Lihaga Memang Cantik

21 Juni 2012 23:18:36 Diperbarui: 24 Juni 2015 20:40:37 Dibaca : 627 Komentar : 0 Nilai : 0 Durasi Baca :
Lihaga Memang Cantik
1340344673876105616

Cerita tentang keindahan pulau Lihaga telah lama saya dengar dari teman-teman yang pernah ke pulau tersebut dan terutama dari masyarakat di desa Tanah Putih, suatu desa tempat saya bertugas sebagai guru pada tahun 2001 sampai dengan 2005. Desa Tanah Putih dan pulau Lihaga berada pada satu kecamatan yaitu Likupang Barat di Kabupaten Minahasa Utara. Pada saat itu Lihaga telah menjadi tujuan wisata yang diminati oleh turis dari mancanegara maupun turis domestik. Cerita yang lebih detil tentang pulau tersebut saya dengar dari seorang pekerja di resor di pulau itu, tetapi detilnya itu sudah saya lupa, sampai pada selasa 19 Juni 2012 saya mendapatkan kesempatan membuktikan keindahan pulau tersebut. Bersama-sama dengan siswa-siswa dan teman-teman guru kami pergi kepulau tersebut, berangkat dengan mobil dari Manado pukul delapan pagi, dan tiba di dermaga di desa Paputungan yang bersebelahan dengan desa Tanah Putih satu setengah jam kemudian. Dari Paputungan Kami menyeberang dengan perahu nelayan menuju pulau Lihaga.

Memandang pulau Lihaga dari kejauhan yang nampak adalah pulau hijau penuh pepohonan yang setengahnya dilingkari dengan pasir putih. Deru dua mesin 15 PK yang menempel pada bagian belakang perahu seakan tertutupi dengan decak bahkan teriakan kagum puluhan orang dalam perahu tersebut yang mengagumi keindahan ciptaan Tuhan yang dilihat dari jarak dekat. Melalui jernihnya air kami dapat melihat karang-karang yang indah menghiasi pemandangan bawah air di sekitar pulau tersebut. Suatu pemandangan bawah air yang menyejukan mata yang dinikmati sementara kami masih di atas perahu yang bergerak sangat lambat mencari tempat berlabuh yang tepat. Di pinggir pantai terlihat perahu-perahu bebagai warna yang telah datang terlebih dulu membawa pengunjung-pengunjung.

Saya bukanlah orang yang telah pergi ke banyak pantai pasir putih, tetapi sungguh pasir putih di pulau Lihaga adalah pasir putih yang terlembut yang pernah saya rasakan, sangat halus. . Pasir putih tersebut tidak bercampur dengan karang. Karang-karang di pantai tersebut berada lebih ke arah air, sedangkan pasir ke bagian lebih tinggi ke dataran pulau tersebut. Seakan ingin menyatu dengan keindahan pulau itu, siswa-siswa tidak menunggu lama langsung mengambil berbagai pose yang ceria, berfoto bak foto model walaupun di tengah terik matahari sekitar pukul sebelas. Langit yang biru cerah dihiasi awan putih cemerlang mendandangi pemandangan sekitar pulau tersebut, meski udara terasa sangat panas. Banyak diantara kami langsung menceburkan diri di air, mandi di pantai yang bersih. Lihaga memang tempat yangbersih dan nyaman untuk rileks, suatu situs tujuan wisata alam Indonesia yang sangat menarik.

13403448611505401254
13403448611505401254

Kami mengelilingi setengah pulau tersebut. Berjalan menyusuri pinggiran pantai dan memotong tengah pulau yang berupa hutan kecil dengan banyak pohon. Tidak terlalu lama waktu yang diperlukan untuk tiba di tempat semula karena menurut salah seorang pekerja yang mengurus pulau, Lihaga hanya seluas lima hektar. Tanah dan karang yang berwarna kekuningan kira-kira sepanjang empat ratus meter menghiasi bagian belakang Lihaga. Setengah pulau itu adalah hutan. Tidak ada resor atau tempat penginapan turis di pulau itu, hanya ada pondok-pondok kecil tempat tinggal para pekerja pengurus pulau. Ada fasilitas tempat berbilas dan toilet yang tarifnya cukup mahal menurut saya yaitu dua puluh ribu rupiah per satu galon air tawar, hal ini disebabkan karena susahnya air tawar di pulau tersebut, saluran air tawar hanya kecil dengan jumlah airnya yang juga sedikit.

Jam tiga sore kami kembali, masih dengan perahu yang sama yang menunggu, perahu tersebut bisa menampung empat puluh orang dengan biaya tujuh ratus lima puluh ribu rupiah. Tiba kembali ke dermaga di desa Paputungan empat puluh menit kemudian, waktu yang sama yang diperlukan ketika perjalanan pergi dari Paputungan ke pulau Lihaga. Ada tiga dermaga kecil yang sering digunakan untuk menyeberang ke pulau Lihaga yaitu dermaga di Paputungan dan Serei yang terletak di kecamatan Likupang Barat dan dermaga di Likupang, kecamatan Likupang Timur.

Perjalanan ke pulau lihaga tersebut menjadi bukti bagi saya bahwa pulau Lihaga memang indah, bukan hanya indah tetapi cantik, ya cantik. Jika Tuhan berkenan lain waktu mendatang saya akan kesana lagi. Anda ingin membuktikannya?

Foto -foto yang lain dapat dilihat di http://manadoonline.blogspot.com/2012/12/lihaga-memang-cantik.html

Meisye Massie

/lannemeymassie

TERVERIFIKASI

Segala yang terbaik dariku adalah untuk TUHAN.
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH PLATFORM BLOG, SETIAP ARTIKEL MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

NILAI :

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana