ada yang benaknya agak sengklek sehingga komentar atau apa pun yang lahir dari jari-jemari mereka selalu sarat energi negatif.

Warga WA misalnya. Bayangkan jika kalian bergabung dalam satu grup keluarga. Bayangkan jika paman atau bibi kalian menanyakan sesuatu. Bayangkan jika pertanyaan itu tidak kalian jawab. Bayangkan apabila paman atau bibi yang kalian abaikan itu mencak-mencak.

O, songong kau sekarang. Itu satu contoh. Sudah punya apa kau sekarang sampai-sampai Om kauacuhkan. Itu contoh lain. Dulu dikit-dikit kaulari kepada Tante, sekarang kayak pejabat saja susah dihubungi. Itu contoh lagi.

Sobat, itu baru di WA. Belum lagi kalau kalian aktif di Instagram, Facebook, atau Twitter. Sedang asyik mengetik, ide tengah mengalir lancar, mendadak notifikasi nongol di layar gawai. Sekali saja kalian lirik, konsentrasi bakal terbelah. Begitu konsentrasi pecah, mampuslah ide kalian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x