Mohon tunggu...
Siti Nur Farihah
Siti Nur Farihah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Universitas Negeri Malang

hidup akan lebih berharga melalui tulisan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Menjadi Guru Merupakan Pengalaman Terbaik

28 Juni 2022   09:34 Diperbarui: 28 Juni 2022   09:44 84 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

 

Dulu saya masih belum menyadari akan besarnya pengorbanan seorang guru, guru yang saya lihat adalah seseorang yang biasa saja, kadang kala saya meremehkan profesi guru tersebut,tapi setelah saya mengikuti kegiatan asistensi mengajar ini saya berubah pikiran.. Guru sangat jauh berbeda dengan profesi seorang karyawan. Karyawan pula tanpa membawa banyak tumpukan pekerjaan. Sementara guru, seringkali membawa tanggungan pekerjaan sebagai hasil dari suatu pembelajaran di sekolah. 

Guru sangat tepat jika dikatakkan kalau dirinya adalah pahlawan tanpa tanda jasa. Kampus saya memberikan mahasiswa untuk mengikuti program Asistensi Mengajar yang dimana nantinya kita akan mengajar di bidangnya masing-masing. Kebetulan saya merupakan mahasiswa program studi Pendidikan Geografi yang dimana saya mengajar mata pelajaran geografi di kelas XI IPS 3 di SMA Laboratorium universitas negeri malang.. Saya sangat bangga sekaligus ini merupakan pengalaman yang sangat berharga bagi saya dapat mengajar di SMA.

Di dalam program Asisten Mengajar ini saya tidak hanya dituntut untuk dapat mengajar saja. Saya dan teman kelompok saya juga dituntut untuk bisa membantu administrasi sekolah, kegiatan perpuskaan, hingga sampai membantu ekstrakulikuler yang ada di sekolah. Kita bahkan membuat dan membantu kegiatan program di luar akademik, seperti HUT sekolah, student Day dan acara besar di sekolah.. Kegiatan-kegiatan yang telah kami lakukan tersebut dapat membantu sekolah dan juga dapat membuat kita merasa lebih akrab dengan pihak sekolah. Namun dengan adanya kegiatan tersebut juga tidak memungkinkan kita kurang komunikasi dengan pihak sekolah, dimana dengan adanya mis komunikasi tersebut dapat menghambat jalannya acara yang telah diselenggaran dari kami atau bahkan pihak sekolah itu sendiri

Dokpri
Dokpri

Sebelum secara resmi kami mengajar di SMA Laboratorium um, kami melakukan kegiatan FGD pada tanggal 16 Maret 2022. Dimana di dalam acara FGD tersebut kami memaparkan program apa saja yang akan kami lakukan di SMA Laboratorium, baik itu program akademik dari masing-masing jurusan maupun non-akademik. Programq akademik yang akan kami lakukan di SMA Laboratorium ialah, membuat media pembelajaran berupa modul  tentang materi mitigasi bencana dan atmosfer, membuat  laboratorium virtual  geografi, membuat silabus dan juga RPP. Untuk program non-akademiknya salah satunya yaitu membantu sekolah dalam kegiatan tata tertib, Morning motivation dan kegiatan perayaan di sekolah,  dan juga program lainnya. Di FGD ini, kami juga mendapatkan masukan dari guru pamong, dosen pembimbing, dan juga staff sekolah. Agar program yang akan kami jalankan nantinya bisa berjalan dengan lancar dan juga memberikan feedback yang bagus kepada pihak sekolah.

Dokpri
Dokpri

Pada tanggal  22 Maret 2022, pertama kalinya bagi saya untuk dapat mengajar dan menjadi suri tauladan untuk siswa kelas XI IPS 3. Menjadi seorang guru merupakan hal yang mengenangkan namun juga merupakan hal yang cukup berat dijalankan. Karena menanggung tanggungjawab yang sangat besar. Seorang guru dituntut untuk dapat membantu membentuk karakter seorang siswa dan juga menjadi contoh yang baik bagi siswa. Pertama kali saya mengajar di kelas XI IPS 3 dengan materi mitigasi bencana yaitu mengetahui persebaran bencana dan penanggulangan bencana.. Di dalam kelas ini saya mendapatkan kesulitan, dimana siswa kelas XI IPS 3 ini masih banyak yang kurang aktif. Dan itu merupakan pr saya untuk menjadikan kelas ini menjadi kelas yang aktif. Tidak takut bertanya ketika ada materi yang masih mereka bingungkan.

Mengajar di kelas yang memiliki keberagaman karakter di dalamnya. Ada yang diam dan mendengarkan ketika guru sedang menerangkan materi namun ada juga yang asik sendiri ketika guru sedang menerangkan materi di depan kelas. Keberagaman tersebut merupakan salah satu tugas guru untuk dapat mengendalikan kelas agar tetap kondusif. Seorang guru juga di tuntut untuk bisa akrab dengan muridnya namun tetap membatasi, agar mereka tidak telalu merasa akrab. Sama halnya dengan Kelas IPS 3 dimana memiliki berbagai macam karakter yang kadang membuat saya kewalahan sendiri untuk mengturnya.Apa yang telah saya pelajari di kampus, di sekolah ini saya langsung menerapkannya. Mulai dari pembuatan perangkat pembelajaran, seperti silabus, RPP, LKPD, bahan ajar yang nantinya akan saya gunaka ketika saya mengajar di kelas XI IPS 3, dan lain sebagainya. 

Terkadang saya merasa berat unutk menjalankan itu semua, tetapi setelah melewati itu semua ternyata memang menjadi seorang guru ada moment dimana saya merasa asik untuk menjalankannya. Karena ketika saya sudah berada di kelas, saya merasa asik menjadi seorang guru, bertemu dengan siswa-siswa dengan berbagai macam karakter yang mereka miliki, belajar sambil bermain, belajar sambil bercerita, dan sedikit bercanda gurau yang dapat menghidupkan suasana kelas agar siswa tidak merasa bosan ketika pelajaran sedang berlangsung.Selama di kelas XI IPS 3 saya mendekatkain diri ke siswa-siswi. Untuk lebih mengetahui karakter dari masing-masing siswa tersebut dan juga agar lebih bisa mengakrabkan diri ke mereka agar bisa menjadi guru dan juga teman curhat mereka dalam hal Pendidikan dan juga hal yang dapat menghambat motivasi mereka dalam belajar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan