HIGHLIGHT

Jamaah Lanjut Usia Sering Tersesat di Mekkah

07 Mei 2012 17:02:41 Dibaca :
Jamaah Lanjut Usia Sering Tersesat di Mekkah
Pasar Bakhudmah di Mekkah yang selalu padat saat musim haji tiba, tidak jarang hilir mudiknya orang-orang membuat jamaah sering tersesat

Masih sering terdengar ungkapan bahwa mereka yang tersesat saat menunaikan ibadah haji karena prilaku jamaah itu sendiri saat masih berada di tanah air. Khawatir akan tersesat di Mekkah, tidak jarang sejumlah jamaah yang sudah terdaftar serta merta mengurungkan niatnya menunaikan ibadah haji. Boleh jadi asumsi tersebut benar adanya, namun lebih banyak karena faktor belum mengenal medan atau lokasi Kota Mekkah dan Madinah. Pengalaman saya saat menunaikan ibadah haji tahun 2007 ternyata jamaah yang tersesat umumnya karena belum mengenal detil Kota Mekkah dan Madinah. Pengamatan saya terhadap 300 jamaah Kloter XI Aceh Tengah, mayoritas adalah jamaah lanjut usia. Hasil bincang-bincang dengan mereka, rata-rata mengungkapkan bahwa perjalanan menggunakan pesawat ke sebuah kota besar adalah yang pertama sekali mereka rasakan. Saat musim haji, jutaan jamaah dari seluruh dunia berkumpul di Kota Mekkah. Disamping itu, gedung-gedung yang terdapat di tanah haram ini juga mirip-mirip. Komentar jamaah haji Kloter XI menegaskan bahwa mereka sulit membedakan gedung dan jalan yang menuju ke penginapannya. Ditambah lagi para jamaah tidak menguasai bahasa arab, sehingga tidak bisa membaca nama gedung atau nama jalan. Keterbatasan bahasa akan sangat menyulitkan komunikasi, terutama untuk menanyakan arah jalan menuju ke maktabnya. Hal yang paling riskan lagi, umumnya jamaah lanjut usia tidak mampu menggunakan handphone alias gaptek. Padahal, handphone menjadi salah satu alat untuk memberitahu lokasi para jamaah, sehingga akan memudahkan menjemputnya jika tersesat. Oleh karena itu, satu-satunya upaya untuk mencari jamaah yang tersesat adalah melapor ke posko haji Indonesia yang terdekat. Apabila identitas yang berada dalam handbag masih utuh, maka dengan cepat jamaah tersebut dapat ditemukan. Pernah salah seorang anggota rombongan kami yang biasa dipanggil Pak Mukim (kini telah almarhum) tiba-tiba terpisah dari rombongan ketika akan menunaikan shalat magrib di Masjidil Haram. Pak Mukim adalah salah seorang jamaah lanjut usia yang berangkat sendiri tanpa didampingi anaknya. Untuk shalat ke Masjidil Haram, Pak Mukim selalu mengikuti ketua regunya. Ketika sudah berada dalam Masjidil Haram, Pak Mukim memberi isyarat mau buang air kecil. Namun, sampai usai shalat magrib ternyata Pak Mukim belum juga kembali. Ketua regu yang bertanggung jawab atas keselamatan Pak Mukim makin bingung. Setelah dicari disekitar Masjidil Haram sampai tengah malam, Pak Mukim belum juga ditemukan. Kemudian, ketua regu bersama ketua rombongan melapor kepada Posko Haji didekat Masjidil Haram. Di Posko itu, ketua regu menggambarkan ciri-ciri Pak Mukim secara detil. Setelah itu, ketua regu dan ketua rombongan kembali ke Maktab dengan penuh cemas. Menjelang subuh, tiba-tiba Pak Mukim kembali ke Maktab dengan selamat. Semua mengucapkan alhamdulillah ketika melihat kedatangan Pak Mukim yang masih sehat wal afiat. Soalnya bapak yang telah berusia 70 tahun lebih itu pernah terkena serangan stroke sehingga mengalami kesulitan berbicara.

1336409332189739377
Maktab 523, penginapan jamaah kloter XI di kawasan Bakhudmah. Bentuk gedungnya sama dengan gedung yang lain, sering membuat orang salah masuk
Menurut penuturan Pak Mukim, dia ditemukan oleh jamaah haji dari Kabupaten Aceh Tenggara di lokasi Pasar Seng dekat Masjidil Haram. Beruntung, handbag Pak Mukim yang berisi nomor kloter dan alamat maktab masih lengkap. Berdasarkan alamat itu, jamaah haji dari Kabupaten Aceh Tenggara tadi mengantar Pak Mukim ke Maktab 523 di Bakhudmah. “Mereka juga membeli saya sepasang sandal,” ungkap Pak Mukim sambil menunjukkan sandal jepit warna putih. Mendengar kisah Pak Mukim, saya terbayang nasib seorang lanjut usia yang dilepaskan sendiri di kota besar seperti Jakarta. Dapat dipastikan orang lanjut usia itu akan tersesat. Lebih-lebih orang lanjut usia tidak bisa membaca dan baru pertama kali menjejakkan kaki di kota besar. Barangkali, kita yang masih berusia muda saja akan tersesat jika baru pertama kali tiba di sebuah kota besar yang padat penduduk dan padat bangunan. Berdasarkan pengalaman itu, kami sepakat untuk menginformasikan bahwa usia lanjut memiliki korelasi dengan banyaknya jamaah haji yang tersesat di Mekkah. Oleh karena itu, jika ada orang tua (ayah atau ibu) yang menunaikan ibadah haji sebaiknya didampingi anak kandungnya. Apabila yang berangkat adalah ibunya, maka harus didampingi oleh putrinya. Sebaliknya, jika ayahnya yang berangkat maka harus didampingi oleh putranya. Pendampingan ini sangat berguna terutama jika orang tuanya sakit, tentu ada yang merawat. Kemudian, jika dia pergi ke toilet di Masjidil Haram atau masjid yang lain, tentu bisa didampingi langsung oleh anaknya sampai di depan pintu toilet. Sebab, letak toilet di Masjidil Haram yang berada di bawah tanah dengan sejumlah lorong yang mirip sering menyebabkan jamaah haji tersesat. Demikian kisahnya, mudah-mudahan pengalaman ini dapat bermanfaat bagi calon jamaah haji di tanah air yang merencanakan akan menunaikan ibadah haji.

Syukri Muhammad Syukri

/muhammadsyukri

TERVERIFIKASI (BIRU)

Orang biasa yang ingin memberi sesuatu yang bermanfaat kepada yang lain.... tinggal di kota kecil Takengon
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?