HIGHLIGHT

Mengenang Kenangan

07 Juli 2012 17:37:00 Dibaca :

Baru-baru ini aku ikutan lomba nulis kisah gokil di sekolah. Aku jadi teringat macam-macam kejadian, sampai bingung mau nulis yang mana. Saking bingungnya, aku baru sempat ngirim naskahku H-3 sebelum deadline, padahal naskahnya mesti dikirim lewat pos. Batas maksimum tiap peserta adalah ngirim dua naskah. Aku sudah semangat ’45 mikir mau ngirim dua naskah terbaik. Eh, saking suka nunda-nunda kerjaan, aku hanya berhasil bikin satu. Itu pun sebenarnya tulisan pas SMP yang lupa diposting buat blog dan… jujur, pas SMP tulisanku alay banget. Sampai bingung ngeditnya. Rasanya pengen ngelempar tulisan itu dan bikin baru. Tapi mengingat deadline yang semakin dekat, aku mutusin buat ngedit naskah jaman dulu itu. Semoga menang~ J



Banyak banget kejadian nggak terlupakan yang kualami selama masa sekolah. Tapi sebagian besar kisah gokilku tuh semasa SMP. Soalnya pas SMA kan udah jaim-jaim. Udah nggak berani macam-macam, takut cowok yang saat itu sedang kutaksir ilfil, haha…



Waktu SD aku takut banget disuntik. Sebagian besar teman-teman sebayaku juga takut. Makanya pas ada satu anak cowok yang dengan berani ngajuin diri ke si suster buat disuntik paling pertama, aku dan teman-teman langsung natap si cowok dengan kagum dan kembali bergidik ngeri waktu melihat jarum suntik. Aku ingat, pas SD awal, saking takutnya sama jarum suntik, aku dan beberapa temanku sampai niat kabur dari kelas. Waktu kami melihat para perawat dengan pakaian putih-putih jalan di koridor, aku dan teman-temanku langsung mencar-mencar keliling sekolah, sampai wali kelas marah-marah nyariin. Beberapa dari kami *termasuk aku* punya hobi ngumpet di WC. Kami yang badannya masih kecil-kecil itu dempet-dempetan di dalam satu bilik WC, trus nangis-nangis ketakutan kaya lagi dikejar monster yang akan membunuh kami.



Beberapa waktu yang lalu aku juga harus medical check-up buat seleksi penerima beasiswa PPA BCA. Aku awalnya nggak tahu medical check-up tuh ngapain. Pas masuk labolatorium klinik Prodia, aku disambut sama mbak-mbak berjas putih yang kayanya udah dikasih tahu pihak BCA kalo ada yang mau tes kesehatan.



“Ayo Mbak, diambil darahnya dulu,”


“Hah? Ambil darah?” aku syok.



Sampai sekarang ketakutanku sama jarum suntik masih akut. Pas si mbak perawat nyuruh aku duduk di kursi yang di sampingnya ada meja yang penuh jarum suntik dan kapas dan entah benda-benda apa, aku tambah lemas.



“Masih steril ya jarum suntiknya Mbak,” kata si mbak yang kuhiraukan. Nggak peduli jarumnya masih steril atau nggak, aku benar-benar pengen kabur. Aku sampai bisa ngerasain tatapan si mbak yang ngerasa prihatin ngelihat aku yang memalingkan kepalaku kearah lain dengan tampang amat-sangat ketakutan.



“Mbak, jangan tegang ya mbak. Lemaskan saja tangannya,” kata si mbak. Aku berusaha tenang. Narik nafas-keluarin-narik lagi, “Kalo Mbak tegang, ntar pas disuntik darahnya bakal muncrat!” Dan perkataan si mbak-mbak yang nggak sensitif itu sukses membuatku makin merinding.



Pas SMP, aku selalu semangat bangun pagi-pagi buat datang ke sekolah di hari pertama sekolah setelah libur panjang natal atau tahun ajaran baru. Di saat orang tua lain pengen anaknya rajin sekolah, si Mama malah bilang, “Udah! Ga usah masuk! Hari pertama tuh anggapannya masih libur. Di sekolah juga paling belum mulai pelajaran. Tinggal di rumah aja, ga usah habis-habisin ongkos transport!”



