Aku Melacur Demi Sebuah Laptop

16 November 2011 18:42:53 Dibaca :

Namaku Cindy. Mahasiswi Hukum di salah satu Universitas di Ibukota ini. Aku cantik dan pintar, tidak heran aku banyak teman. Nilai-nilaiku bagus dan aku cumlaude, aku merasa hidupku sangat bahagia walau aku sebenarnya terlahir dari keluarga pas-pasan, Papaku hanyalah seorang supir taxi dan Mamaku ibu rumah tangga biasa. Tapi toh aku bisa memanfaat apa yang ku punya saat ini, ya otak dan kecantikanku. Aku punya banyak teman dan banyak cowok di kampus yang ingin jadi pacarku. Tapi pilihanku jatuh pada satu hati yaitu Juno anak seorang anggota DPR. Hihihi...

Tapi semakin mendekati akhir kuliahku, banyak tekanan ku dapatkan. Dan lebih banyaknya dari keinginan diri sendiri. Aku ingin ini, aku ingin itu. Dan yang terakhir yang ku ingini adalah sebuah laptop keren. Miris rasanya melihat komputer tua di kamarku. Ah, nasib buruk akan menimpa skripsiku bila aku berkutat dengan komputer tua itu. Ku mintakan pada Mama Papa untuk membeli laptop baru yang baru saja ku tanyakan harganya 6 juta. Dan seperti biasa orangtuaku menggeleng. Aku kecewa dan sangat putus asa. Kapan yah orangtuaku ini memberikan aku sesuatu yang ku ingini tanpa berlama-lama aku menunggunya?

Ditambah lagi ternyata berpacaran dengan seorang anak kaya tidak terlaly membantu. Ya iyalah... Yang kaya bapaknya bukan dia. Aku pun makin kecewa, galau dan selalu merasa minder bila melihat teman-teman kampusku datang ke kampus membawa laptop yang bagus-bagus. Sementara aku hanya mengerjakan skripsiku di rumah.

Di tengah kegalauanku ini ternyata banyak iblis menyapaku untuk terjun ke jurang dosa. Aku bertemu Audy, si ayam kampus. Dia tahu aku kenapa bermuram durja, dia memberi aku solusi dan tak jauh-jauh dari profesi yang dia jalani. Cukup lama aku menimbang-nimbangnya bagaimana yang harus ku lakukan, namun karena sudah kesengsem sama laptop baru itu, maka aku mengiyakannya saja.

Aku deg-degan menjalani ini semua, ku pandangi kedua orangtuaku dan... Ahhhh, sudahlah tak mengapa yang menderita nanti khan aku bukan mereka. Pokoknya aku mau laptop baru itu. TITIK! Ku tinggalkan Mama dan Papaku di rumah, ku katakan berangkat ke kampus padahal ke sebuah hotel yang di sana aku sudah janjian bersama Audy. Maaf Ma, Maaf Pa!

Singkat cerita, aku memasuki sebuah kamar dan... Oh, Tuhan aku menitikkan airmata! Ingin rasanya berputar arah dan keluar dari kamar itu. Tapi sudah kepalang tanggung aku pun masuk saja. Ku lihat ada seorang pria paruh baya sedang merokok membelakangi aku dan duduk di atas tempat tidur.

"Oom..."

Pria itu berbalik dan...

"Pak dosen!!!" Aku terperanjat dan ingin berlari saja namun Pak dosen tersenyum tanpa risih sedikit pun.

"Kamu lari? Nilaimu ancuuurr..." Katanya tertawa sinis.

Pasrah! Hanya itu dalam hatiku. Ternyata selama ini Pak dosen ada main dengan beberapa mahasiswi termasuk Audy. Ya, Tuhan!!! Ah, sudahlah yang terpenting aku bisa membeli laptop baru walau dengan peluh dan tangisan yang berceceran.

Siang itu, keperawananku direnggut oleh orang yang bisa dibilang lebih cocok aku panggil Papa. Sungguh menyakitkan buatku, walau sebelumnya Audy sudah membekaliku sebuah kondom agar tidak terjadi apa-apa. Untungnya Pak dosen mau memakainya. Kontras, sungguh sangat kontras aku dengan dia.

Kesakitan fisikku akhirnya terbayar dengan uang yang ku dapat dan aku bahagia. Aku menghitung lembar demi lembar. "Ah, Tuhan ini belum cukup!", Ya selalu aku bawa nama Tuhan seakan Tuhan merestui ini semua aku lakukan. Aku betul-betul sangat bodoh!!!

Seminggu berlalu. Ya, seminggu aku meninggalkan keperawanan yang tak akan pernah kembali itu. Aku betul-betul sangat sensitif dan selalu ingin marah-marah saja pada semua orang dan terkadang menangis!!! Aku menyesal tetapi ku lakukan lagi dan lagi! Ku lihat nasibku maka aku akan menangis namun ku lihat uang haramku aku merasa sangat terbantu untuk tersenyum kembali!

Beberapa teman-teman kampus dan Juno merasakan perbedaanku. Emosiku sangat tidak stabil! Persetan dengan semua itu yang terpenting aku berjuang untuk mendapatkan sesuatu yang ku inginkan tidak seperti mereka yang hanya bisa meminta kepada orangtua. Ah, Tuhan pun maklum! Yah, harapanku begitu...

