Mohon tunggu...
Ahmad Ziyaul Wahid
Ahmad Ziyaul Wahid Mohon Tunggu... Aku bukanlah aku yang kupahami

-

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Renatus Cartesia (Bagian Akhir: Matter)

24 Agustus 2020   10:31 Diperbarui: 24 Agustus 2020   10:31 28 4 0 Mohon Tunggu...

Setelah dia yakin akan keberadaan Tuhan, dia menemukan beberapa kebenaran. Pertama, dia tahu bahwa Tuhan tidak akan menipu dia, karena kehendak untuk menipu adalah tanda kelemahan atau kedengkian, dan kesempurnaan Tuhan tidak akan membiarkannya. 

Kedua, jika Tuhan menciptakannya, Tuhan bertanggung jawab atas penilaiannya, dan karena itu penilaiannya harus sempurna selama dia menggunakannya dengan benar. 

Renatus sadar bahwa intelek, bagaimanapun, hanya memungkinkannya untuk memahami gagasan, bukan untuk membuat penilaian terhadapnya. 

Karena itu dalam pengertian yang ketat ini, tidak mungkin tidak ia pasti memungkinkan adanya kesalahan, entah dalam pemahaman, penilaian atau bahkan keduanya, sebab tidak ada dua kebenaran yang sama, kecuali salah satunya keliru, atau keduanya keliru.

Renatus berpikir, berbeda dengan intelek, yang dia tahu terbatas, bahwa dia harus sadar bahwa dia sama sekali tidak dapat membayangkan kehendak-Nya sebagai sesuatu yang lebih besar atau lebih sempurna. 

Renatus menyadari bahwa Tuhan dianugerahi gelar jauh lebih besar daripada dirinya, sehingga bagaimanapun dia berpikir tentang Tuhan, pikiran tersebut tak akan pernah mampu menggapai Tuhan. Namun, di sisi lain, dalam kebebasan memilih atau berkehendak, Renatus menyadari bahwa dia tidak terbatas, dan dalam hal ini lebih dari yang lain, dia menyerupai penciptanya.

Kehendak Tuhan mungkin lebih besar karena disertai dengan pengetahuan dan kekuatan yang lebih besar dan ini terlimgkup pada segala hal, tapi ketika mempertimbangkan kehendak dalam pengertian yang ketat, Renatus menyimpulkan bahwa kehendaknya sama besarnya dengan kehendak Tuhan. 

Kehendak Tuhan hanya lebih unggul dari kita sendiri karena Tuhan memiliki pengetahuan tertinggi dan selalu dapat melakukan apa yang baik dan Dia inginkan. Karena kehendak itu sempurna dan tidak terbatas, maka tidak bisa menjadi sumber kesalahan. 

Demikian pula, karena pemahaman, atau intelek diciptakan oleh Tuhan, maka tidak akan pernah salah juga. Descartes menyimpulkan bahwa kesalahan terjadi karena kenyataan pemahaman akan kehendak tidak seluas kehendak itu sendiri.

Renatus menyimpulkan bahwa dia tidak dapat mengeluh bahwa Tuhan telah menciptakannya secara tidak sempurna. Adalah wajar jika dia memiliki intelek yang terbatas, dan kemauannya tidak dapat dibagi, jadi tidak ada yang kurang lengkap, sehingga Renatus tidak bisa mengeluh tentang ketidaksempurnaan dalam dirinya yang menyebabkan penilaian salah, karena dia hanya sebagian kecil dari ciptaan Tuhan yang lebih besar, dan perannya dalam ciptaan itu sempurna bahkan jika dia dianggap tidak sempurna. 

Kesadaran akan ketidaksempurnannya membawanya pada pemikiran bahwa segalanya yang dia dapat pikirkan adalah hal-hal material. Dalam gagasannya mengenai hal-hal materi, dia menyimpulkan bahwa dia dapat dengan jelas membayangkan jarak, ukuran, bentuk, posisi, dan gerakan lokal, yang terkait dengan durasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x