Dan aku nyesel ga ngikutin omelan mama biarpun sudah sering mengalami kalo hari pertama sekolah memang biasanya sekolah masih sepi. Banyak murid yang belum pulang liburan dan diberi toleransi sama sekolah, guru-guru juga nggak ngajar karena muridnya belum datang semua. Jadinya aku bengong-bengong di kelas. Ngerumpi sampai bosan sama teman-teman senasib.



Suatu kali karena kelewat bosan, aku dan teman-teman punya ide buat kabur dari sekolah. Biarpun kegiatan belajar-mengajar belum aktif secara optimal, tapi murid-murid yang datang nggak diijinkan keluar sekolah sebelum jam pulang. Lha, mau ngapain di sekolah? Tapi masalahnya, gerbang sekolah tuh dijagain sama Pak Satpam yang hobi nguber-nguber anak yang suka coba-coba kabur dari sekolah. Sebelum ketemu sama si pak satpam saja, di tangga menuju parkiran mesti berhadapan dengan bu satpam.



Tapi saking bosannya, kami nekat nyoba kabur. Iseng-iseng berhadiah. Kalo berhasil syukur, kalo ketangkap… ya tinggal ngeles nyari alasan saja! Kami berhasil bohongin bu satpam dengan bilang mau pergi ke kantin yang memang mesti ngelewatin tangga itu. Tapi kami nggak bisa lewat gerbang karena dipelototi terus sama Om Simarmata *nama Pak Satpamnya*. Beberapa kali nyoba jalan ngendap-ngendap di balik dinding-dinding, kami ketangkap melulu dan dipukuli pakai rotan.



Hingga akhirnya kami berhasil lolos saat Om Simarmata sibuk ngurusin mobil-mobil yang mau parkir. Buru-buru kami nyetop angkot yang lewat. Saat angkot berhenti di depan kami, Om Simarmata lari-lari sambil ngacung-ngacungin tongkat ajaibnya. Aku yang belum sempat naik ke angkot buru-buru diseret kabur sama seorang teman buat ngumpet. Kami lari mencar-mencar. Sementara temanku Beni yang sudah duduk manis di angkot, diseret-seret turun. Betapa memalukan.



“Sial sekali! Sudah dipukul, tadi pantatku juga dicubit cewek di angkot gara-gara kena mukanya,” cerita Beni setelah diceramahi si Om.



Masa SMP-ku juga nggak lepas dari perang dingin sama sahabat-sahabat ala sinetron-sinetron anak kecil di TV. Nggak lepas dari dosa contek-contekkan sama teman-teman sekelas waktu ulangan. Apalagi dari kebiasaan datang pagi ke sekolah buat nyalin PR.



Kadang aku ketawa-ketawa ingat kejadian-kejadian itu. Saat ini pun aku sedang tersenyum sambil mengetik tulisan ini. Dan kadang, aku senyum-senyum malu mengingat betapa nakalnya dulu. Tapi semua kenangan itu, biarpun diwarnai dengan kejadian-kejadian yang nggak selamanya menyenangkan-misalnya waktu berantem sama sahabat, dituduh nyontek sama guru *padahal tumben-tumbenan waktu itu aku beneran nggak nyontek*, dimarahi di depan kelas sama guru yang kelihatannya sudah memblacklist aku-aku nggak pernah nyesal ngalamin itu semua. Kejadian-kejadian itu memang bikin sebal, tapi kupikir memang kejadian seperti itu harus ada dalam hidupku. Bikin aku ingat dan bangga karena aku punya hidup yang nggak monoton.



Ini ceritaku, apa ceritamu? ;)

Precillia Leonita

/precillialeonita

Hanya seorang cewek 17 tahun biasa, yang suka nulis pengalaman-pengalamannya yang biasa dengan 'kacamata' yang nggak biasa, berharap orang lain mendapat sesuatu dari tulisannya yang biasa itu :)
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?