Mohon tunggu...
Zakharias Lusi Ujan
Zakharias Lusi Ujan Mohon Tunggu... DUC IN ALTUM

Ny toerana dia Mangina fa Misy Tompony

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Ada Calon Independen dalam "Kotak Kosong"

1 Agustus 2020   13:02 Diperbarui: 1 Agustus 2020   12:59 17 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ada Calon Independen dalam "Kotak Kosong"
Sumber: nontsopnews.id

Di samping calon pasangan Gibran-Teguh, ternyata  ada calon di jalur independen. Semua calon pasangan siap maju dipemilihan pada bulan Desember 2020 nanti.  Berita  tentang politik di tanah air menjelang pilkada serentak di 270 daerah semakin marak diperbincangkan akhir-akhir ini, lebih khususnya di Solo.

Memang saat ini juga adalah timing persiapan intens pemilihan  wali kota Solo. Lebih lagi, sejak pasangan Gibran-Teguh mulai dipromosikan sebagai pasangan resmi. Pasangan calon ini   menjadi topik perbincangan politis dan marak dibicarakan. Sejak awal isu ini meluncur ke permukaan dan diketahui public,  bahwa  tidak ada penandingnya. Makanya, pasangan calon ini dinilai kuat memenangkan konstelasi politik pada Pilkada wali kota Solo.

Pasangan Gibran dinilai kuat  memenangkan pertarungan politik ini dikarenakan oleh beberapa faktor. Pertama, sudah diketahui publik  bahwa Gibran adalah anak Presiden Jokowi, yang lagi berkuasa di NKRI ini.  Fakta bahwa Gibran itu anak presiden, itu suatu nilai tambah. Mengapa? Karena Jokowi adalah seorang pemimpin yang berintegritas, bersih dan tidak punya rekam jejak atau skandal korupsi. Bagi saya, ungkapan "buah jatuh tidak jauh dari pohonya" bisa merupakan panutan positif bagi Gibran, anak dari Jokowi. Gibran, menurut hemat saya, mewarisi nilai-nilai positif dan demokratis seperti bapaknya.

Kedua, aspek keteladan tersebut tidak sama sekali ada kaitannya dengan "dinasti politik". Pokok tentang "dinasti politik" ini banyak didiskusikan dan dinilai miring oleh sejumlah pengamat politik. Pada dasarnya, Gibran sendirilah yang tergerak hati dan memutuskan sendiri untuk terjun ke dunia politik. Bukankah Gibran adalah seorang warga Negara Indonesia yang mempunyai hak dan kebebasan untuk  berpolitik sama halnya warga Indonesia yang lain? 

Maka keputusan Gibran untuk masuk dalam perpolitikan merupakan hak pribadinya. Dan bukannya itu dibuat karena kemauan bapaknya, apalagi kalau itu dipaksakan. Andaikan kalau itu terjadi maka pencalonan Gibran itu ada sangkutpautnya dengan "dinasti politik".   Dan Jokowi, bapaknya bukan hendak membangun dan menyebarkan "dinasti politik" bagi keluarganya, melalui Gibran, anaknya. Kenyataannya tidak demikian. Itu jelas hanya merupakan hasil pengamatan  eksternal dari ikatan internal kekeluargaan. Pencalonan Gibran merupakan murni produk demokrasi.

Ketiga, karena Gibran adalah kader partai PDIP.  Sebagai satu partai politik, PDIP mempunyai sistem pengkaderan. Kader yang dianggap siap maka diorbitkan. PDIP mempunyai hak dan wewenang untuk menentukan dan mengambil sikap yang bijaksana untuk pencalonan para kadernya, termasuk Gibran.

Dalam hal ini, pilihan dan keputusan pemangku tinggi PDIP mengakomodir masukan dan penilaian dan akhirnya "tiket" pengusungan untuk pemilihan wali kota Solo dipercayakan kepada Gibran dan pasangannya. PDIP mempunyai kalkulasi menang kalah, wajarnya sebuah konstelasi politik. Dan kader mudanya diberi kesempatan untuk memulai mengalami  karier politik  mulai dari bawah, dari pemilihan wali kota.

Keempat, PDIP, pengusung Gibran adalah partai mayoritas. Secara Nasional, partai politik ini merupakan partai penguasa. Mengapa? Karena PDIP pemenang pemilihan umum, memenangkan pemilihan presiden. Sementara itu, di wilayah pemilihan Surakarta - Solo merupakan rumah PDIP. Partai ini  merupakan  mayoritas yang menguasai kursi terbanyak di wilayah tersebut.  Sungguh dominan kekuasaannya walaupun ada beberapa partai politik lain, seperti Gerindra dan PKS, tapi sedikit kursinya.

Maka dengan banyak kursi yang dimiliki PDIP, sangat  menguntungkan Gibran dan pasangannya. Meskipun begitu, PDIP perlu membuka diri terhadap  hasil pemilihan dan konsekuensi politis  baik internal maupun eksternal partai, andai kata kalah bertarung.

Yang terakhir, Gibran adalah kader muda yang terjun ke dunia politik.  Gibran berkiprah dengan  bendera PDIP, berkepala Banteng.  Karena dengan sejumlah alasan tersebut di atas, dengan spekulasi politik yang ada, bahkan diakhir dari analisa dan penilaian, dikatakan bahwa di saat pemilihan nanti, diwanti-wanti pasangan Gibran berhadapan dengan "Kotak Kosong".  

Mengapa demikian? Karena tidak ada calon-calon lain. Tidak ada penantang dan pesaingnya.  Kotak kosong karena tidak ada orangnya sebagai calon tandingan bagi Gibran dan pasangannya.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN