Mohon tunggu...
Zairiyah kaoy CHt. CP. NLP
Zairiyah kaoy CHt. CP. NLP Mohon Tunggu... Penulis - Praktisi Neuro Linguistic Programming (NLP), Hypnotherapist, Penulis inspiratif.

Banyak yang abai kepada sisi psikologis diantara sesama, menulis dan memberi informasi positif untuk meredakan kesalahpahaman dalam setiap hubungan.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Sebab Manusia Mengalami Kehidupan seperti Bola Ping Pong

30 November 2021   09:40 Diperbarui: 6 Desember 2021   14:31 489 17 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi anak bermain di alam terbuka. (sumber: Hakase_ via kompas.com)

Alam semesta menyimpan banyak rahasia dan sedikit demi sedikit terkuak seiring dengan berkembangnya peradaban manusia. 

Alam semesta memiliki keseimbangan agar kehidupan makhluk hidup di alam semesta ini dapat berjalan sebagaimana mestinya, disadari atau tidak segala sesuatu yang terdapat di dunia ini bermuara pada energi, frekuensi dan getaran. 

Alam semesta menciptakan harmoni yang sempurna berdasarkan hukum universal yang mengatur segala yang ada di dalamnya.

Ketika manusia harus menjalani kehidupan berbeda dari rotasi kehidupannya sering kali ia merasa kecewa, marah, dan membenci keadaan tersebut padahal sebenarnya sedang terjadi perubahan di dalam atmosfer kehidupannya yang berasal dari pikiran dan perasaannya sendiri. 

Manusia cenderung tidak menyadari jalan pikirannya hingga alam ini membawanya kepada titik yang sesuai dengan apa yang dipikirkannya cepat atau lambat hal tersebut akan terjadi. Semakin kuat getaran energi yang ia lepaskan maka energi tersebut beresonansi kepada hal yang diinginkannya.

"Allah mengikuti sangkaan hambanya". (Hadist Qudsi).

Pernahkah kita merasakan hidup ini seolah tidak adil dan tidak memihak, seolah dunia ini meninggalkan kita sendirian, dikucilkan, dicari-cari kesalahannya? Atau diberhentikan dari pekerjaan sebelumnya dan kasus serupa lainnya. 

Ada apa sebenarnya hingga itu terjadi pada kita, mengapa kita selalu seolah terlihat salah di mata manusia? Bagaimana menyikapi hal ini dan apakah kita harus membenci atau malah bersyukur? Berikut penjelasannya.

Hidup Seperti Bola Ping Pong

Tentu banyak dari kita mengalami hidup seperti bola ping pong, ditangkis ke sana dan ke sini oleh orang tertentu seolah ia tidak menginginkan kita berada di tempat yang sama dengannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan