Aku dan Orang Gila

24 September 2013 13:57:51 Dibaca :

Oleh: Tristi Isriana Aku tadi jalan pelan-pelan ke luar rumah sambil latihan gerak karena sudah hampir seminggu bed rest. Aku mau beli makan siang sendiri, meskipun teteh di rumah bisa disuruh. Di jalan aku bertemu dengan orang gila. Aku cemas, khawatir dikejar seperti cerita masa kecilku yg katanya orang gila suka sekali main kejar-kejaran. Aku lewat melipir ke arah lain takut berpapasan, benar, aku terbebas dari kecemasan dan ketakutan akibat bertemu orang gila. Di warung, aku pilih makanan, tidak ada yang cocok, aku pindah lagi ke warung lainnya. Sama saja tidak ada yang cocok, sampai aku menemukan yang aku mau, meskipun agak dipaksa sedikit. Lidahku masih kurang kompromi untuk aneka makanan, masih merasakan pahit. Mengapa orang bisa sakit ya? Mengapa aku sakit? Bukankah aku orang yang happy? Aku selalu bahagia. Aku bertanggungjawab dengan kebahagiaanku. Tapi kenapa aku sakit ya? Pertanyaannya adalah: "mengapa orang gila tidak pernah sakit?" Apakah mereka sakit tapi tidak ada yang tahu? Apakah mereka juga pingsan, sementara orang mengira mereka sedang tidur pulas? Tak pernah aku lihat orang gila pakai minyak angin, tak pernah kulihat orang gila kerokan, pakai salonpas, pakai jaket karena kedinginan, oh mengapa.. Jika aku perhatikan, mereka selalu happy, selalu tersenyum, bahkan tertawa terbahak-bahak sampai orang-orang sekitar ikut merasakan bahagianya sehingga ikut tertawa juga. Jika mereka lapar langsung sj makan, walaupun makanan diambil dari sampah yang pastinya sudah tidak enak, tapi mereka makan dengan lahap. Jika ngantuk, mereka langsung tidur, di manapun, di jalanan, di emperan, ataupundi tempat sampah. Wah aku tidak lihat mereka menyiapkan tempat tidurnya, apalagi springbed. Mereka sepertinya tidak pernah stres, tak pernah kulihat mereka mengeluh. Hebatnya mereka sangat mandiri, bertanggungjawab dengan kebahagiannya sendiri. Sebenarnya sama denganku yang bertangung jawab dengan kebahagiaanku sendiri. Lalu apa yang membedakan? Ternyata KEMANDIRIAN! Ya, kemandirianlah yang membedakan. Aku tak pernah bisa mandiri, aku selalu tergantung dengan semua hal yang menyangkut dengan kebahagiannku. Aku suka pilih-pilihmakanan, tidak bisa makan sendirian, dan aku tidak bisa tidur sendirian. Aku yang banyak kekurangan, ternyata harus banyak belajar dari orang gila.

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?