Dalam seminggu ini telah 3 Oom-oom menemaniku tidur dan kembali ku perhatikan uangku. Ah, belum cukup sama sekali!!! Aku memutuskan untuk yang terakhir kalinya kembali menyambangi Oom mana pun yang mau mencicipi aku asalkan berduit, itu saja...

Kembali lagi aku janjian dengan seorang Oom dan itu juga melalui perantara Audy. Aku tak menangis lagi seperti seminggu yang lalu. Apa lagi yang aku tangisi? Toh, aku memang sudah tidak perawan lagi!!! Aku malah melompat-lompat kegirangan karena sebentar lagi aku akan memiliki laptop baru... ^_^

Krriiiieeeeettttt!!!! Terdengar suara pintu kamar ku buka dan dengan santainya aku masuk begitu saja. Ternyata orangnya belum ada, aku hanya bisa duduk termenung. Namun sesaat kemudian pintu terbuka lagi, seorang pria tua masuk ke dalam. Aku tersenyum dan sedikit canggung! Dia melangkah makin melangkah dan terlihat jelas. Dia khan.... Papanya Junoooooo!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

"Oom..." Aku terperanjat.

"Haddeehhh! Kok kamu, sich? Gimana sama Juno nantinya? Ah, ya sudah kamu saja pun jadilah!" Katanya tersenyum nakal.

"Ja... Jangan, Oom! Aku... Aku ga mau...!" Pekikku.

"Cindy!!!" Jeritnya sambil membuka ikat pinggang dan melibas ke lantai.

"Apa???" Aku terbelalak melihat apa yang akan terjadi.

Phhaaaakkkk!!! Phhaaaakkkk!!!

"Aaaarrrrggggghhhhhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!!!!!" Jeritku kesakitan!

Ternyata bukan hanya pemerkosaan yang ku dapat dari calon mertuaku kelak tetapi juga penyiksaan yang berlebihan! Wajahku diantukkan ke tembok membuat bibirku pecah! Oh, Tuhan... Gilakah dia??? Badanku dilempar ke lantai! Selangkanganku??? Jangan tanya... Periiiih sekali... Saat itu juga aku ingin menyebut nama mamaku sayang, namun apa? Aku bukan anak baik lagi dan aku lebih kotor dari yang namanya sampah!

Aku lemah tak berdaya dan sudah berapa helai rambutku ini berjatuhan ke lantai! Oom capai dan pergi beranjak dari kamar sambil melemparkan uang ke mukaku. Sebelum menghilang dari pintu dia menatap aku dan berkata...

"Jangan bilang-bilang Juno soal ini. Awas kamu!" Ancamnya.

Aku kembali menangis dan airmataku menetes membasahi beberapa luka di pipi dan rasanya perih sekali! Aku terdiam seperti orang stres lama di dalam kamar. Sampai bosan menegurku lalu beranjak dari tempat sialan itu. Aku berjalan terseok-seok dan hampir mati rasanya begitu menuruni anak tangga. Sudah tengah malam pula, adakah masih taxi yang bisa menolong aku untuk pulang?

Ternyata ada dan aku memasuki taxi itu sambil tetap menangis, biarlah si supir taxi kebingungan. Dan apa? Kalau sempat ada niat si supir taxi untuk mengerjai aku lagi, maka aku memilih untuk bunuh diri. Si supir taxi menoleh ke arahku dan barkata.

"Anak Pak Karta yah?"

Aku terperanjat lagi. Apaaa??? Bisa jadi ini teman papa kerja. Mampus aku!!! Tanpa ku beritahu arahnya si supir taxi sudah melaju ke arah rumahku. Sampai sudah di rumah dan aku keluar sambil memberikan uang.

"Ambil saja kembalinya," Kataku bergetar.

Aku segera memandang rumahku dan keadaan sekitar sangat sepi, aku langsung memanjat pagar. Untung saja aku punya kunci duplikat rumahku sehingga aku bisa masuk. Segera aku berlari memasuki kamar dan aku menangis sejadi-jadinya ditutupi bantal!

"Hiks... Hiks..."

Ku pandangi diriku di cermin dan betapa bodohnya aku ini! Wajahku seperti orangĀ  gila! Ah, dasar laptop jahanam! Karena benda mati itu maka aku seperti ini! Persetan!!! Aku bingung bagaimana nanti pagi kabar orangtuaku begitu melihat aku begini. Aku jawab apa?

Ditengah tangisanku yang tiada hentinya aku mengingat sesuatu, sesuatu yang menghancurkan harapanku lebih buruk lagi. Bukankah Oom jahanam itu memerkosaku tanpa pengaman sedikit pun karena saking terburu-burunya? Habislah aku bila mengandung anaknya!!!

"TIIIIDDDAAAAAAAAAAAAAKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!" Pekikku tak peduli walaupun sudah tengah malam dan orangtuaku terbangun mendapati aku...

Aku tertekan sekali.... Oh....

Aku... Aku.... Aku.... Jeraaaaaaaa, Ma....!!!

Bergabung di Fiksiana Community , yah... ^_^

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?